Kemdag Optimalkan Peran UMKM Penuhi Kebutuhan Jemaah Haji dan Umrah
Logo BeritaSatu

Kemdag Optimalkan Peran UMKM Penuhi Kebutuhan Jemaah Haji dan Umrah

Rabu, 13 Januari 2021 | 19:23 WIB
Oleh : Herman / FER

Jakarta, Beritasatu.com - Peran pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) dalam memenuhi kebutuhan jemaah haji dan umrah Indonesia di Arab Saudi akan dioptimalkan.

Hal ini ditandai dengan penandatanganan nota kesepahaman antara Kementerian Perdagangan, Kementerian Agama, Kementerian Koperasi dan UKM, serta Kamar Dagang dan Industri Indonesia (Kadin) yang dilaksanakan secara virtual, Rabu (13/1/2021).

Menteri Perdagangan (Mendag), Muhammad Lutfi menyampaikan, nota kesepahaman ini merupakan upaya bersama untuk memberikan kekuatan bagi UMKM Indonesia agar bisa berpartisipasi dalam ceruk pasar di Arab Saudi, khususnya untuk melayani jemaah haji dan umrah Indonesia.

Dikatakan Mendag, setiap tahunnya ada sekitar 1 juta jemaah umrah dan 221.000 jemaah haji dari Indonesia, ditambah dengan sekitar 1 juta ekspatriat yang berada di sekitar Arab Saudi, sehingga ini bisa menjadi peluang bagi UMKM Indonesia.

“Ini adalah kerja sama yang sudah dipikirkan jauh-jauh hari. Mudah-mudahan ini bisa menjadikan ruang baru bagi UMKM, dan menjadi jembatan bagi UMKM agar bukan hanya kuat di pasar dalam negeri, tetapi juga menjadi pemain di pasar ekspor,” kata Muhammad Lutfi usai acara penandatanganan nota kesepahaman tersebut.

Mendag mengungkapkan, pada Januari – Oktober 2020, total ekspor nonmigas Indonesia ke Arab Saudi mencapai US$ 1,08 miliar atau terkontraksi 13,5 persen dibandingkan periode yang sama di tahun sebelumnya. Kondisi ini tidak terlepas dari permintaan yang turun akibat pandemi Covid-19. Melalui optimalisasi peran UMKM untuk memenuhi kebutuhan jamaah haji dan umrah, harapannya kinerja ekspor Indonesia ke Arab Saudi bisa meningkat.

“Mudah-mudahan barang-barang ini bisa masuk ke Arab Saudi, bukan hanya untuk penetrasi pasar umrah dan haji kita, tetapi mudah-mudahan juga bisa disenangi masyarakat Arab Saudi. Hari ini dari penjualan di sektor makanan dan minuman yang akan dinikmati oleh peserta haji dan umrah tersebut, kira-kira jumlahnya US$ 66 juta,” kata Mendag.

Disampaikan Menteri Koperasi dan UKM, Teten Masduki, kesepakatan ini merupakan bentuk keberpihakan dalam pengembangan ekspor produk UMKM ke Timur Tengah. Kerja sama ini juga merupakan wujud optimisme di awal tahun yang menunjukkan bahwa UMKM tetap bertahan di tengah pandemi Covid-19.

“Kementerian Koperasi dan UKM mendorong partisipasi UMKM dalam memenuhi kebutuhan jamaah haji dan umrah sebagai bagian dari upaya pemerintah memulihkan ekonomi nasional, di mana UMKM mendapatkan pasar yang lebih luas,” kata Teten.

Pada tahap awal ini, akan ada lima item produk yang disuplai dari UMKM Indonesia untuk memenuhi kebutuhan jamaah haji dan umrah asal Indonesia, yaitu sambal, kecap, kopi, teh, dan gula.

