Membludaknya Angkatan Kerja Bisa Diatasi dengan Omnibus Law

Membludaknya Angkatan Kerja Bisa Diatasi dengan Omnibus Law
Menko Perekonomian Airlangga Hartarto didampingi Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly dalam ruang rapat untuk membahas omnibus law Rancangan Undang-Undang Cipta Kerja, Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa, 14 April 2020. (Foto: Beritasatu Photo / Ruht Semiono)
Siprianus Edi Hardum / EHD Senin, 13 Juli 2020 | 09:19 WIB

Jakarta, Beritasatu.com- Berbagai kalangan menyambut baik munculnya Rancangan Undang-undang (RUU) Cipta Kerja atau Omnibus Law yang tengah dibahas pemerintah dan DPR. Regulasi sapu jagat ini dinilai menjawab kebutuhan lapangan kerja bagi Indonesia yang tengah menghadapi bonus demografi.

Pengamat ketenagakerjaan dari Indonesian Consultant at Law (IClaw), Hemasari Dharmabumi mengatakan, bonus demografi akan menjadi ancaman jika tidak ditanggulangi sejak awal. RUU Cipta Kerja yang pembahasannya diusulkan pemerintah kepada DPR merupakan sebuah terobosan hukum untuk menghadapi bonus demografi.

"Pemerintah melihat ada potensi ancaman dari bonus demografi. Karenanya, RUU Cipta Kerja dibuat oleh pemerintah untuk ciptakan lapangan kerja seluas-luasnya," kata Hemasari, Senin (13/7/2020).

Hemasari mengatakan, bonus demografi akan membuat angkatan kerja di Indonesia meningkat tajam. Artinya, orang-orang dalam usia produktif akan masuk dalam angkatan kerja sehingga orang tua dan angkatan muda akan tergeser oleh adanya angkatan kerja yang begitu besar.

Membludaknya angkatan kerja, lanjut Hemasari, akan menimbulkan masalah sosial, ekonomi, dan politik jika tidak disertai ketersediaan lapangan kerja yang cukup. RUU Cipta Kerja ditujukan untuk menciptakan lapangan kerja, bukan secara khusus mengatur keternagakerjaan.

RUU Cipta Kerja, kata Hemasari, nantinya akan mengundang investasi yang akan melahirkan lapangan kerja."Kenapa pemerintah membuat RUU Cipta Kerja ini? Karena tingkat pengguran di Indonesia ini masih sangat tinggi. RUU Cipta Kerja akan mendatangkan investasi dan membuka lapangan kerja," kata Hemasari.



Sumber: BeritaSatu.com