OJK Catat 2,4 Juta Debitur di Jatim Ikut Restrukturisasi
INDEX

BISNIS-27 537.873 (30.05)   |   COMPOSITE 6307.13 (223.75)   |   DBX 1215.21 (4.76)   |   I-GRADE 185.638 (9.62)   |   IDX30 533.814 (34.96)   |   IDX80 142.76 (7.7)   |   IDXBUMN20 425.411 (28.19)   |   IDXESGL 147.067 (6.53)   |   IDXG30 144.927 (6.74)   |   IDXHIDIV20 469.552 (27.52)   |   IDXQ30 151.508 (7.38)   |   IDXSMC-COM 286.952 (4.19)   |   IDXSMC-LIQ 357.858 (10.51)   |   IDXV30 144.532 (5.41)   |   INFOBANK15 1076.36 (63.82)   |   Investor33 457.615 (27.27)   |   ISSI 184.91 (3.57)   |   JII 650.972 (18.12)   |   JII70 227.363 (5.64)   |   KOMPAS100 1270.4 (59.67)   |   LQ45 991.58 (59.46)   |   MBX 1739.82 (70.23)   |   MNC36 337.819 (19.25)   |   PEFINDO25 325.262 (1.45)   |   SMInfra18 322.474 (9.89)   |   SRI-KEHATI 391.563 (25.56)   |  

OJK Catat 2,4 Juta Debitur di Jatim Ikut Restrukturisasi

Selasa, 24 November 2020 | 05:05 WIB
Oleh : Amrozi Amenan / WBP

Surabaya, Beritasatu.com - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Kantor Regional (KR) IV mencatat hingga akhir Oktober 2020 ada 2,4 juta debitur di Jawa Timur (Jatim) yang mengikuti program restrukturisasi terdampak Covid 19 dengan nilai outstanding kredit Rp 106,4 triliun.

Deputi Direktur Pengawasan Lembaga Jasa Keuangan 4 dan Perizinan OJK KR 4, Moh Eka Gonda Sukmana mengatakan, para debitur itu terdiri dari segmen perbankan, UMKM (Usaha Mikro Kecil dan Menengah), non UMKM dan IKNB (Industri Keuangan Non Bank). Masing-masing segmen perbankan sebanyak 1 juta debitur dengan nilai outstanding kredit Rp 86,4 triliun, segmen UMKM sebanyak 905.200 debitur senilai Rp 49,4 triliun, segmen non-UMKM sebanyak 142.800 debitur senilai Rp 37 triliun dan segmen IKNB sebanyak 1,3 juta debitur. Khusus jumlah debitur IKNB terbilang paling banyak, namun nilai kreditnya paling kecil hanya sebesar Rp 20 triliun.

“Program restrukturisasi ini telah sesuai dengan Peraturan Otoritas Jasa Keuangan (POJK) nomor 11 tahun 2020, tentang Stimulus Perekonomian Nasional Sebagai Kebijakan Countercyclical Dampak Penyebaran Corona Virus Disease 2019,” kata Eka, di Surabaya, Senin (23/11/2020).

Selain restrukturisasi, OJK KR IV wilayah Jatim juga telah menerapkan kebijakan pemberian subsidi bunga sebagaimana Peraturan Menteri Keuangan (PMK) nomor 138/PMK.05/2020 sebagai perubahan atas PMK 85/PMK.05/2020 tentang Tata Cara Pemberian Subsidi Bunga Atau Subsidi Bunga Margin Dalam Rangka Mendukung Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN). Beleid ini berlaku mulai tanggal 28 September 2020. “Subdisi bunga yang mencapai Rp 457,4 juta diberikan pada 1.394 debitur dengan nilai outstanding sebanyak Rp 61,1 miliar," ucap Eka.

Sedangkan untuk implementasi PMK nomor 104/PMK.05/2020 tentang Program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) Penempatan Dana Dalam Rangka Pelaksanan Program PEN, OJK KR IV telah melakukan penyaluran Kredit PEN di Jatim melalui Bank Pembangunan Daerah (BPD), yakni PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur Tbk atau Bank Jatim, serta bank Himbara (Himpunan Perbankan Milik Negara).

Tercatat penerima kredit PEN ini mencapai sebanyak 528.000 debitur dengan nilai outstanding sebanyak Rp 22,6 triliun. Mereka terdiri dari segmen UMKM dan non-UMKM. "UMKM paling banyak mencapai 510.900 debitur dengan nilai Rp 19,3 triliun, sedang sisanya adalalah segmen non-UMKM," ungkap Eka.

