Erick Thohir: Pembentukan Holding Ultra Mikro Momentum Kebangkitan Ekonomi
Logo BeritaSatu
Breaking News
INDEX
Breaking News

AGRI 1577 (0)   |   BASIC-IND 938 (0)   |   BISNIS-27 477 (-5)   |   COMPOSITE 5975 (-53)   |   CONSUMER 1621 (0)   |   DBX 1411 (-16)   |   FINANCE 1361 (0)   |   I-GRADE 166 (-1)   |   IDX30 471 (-4)   |   IDX80 128 (-1)   |   IDXBASIC 1248 (-11)   |   IDXBUMN20 358 (-2)   |   IDXCYCLIC 736 (-3)   |   IDXENERGY 747 (1)   |   IDXESGL 129 (-1)   |   IDXFINANCE 1325 (-12)   |   IDXG30 135 (-1)   |   IDXHEALTH 1296 (-14)   |   IDXHIDIV20 416 (-3)   |   IDXINDUST 956 (-21)   |   IDXINFRA 871 (-0)   |   IDXMESBUMN 102 (-0)   |   IDXNONCYC 740 (-6)   |   IDXPROPERT 877 (-12)   |   IDXQ30 135 (-1)   |   IDXSMC-COM 282 (-1)   |   IDXSMC-LIQ 337 (-1)   |   IDXTECHNO 3348 (-40)   |   IDXTRANS 1056 (-1)   |   IDXV30 127 (-1)   |   INFOBANK15 952 (-11)   |   INFRASTRUC 1036 (0)   |   Investor33 406 (-3)   |   ISSI 176 (-1)   |   JII 577 (-4)   |   JII70 205 (-1)   |   KOMPAS100 1130 (-11)   |   LQ45 888 (-8)   |   MANUFACTUR 1250 (0)   |   MBX 1590 (-13)   |   MINING 1939 (0)   |   MISC-IND 1036 (0)   |   MNC36 301 (-2)   |   PEFINDO25 297 (-3)   |   PROPERTY 351 (0)   |   SMinfra18 295 (-1)   |   SRI-KEHATI 340 (-3)   |   TRADE 872 (0)   |  

Erick Thohir: Pembentukan Holding Ultra Mikro Momentum Kebangkitan Ekonomi

Senin, 13 September 2021 | 13:45 WIB
Oleh : Novy Lumanauw, Herman / FMB

Jakarta, Beritasatu.com - Holding Ultra Mikro yang melibatkan tiga entitas Badan Usaha Milik Negara (BUMN), yakni PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk atau BRI, PT Pegadaian (Persero), dan PT Permodalan Nasional Madani (Persero) atau PNM resmi terbentuk.

Pembentukan ditandai penandatanganan Akta Inbreng saham pemerintah pada Pegadaian dan PNM sebagai penyertaan modal negara kepada BRI selaku induk holding di Jakarta, pada Senin (13/9/2021). Penandatanganan dilakukan Menteri BUMN Erick Thohir dan Direktur Utama BRI Sunarso, disaksikan Direktur Utama Pegadaian Kuswiyoto, Direktur Utama PNM Arief Mulyadi, dan Wakil Direktur Utama BRI yang juga Ketua Project Management Office (PMO) Tim Privatisasi BRI Catur Budi Harto.

Milestone bersejarah bagi UMKM ini tidak mengubah porsi kepemilikan pemerintah atas saham pengendali di BRI,” kata Erick.

Setelah holding terbentuk, negara tetap memiliki satu lembar saham merah putih seri A atau golden share di Pegadaian dan PNM.

Pembentukan holding ultra mikro (Umi) juga telah mendapat persetujuan dari Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK), pada 5 Februari 2021, Ketua Komite Privatisasi (17 Februari 2021), Komisi XI (16 Maret 2021), dan Komisi VI DPR RI (18 Maret 2021). Holding ini juga diikuti penerbitan Peraturan Pemerintah (PP) No 73/2021 tentang Penyertaan Modal Negara (PMN) BRI tanggal 2 Juli 2021. Holding UMi juga didukung Keputusan Menteri Keuangan tentang nilai PMN BRI pada 16 Juli 2021, persetujuan dari RUPS-LB BRI (22 Juli 2021), persetujuan OJK Bank (24 Agustus 2021), serta OJK Pasar Modal (30 Agustus 2021).

Erick mengatakan penandatanganan ini menjadi tonggak bersejarah berdirinya holding Umi yang mengemban visi ekonomi kerakyatan.