“Langkah kolaborasi ini merupakan kunci sukses untuk memajukan UMKM Indonesia. Untuk itu saya berharap kolaborasi kementerian/lembaga bersama Kadin ini dapat terus berlanjut untuk kemajuan UMKM,” kata Teten.

Ketua Umum Kadin, Rosan P. Roeslani menambahkan, salah satu pekerjaan rumah dalam mendorong produk UMKM untuk bisa lebih optimal memenuhi kebutuhan jamaah haji dan umrah asal Indonesia di Arab Saudi adalah terkait kuantitas, kualitas dan standarisasi. Sehingga sangat dibutuhkan pendampingan agar produk UMKM bisa mendapat persetujuan dari otoritas di Arab Saudi.

"Kalau kita melepaskan mereka sendiri untuk mendapatkan assessment dari pemerintah Arab Saudi langsung, itu juga menjadi tantangan mereka. Di sini peran kita untuk bisa meyakinkan bahwa produk-produk UMKM kita memang sudah sesuai dengan standar Arab Saudi, sehingga keberlangsungan dari produk kita ini untuk mensuplai kebutuhan jemaah haji dan umrah bisa berkelanjutan,” kata Rosan.



Sumber: BeritaSatu.com


BAGIKAN


REKOMENDASI



BERITA LAINNYA

Angkasa Pura II Targetkan Trafik Penumpang Tumbuh 27%

Angkasa Pura menjalankan tiga program yang juga bertujuan untuk mendorong bergairahnya sektor penerbangan nasional.

EKONOMI | 13 Januari 2021

AP II Optimistis Vaksinasi Dukung Pemulihan Industri Penerbangan

Angkasa Pura II menetapkan 2021 sebagai periode pemulihan bisnis.

EKONOMI | 13 Januari 2021

Kepala BP2MI Tanamkan Pemahaman Ideologi Pancasila bagi Para CPNS

Kepala BP2MI Benny Rhamdani memberikan pembekalan pemantapan ideologi Pancasila kepada 120 orang Calon PNS.

EKONOMI | 13 Januari 2021

Pembenah Skill Mismatch di Pasar Kerja Perlu Koordinasi Triple Helix

Tingginya angka pengangguran akibat pandemi Covid-19 harus dijadikan kesempatan untuk segera membenahi skill mismatch di pasar kerja.

EKONOMI | 13 Januari 2021

Jokowi Vaksin Covid-19, IHSG Tembus Level Psikologis 6.400

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI), menembus level psikologis 6.400 pada penutupan perdagangan Rabu (13/1/2021).

EKONOMI | 13 Januari 2021

Vaksinasi Dimulai, Ekonomi Tidak Bisa Langsung Pulih

Aviliani, mengatakan, vaksinasi Covid-19 yang telah dimulai hari ini, Rabu (13/1/2021) tidak serta merta akan membuat ekonomi Indonesia kembali pulih.

EKONOMI | 13 Januari 2021

Daihatsu Kuasai 17,3% Pasar Otomotif Sepanjang 2020

Daihatsu berhasil meningkatkan pangsa pasar (market share) mereka sebesar 0,3% menjadi 17,3%.

EKONOMI | 13 Januari 2021

Naik 65%, Pengguna LinkAja Capai 61 Juta

Di tengah pandemi Covid-19, LinkAja berhasil meningkatkan jumlah penggunanya.

EKONOMI | 13 Januari 2021

Pecah Rekor, Harga 1 Bitcoin Tembus Rp 563 Juta

Melonjaknya harga bitcoin didorong oleh banyaknya investor yang menjadikan aset kripto sebagai alternatif investasi.

EKONOMI | 13 Januari 2021

Naik 65%, Pengguna LinkAja Capai 61 Juta

Pengguna LinkAja kini menjadi lebih dari 61 juta pengguna, di mana 73% pengguna berada di area tier 2 dan 3.

EKONOMI | 13 Januari 2021


TERKONEKSI BERSAMA KAMI
Copyright © 2021 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US
Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings
CLOSE ADS