Dia berharap pelaksanaan kebijakan kepada debitur tersebut dalam rangka pemulihan ekonomi itu akan membantu dunia usaha terutama di sektor UMKM. “Kita optimistis kondisi perekonomian di Jatim di kuartal IV akan lebih baik mengingat Jatim yang menjadi benchmark bagi penanganan Covid-19 sudah memasuki zona green dan kegiatan ekonomi juga mulai lebih lancar pasca penerapan PSBB,” imbuhnya.

Sementara Kepala OJK KR 4 Jatim Bambang Mukti Riyadi mengungkapkan, pihaknya akan fokus kepada lima hal. Yakni, pertama adalah perpanjangan relaksasi kredit yang akan berlangsung hingga tahun 2022. Kedua, fokus pada akselerasi roda perekonomian daerah. Ketiga optimalisais peran industri keuangan. “Tiga hal tersebut yang terdampak ke masyarakat. Sementara dua lainnya yang harus dilakukan secara internal untuk memberi dampak ke eksternal," papar Bambang.

Lalu, keempat adalah percepatan ekosistim digital ekonomi dan keuangan terintegrasi, dan kelima adalah penguatan pengawasan yang terintegrasi.

Bambang mengatakan, dampak ekonomi akibat pandemi Covid 19 adalah pertumbuhan ekonomi yang turun baik nasional maupun Jatim. Bedanya sektor terdampak ketiga antara keduanya. Secara nasional, sektor terdampak utama ada tiga yaitu sektor transportasi dan pergudangan, sektor penyediaan akomodasi dan hotel serta perdagangan besar, mobil dan motor."Untuk di Jatim, sektor pertama dan kedua mengikuti. Hanya sektor ketiga nasional tidak ada di Jatim, yang sektor ketiganya adalah pertambangan dan penggalian," ungkap Bambang.



Sumber: BeritaSatu.com


BAGIKAN


REKOMENDASI



BERITA LAINNYA

Ini Lima Daya Tarik Membeli Hunian di Depok

Depok menawarkan berbagai daya tarik sebagai pilihan hunian jangka panjang.

EKONOMI | 23 November 2020

Penjualan Voucher Online Games di OttoPay Meningkat 10 Kali Lipat

Indonesia berada pada peringkat 12 di pasar gaming dunia, dengan total pemain game aktif sebanyak 62,1 juta orang.

EKONOMI | 23 November 2020

Fase Kritis Telah Dilewati, Ekonomi RI Dinilai Masuki Titik Balik

Momentum perkembangan ekonomi pada kuartal III-2020 sudah menemukan turning point.

EKONOMI | 23 November 2020

Progres 84,18%, Tol Serang-Panimbang Bisa Dipakai Mudik Lebaran 2021

Tahun depan ruas tersebut siap dilakukan uji laik fungsi dan dioperasikan untuk mendukung arus mudik Lebaran.

EKONOMI | 23 November 2020

Pekan Ketiga November, PTPP Genggam Kontrak Baru Rp 17,42 Triliun

Perolehan kontrak baru PTPP didominasi oleh pembangunan gedung sebesar 26,18 persen.

EKONOMI | 23 November 2020

1.268 UKM Manfaatkan FTA Center Kemdag

Sebanyak 1.268 pelaku usaha kecil dan menengah (UKM) telah memanfaatkan Free Trade Agreement (FTA) Center Kemendag.

EKONOMI | 23 November 2020

LKPP Dorong Transformasi Digital dan Profesionalisme SDM Pengadaan Barang/Jasa

LKPP terus mendorong program bela pengadaan merupakan bagian dari gerakan #banggabuatanindonesia sebagai upaya untuk menanggulangi dampak Covid-19.

EKONOMI | 23 November 2020

Intiland Tunjuk Total sebagai Kontraktor Utama SQ Rés

Pembangunan konstruksi apartemen SQ Rés ditargetkan rampung pada kuartal pertama tahun 2023.

EKONOMI | 23 November 2020

Neo Berharap Program Kartu Prakerja Terus Berlanjut

Neo menilai kartu prakerja memberikan semangat baru dalam misi mencerdaskan bangsa dan memberikan bekal yang sesuai untuk memasuki dunia kerja.

EKONOMI | 23 November 2020

Hasil Survei BPS, Kartu Prakerja Tingkatkan Keterampilan Kerja Penerima

Insentif Kartu Prakerja umumnya digunakan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari (81 persen).

EKONOMI | 23 November 2020


TERKONEKSI BERSAMA KAMI
Copyright © 2021 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US
Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings
CLOSE ADS