Copyright © 2023 BeritaSatu
Allright Reserved

Sepekan Perdagangan Wall Street, Indeks-indeks Acuan Rontok

Sabtu, 10 Desember 2022 | 08:06 WIB
Oleh : Faisal Maliki Baskoro / FMB
Ilustrasi bursa saham AS Wall Street.

New York, Beritasatu.com - Wall Street berakhir lebih rendah pada hari Jumat, dengan semua indeks acuan utama membukukan kerugian untuk minggu ini karena kekhawatiran kenaikan suku bunga yang berkelanjutan.

Dow Jones Industrial Average turun 305,02 poin, atau 0,9%, menjadi 33.476,46. S&P 500 jatuh 0,73% menjadi 3.934,38, sedangkan Nasdaq Composite turun 0,7% menjadi 11.004,62.

Secara mingguan, Dow turun 2,77% untuk membukukan minggu terburuk sejak September. S&P jatuh 3,37%, sedangkan Nasdaq turun 3,99%.

Pergerakan hari Jumat terjadi setelah indeks harga produsen (PPI) November menunjukkan harga grosir yang lebih tinggi dari perkiraan, yang naik 0,3% bulan lalu dan 7,4% dibandingkan tahun sebelumnya. PPI Inti, yang tidak termasuk makanan dan energi, juga melampaui ekspektasi.

Data sentimen konsumen yang optimistis meredakan beberapa ketakutan, tetapi perhatian tetap terfokus pada kalender ekonomi yang sibuk minggu depan.

Perhatian bergeser ke arah indeks harga konsumen yang akan dirilis Selasa, yang diharapkan menunjukkan apakah inflasi telah surut. Federal Reserve kemungkinan akan memberikan kenaikan 50 basis poin pada akhir pertemuan Desember pada hari Rabu. Meskipun potensi kenaikannya akan lebih kecil dari empat kenaikan sebelumnya, kekhawatiran telah memuncak mengenai apakah bank sentral dapat merancang soft landing dan mencegah resesi.

Mengacu pada sejarah, Jeffrey Hirsch dari Stock Trader's Almanac, mengatakan biasanya reli pasar modal akhir tahun terjadi pada hari ke-10 perdagangan di bulan Desember.

“Selama 21 tahun terakhir, pasar biasanya mulai bergerak lebih tinggi pada atau sekitar hari perdagangan ke-10 di bulan Desember,” tulisnya. "Tahun ini hari perdagangan kesepuluh adalah 14 Desember, hari yang sama dengan pengumuman Fed."



Saksikan live streaming program-program BTV di sini

Sumber: CNBC.com


BERITA TERKAIT



BERITA LAINNYA












BERITA TERPOPULER


#1

#2

#3

#4

#5

#6

#7

#8

#9

#10

TERKINI