“Saya berterima kasih atas komitmen tiga BUMN mewujudkan Holding Ultra Mikro dan ini merupakan momentum kebangkitan ekonomi nasional melalui penciptaan lapangan kerja baru dan penyerapan tenaga kerja,” ujarnya.

Holding Umi, katanya, akan memberikan berbagai kemudahan dan biaya pinjaman dana yang lebih murah dengan jangkauan yang lebih luas, pendalaman layanan, dan pemberdayaan masyarakat secara berkelanjutan.

“Tentunya, pemerintah secara keseluruhan memiliki solusi besar untuk menunjukkan keberpihakan kepada sektor ultra mikro. Ketika pemerintah berbicara tentang Indonesia maju, maka di dalamnya ada kemajuan segmen ultra mikro, melalui penguatan ketahanan ekonomi dan pertumbuhan berkualitas, mengurangi kesenjangan, dan meningkatkan kualitas SDM, terutama pengusaha Ultra Mikro dengan pemberdayaan melalui holding ini,” tegas Erick.

Menurut Erick, BRI, Pegadaian, dan PNM akan saling melengkapi satu sama lainnya dalam memberikan layanan keuangan yang terintegrasi untuk keberlanjutan pemberdayaan usaha ultra mikro. “Kehadiran holding ultra mikro ini akan meningkatkan pemberdayaan dan menyediakan pembiayaan yang lebih lengkap dan lebih murah. Melalui co-location jejaring layanan BRI ke depan akan dilengkapi pula dengan loket untuk Pegadaian, maupun pos para account officer (AO) dari PNM Mekaar. Bahkan melalui berbagai simulasi, co-location mampu mencatatkan efisiensi karena menekan biaya operasional dan biaya dana (cost of fund),” ujarnya.

Lembaga Pemberdayaan
Direktur Utama Bank BRI, Sunarso mengatakan, holding UMi akan menghasilkan lembaga pemberdayaan mikro, termasuk ultra mikro terbesar yang memiliki ekosistem keuangan terlengkap.

Journey-nya dimulai dengan fase empower di mana PNM melalui model bisnis group lending akan menyediakan program pemberdayaan kepada nasabah yang unfeasible dan unbanked untuk menjadi pengusaha ultra mikro yang lebih independen. Selanjutnya, pada fase integrate, saat nasabah PNM sudah menjadi feasible dengan kapasitas bisnis yang meningkat, dapat ditawarkan produk Ultra Mikro BRI dan Pegadaian. Tujuan akhir dari integrated journey dalam ekosistem ultra mikro ini adalah fase upgrade, di mana nasabah UMi telah berkembang menjadi pengusaha dengan kapasitas bisnis yang lebih matang dan siap naik kelas ke segmen mikro,” ujar Sunarso.

Lebih lanjut dikatakan, berdasarkan data yang dimiliki, usaha ultra mikro yang membutuhkan pendanaan tambahan mencapai 45 juta nasabah pada 2018. Dari jumlah itu, yang sudah tersentuh lembaga keuangan formal baru sekitar 15 juta nasabah.

“Pembentukan ekosistem ultra mikro akan memperkuat perjalanan BRI dalam mencapai aspirasi "The Most Valuable Banking Group in Southeast Asia and Champion of Financial Inclusion", dan terus memberikan value berkelanjutan bagi seluruh stakeholders,” ujar Sunarso.

Sementara itu, Direktur Utama Pegadaian Kuswiyoto menambahkan sinergi ekosistem UMi yang terbentuk akan memberikan akses layanan keuangan lebih luas dan lebih mudah kepada pelaku usaha di segmen itu.

Seiring perkembangan usaha, kebutuhan pendanaan tambahan dapat dilayani juga oleh Pegadaian untuk produk gadai serta layanan investasi dalam bentuk Tabungan Emas juga dapat menjadi tambahan akses layanan keuangan kepada nasabah ultra mikro. Pegadaian akan melanjutkan peran pemberdayaan PNM melalui akses produk berbasis gadai dan layanan keuangan lainnya yang lebih luas kepada nasabah ultra mikro yang feasible dan bankable sehingga naik kelas.

Ini menjadi momentum bagi Pegadaian untuk terus tumbuh bersama masyarakat. Langkah ini sejalan dengan latar belakang perusahaan membantu meningkatkan kesejahteraan masyarakat serta berpartisipasi aktif dalam pembangunan ekonomi. Selain itu juga sesuai dengan visi Pegadaian, menjadi The Most Valuable Financial Company di Indonesia dan sebagai agen inklusi keuangan pilihan utama masyarakat.

