Acting in Concert Penyebab Perubahan Pengendali di Jababeka

Acting in Concert Penyebab Perubahan Pengendali di Jababeka
Ilustrasi IHSG (Indeks Harga Saham Gabungan) ( Foto: Suara Pembaruan / Ruht Semiono )
Whisnu Bagus Prasetyo / WBP Selasa, 16 Juli 2019 | 17:13 WIB

Jakarta, Beritasatu.com - PT Kawasan Industri Jababeka Tbk (KIJA) berpotensi mengalami gagal bayar surat utang (notes) senilai US$ 300 juta karena terjadinya perubahan pengendali sebagaimana dimaksud dalam perjanjian terkait notes yang diterbitkan.

Pasalnya salah satu pemegang sahamnya yakni PT Imakotama Investido (Imakotama) dengan porsi 6,387 persen disebut telah bertindak secara bersama-sama dengan beberapa pemegang saham lainnya (acting in concert) memiliki suara melebihi suara yang dimiliki pemegang saham yang ditentukan dalam perjanjian terkait notes tersebut.

Berdasarkan keterbukaan informasi manajemen KIJA pada Senin (16/7/2019) disebutkan bahwa pada saat pemunggutan suara dalam RUPST KIJA tanggal 26 Juni 2019, usul Imakotama dan afiliasinya melebihi suara yang dimiliki oleh pemegang saham (permitted holders) yang ditentukan dalam syarat dan kondisi dari notes. “Kejadian ini dapat dilihat telah terjadi acting in concert, yang berpotensi mengakibatkan adanya perubahan pengendalian berdasarkan syarat dan kondisi notes” tulis keterbukaan KIJA.

Lebih jauh, dalam hal terjadinya perubahan pengendalian dalam KIJA sebagaimana dimaksud dalam syarat dan kondisi dari notes yang diterbitkan oleh Jababeka International B.V. (JIBV), anak perusahaan KIJA, yang mengacu pada hukum Amerika Serikat (US Law), maka KIJA/JIBV dalam jangka waktu 30 hari sejak terjadinya perubahan pengendalian berkewajiban untuk memberikan penawaran pembelian kepada para pemegang notes dengan harga pembelian sebesar 101 persen dari nilai pokok notes sebesar US$ 300 juta ditambah kewajiban bunga.

Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) tanggal 26 Juni 2019, mengangkat Sugiharto selaku direktur utama dan Aries Liman selaku komisaris melalui voting 52,11 persen suara pemegang saham. Suara tersebut melebihi suara yang dimiliki oleh permitted holders berdasarkan syarat dan kondisi dari notes.

Direktur Utama PT Kawasan Industri Jababeka Tbk (KIJA) Budianto Liman menyampaikan pengangkatan itu diusulkan oleh Imakotama pemegang 6,387 persen saham KIJA dan Islamic Development Bank (IDB) selaku pemegang 10,841 persen saham. Pasalnya, sebagian besar suara yang diberikan saat voting dalam RUPST KIJA tersebut dilaksanakan oleh Imakotama dan pihak-pihak yang terkait dengan Imakotama, sehingga dapat dilihat sebagai telah terjadi acting in concert dan melebihi suara yang dimiliki oleh pemegang saham yang ditentukan (permitted holders).

Manajemen KIJA memperkuat dugaan tersebut dengan menyodorkan catatan jumlah kehadiran pemegang saham saat RUPST yang mencapai 90,432 persen, atau meningkat secara signifikan dibandingkan dengan jumlah kehadiran dalam RUPS-RUPS sebelumnya, yang memiliki tingkat kehadiran hanya sebanyak 44,945 persen tahun 2018 dan sebanyak 53,372 persen pada tahun 2017.

Sehubungan dengan kepemilikan saham dalam KIJA, dalam laporan keuangan KIJA per 31 Maret 2019, tertera komposisi kepemilikan saham KIJA adalah Mu Min Ali Gunawan 21,087 persen, Islamic Development Bank 9,32 persen, PT Imakota Investindo 5,398 persen, Hadi Rahardja 2,8 persen, Setiawan Mardjuki 0,166 persen dan masyarakat 61,28 persen. Sedangkan pada akhir 2018, Mu Min Ali Gunawan 21,087 persen, Islamic Development Bank 9,3 persen, Hadi Rahardja 2,8 persen, Setiawan Mardjuki 0,166 persen dan masyarakat 66,617 persen. Sehingga di tahun 2019 tercatat adanya pemegang saham baru yang memiliki lebih dari 5 persen saham, yakni Imakotama.



Sumber: BeritaSatu.com