Direktur Utama Permodalan Nasional Madani Arief Mulyadi mengatakan, ketiga entitas sudah melakukan integrasi terutama dalam sumber daya, infrastruktur dan data.

Dengan integrasi ekosistem UMi melalui holding, kami pun optimistis program PNM Mekaar akan semakin memberikan manfaat bagi masyarakat kecil karena dapat mengoptimalkan peran pemberdayaan PNM dengan penurunan biaya overhead.

Kami tentunya lebih yakin ke depan dengan sinergi dan penguatan ekosistem UMi melalui holding akan semakin terakselerasi, dan ini tentunya sebuah kebanggaan bagi kami. Selain sebagai pemacu pertumbuhan, holding UMi ini akan memberikan nilai tambah untuk nasabah.

Tercapainya sinergi ultra mikro ini tak lepas dari dukungan pemerintah, termasuk di antaranya regulator, parlemen, dan pemegang saham serta seluruh manajemen dan karyawan dari ketiga entitas holding.

“Oleh karena itu, dengan ditandatanganinya akta inbreng pada hari ini, kami persembahkan Holding UMi ini khususnya untuk pelaku usaha ultra mikro dan umumnya bagi pelaku UMKM yang merupakan salah satu tulang punggung perekonomian nasional serta bagi seluruh stakeholder,” kata Catur.



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: Investor Daily

BAGIKAN

BERITA LAINNYA

Bursa Eropa Menguat karena Kekhawatiran Krisis Properti Tiongkok Mereda

Pan-European Stoxx 600 naik 0,5%, dengan saham teknologi menguat 1,5% memimpin kenaikan.

EKONOMI | 23 Oktober 2021

Jokowi Akan ke Roma untuk Terima Presidensi G-20

Jokowi untuk menerima langsung Presidensi G-20 2022 karena Indonesia ditunjuk sebagai tuan rumah pelaksanaan KTT G-20 di tahun 2022.

EKONOMI | 23 Oktober 2021

Hari Santri Nasional, Kemenaker Hadiahi Santri untuk Pelatihan di BLK

Memperingati Hari Santri Nasional Tahun 2021, Menteri Ketenagakerjaan, Ida Fauziyah, memberikan kado istimewa berupa "Beasiswa 1.000 Talenta Santri".

EKONOMI | 23 Oktober 2021

Konsolidasi Operator Percepat Transformasi Digital Nasional

Konsoldisasi operator merupakan salah satu bentuk konkret dukungan industri kepada rencana pemerintah membangun transformasi digital.

EKONOMI | 22 Oktober 2021

Bank Jatim Bantah Data Nasabah Bocor, Ini Penjelasannya

"Integritas data nasabah tetap terjaga dan para nasabah Bank Jatim bisa tetap tenang untuk melakukan transaksi keuangan perbankan,” jelas Tonny.

EKONOMI | 22 Oktober 2021


Modernland Luncurkan Jakarta Business District, CBD Baru di Koridor Timur Jakarta

Modernland Realty kenalkan Jakarta Business District yang berlokasi di Jakarta Garden City, sebagai kawasan CBD baru di koridor timur Jakarta.

EKONOMI | 22 Oktober 2021

Hadapi Bonus Demografi, Kemenaker Terus Lakukan Pelatihan Vokasi

Kemenaker terus meningkatkan kompetensi pencari kerja melalui berbagai pelatihan vokasi.

EKONOMI | 22 Oktober 2021

Makmur Berkah Pastikan Halal Industrial Park Sidoarjo Siap Beroperasi

Halal Industrial Park Sidoarjo fase pertama siap ditempati pelaku usaha pada akhir Oktober 2021.

EKONOMI | 22 Oktober 2021

Gagasan Indonesia untuk Pulihkan Penerbangan Sipil Diterima Forum ICAO

Menhub menyambut baik hasil kesepakatan anggota ICAO dalam upaya bersama memulihkan penerbangan sipil global akibat pandemi Covid-19.

EKONOMI | 22 Oktober 2021


TAG POPULER

# Aipda Ambarita


# WhatsApp


# Tes PCR


# Denmark Terbuka


# Antidoping



TERKINI
Bursa Eropa Menguat karena Kekhawatiran Krisis Properti Tiongkok Mereda

Bursa Eropa Menguat karena Kekhawatiran Krisis Properti Tiongkok Mereda

EKONOMI | 27 menit yang lalu










BeritaSatu Logo
TERKONEKSI BERSAMA KAMI
BeritaSatu Facebook
BeritaSatu Twitter
BeritaSatu Instagram
BeritaSatu YouTube
Android Icon iOS Icon
Copyright © 2021 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings