Penuhi Kebutuhan Perumahan, Ekosistem Industri Properti Perlu Dibenahi
Logo BeritaSatu
Breaking News
INDEX
Breaking News

AGRI 1577 (0)   |   BASIC-IND 938 (0)   |   BISNIS-27 477 (-5)   |   COMPOSITE 5975 (-53)   |   CONSUMER 1621 (0)   |   DBX 1411 (-16)   |   FINANCE 1361 (0)   |   I-GRADE 166 (-1)   |   IDX30 471 (-4)   |   IDX80 128 (-1)   |   IDXBASIC 1248 (-11)   |   IDXBUMN20 358 (-2)   |   IDXCYCLIC 736 (-3)   |   IDXENERGY 747 (1)   |   IDXESGL 129 (-1)   |   IDXFINANCE 1325 (-12)   |   IDXG30 135 (-1)   |   IDXHEALTH 1296 (-14)   |   IDXHIDIV20 416 (-3)   |   IDXINDUST 956 (-21)   |   IDXINFRA 871 (-0)   |   IDXMESBUMN 102 (-0)   |   IDXNONCYC 740 (-6)   |   IDXPROPERT 877 (-12)   |   IDXQ30 135 (-1)   |   IDXSMC-COM 282 (-1)   |   IDXSMC-LIQ 337 (-1)   |   IDXTECHNO 3348 (-40)   |   IDXTRANS 1056 (-1)   |   IDXV30 127 (-1)   |   INFOBANK15 952 (-11)   |   INFRASTRUC 1036 (0)   |   Investor33 406 (-3)   |   ISSI 176 (-1)   |   JII 577 (-4)   |   JII70 205 (-1)   |   KOMPAS100 1130 (-11)   |   LQ45 888 (-8)   |   MANUFACTUR 1250 (0)   |   MBX 1590 (-13)   |   MINING 1939 (0)   |   MISC-IND 1036 (0)   |   MNC36 301 (-2)   |   PEFINDO25 297 (-3)   |   PROPERTY 351 (0)   |   SMinfra18 295 (-1)   |   SRI-KEHATI 340 (-3)   |   TRADE 872 (0)   |  

Penuhi Kebutuhan Perumahan, Ekosistem Industri Properti Perlu Dibenahi

Kamis, 14 Oktober 2021 | 14:00 WIB
Oleh : Herman / FMB

Jakarta, Beritasatu.com - Kepala Badan Pengembangan Kawasan Properti Terpadu Kadin Indonesia Budiarsa Sastrawinata menilai kualitas ekosistem industri properti cukup krusial, tidak hanya untuk pemenuhan kebutuhan permukiman, tetapi juga untuk menggerakan ekonomi. Pasalnya, industri properti beririsan langsung dengan industri-industri ikutan di dalam lingkupnya, ataupun dengan industri penunjang yang berkaitan lainnya.

“Ekosistem industri properti peranannya sangat penting dan perlu dibenahi agar pemenuhan kebutuhan perumahan, permukiman bisa dilakukan secara efektif dan efisien,” ungkap Budiarsa Sastrawinata dalam acara Indonesia Housing Forum yang digelar daring, Kamis (14/10/2021).

Budiarsa memaparkan cakupan industri properti sangat luas karena di dalamnya mencakup berbagai aspek seperti kawasan permukiman yang terdiri atas perumahan, ruko, apartemen. Lalu kawasan superblock yang terdiri atas pusat belanja dan perkantoran. Kawasan Transit Oriented Development (TOD) yang terdiri atas bandara dan pelabuhan. Kawasan pariwisata yang terdiri atas resort, hotel dan ecotourism. Ada juga Kawasan kota baru dan peremajaan kawasan kota, hingga kawasan industri, kawasan ekonomi khusus (KEK) dan export processing zone (EPZ).

Semuanya itu terkoneksi dengan kebutuhan jasa keuangan seperti perbankan, pajak, REITs, Tapera dan BPJS, serta terkoneksi dengan jasa penunjang lainnya seperti brokerage, konsultan, manajemen pengelola gedung dan perumahan.

“Industri properti memiliki keterkaitan dengan industri konstruksi, infrastruktur, pariwisata, manufaktur dan jasa keuangan,” ungkap Budiarsa.

Ia menyebut, bila dihimpun dengan sektor terkait secara keseluruhan mulai dari kontribusi sektor perumahan, konstruksi, transportasi dan pergudangan, penyediaan akomodasi dan makan minum, pengadaan listrik dan gas, pengadaan air, pengelolaan sampah, limbah dan daur ulang, jasa keuangan hingga asuransi, industri properti bisa memberikan kontribusi terhadap PDB Nasional mencapai sekitar 7-9%.

“Industri properti juga bisa menimbulkan efek berganda terhadap 175 industri dan 350 UKM terkait. Penggunaan material lokal bisa 90-100%, serta memperkerjakan sedikitnya hingga 30 juta tenaga kerja,” kata Budiarsa.

Menurutnya, rantai pasok industri properti perlu diidentifikasi secara rinci untuk membenahi permasalahan dan kebijakan, mulai dari tata ruang, ketersediaan lahan dan kepastian hukum pertanahan, kemudahan perijinan, bahan bangunan, insentif, pemasaran, pembiayaan dan tata kelola operasional.

“Bila ekosistem industri propertinya baik, supply chain (rantai pasok) nya juga baik, maka akan mempermudah akselarasi pengembangan kebutuhan di sektor ini,” tandas Budiarsa.

Ia pun optimististis dengan ekosistem yang berkualitas dan rantai pasok yang baik dapat menjadi jawaban atas permasalahan yang ditemui di sektor properti, tanpa terkecuali menjawab tantangan di saat ini yaitu menurunkan kesenjangan antara ketersediaan dan kebutuhan (backlog) perumahan.



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: BeritaSatu.com

BAGIKAN

BERITA LAINNYA

Hari Santri Nasional, Kemenaker Hadiahi Santri untuk Pelatihan di BLK

Memperingati Hari Santri Nasional Tahun 2021, Menteri Ketenagakerjaan, Ida Fauziyah, memberikan kado istimewa berupa "Beasiswa 1.000 Talenta Santri".

EKONOMI | 23 Oktober 2021

Konsolidasi Operator Percepat Transformasi Digital Nasional

Konsoldisasi operator merupakan salah satu bentuk konkret dukungan industri kepada rencana pemerintah membangun transformasi digital.

EKONOMI | 22 Oktober 2021

Bank Jatim Bantah Data Nasabah Bocor, Ini Penjelasannya

"Integritas data nasabah tetap terjaga dan para nasabah Bank Jatim bisa tetap tenang untuk melakukan transaksi keuangan perbankan,” jelas Tonny.

EKONOMI | 22 Oktober 2021


Modernland Luncurkan Jakarta Business District, CBD Baru di Koridor Timur Jakarta

Modernland Realty kenalkan Jakarta Business District yang berlokasi di Jakarta Garden City, sebagai kawasan CBD baru di koridor timur Jakarta.

EKONOMI | 22 Oktober 2021

Hadapi Bonus Demografi, Kemenaker Terus Lakukan Pelatihan Vokasi

Kemenaker terus meningkatkan kompetensi pencari kerja melalui berbagai pelatihan vokasi.

EKONOMI | 22 Oktober 2021

Makmur Berkah Pastikan Halal Industrial Park Sidoarjo Siap Beroperasi

Halal Industrial Park Sidoarjo fase pertama siap ditempati pelaku usaha pada akhir Oktober 2021.

EKONOMI | 22 Oktober 2021

Gagasan Indonesia untuk Pulihkan Penerbangan Sipil Diterima Forum ICAO

Menhub menyambut baik hasil kesepakatan anggota ICAO dalam upaya bersama memulihkan penerbangan sipil global akibat pandemi Covid-19.

EKONOMI | 22 Oktober 2021

EMI Resmi Bergabung, PLN Kejar Target Dekarbonisasi 117 Juta Ton CO2

Setelah bergabung dengan PLN, pendapatan EMI ditargetkan mencapai lebih dari Rp 8 triliun pada 2025.

EKONOMI | 22 Oktober 2021

Hipmi Jaya Dukung Langkah Presiden Jokowi Benahi BUMN

Shandy menyampaikan, sudah semestinya BUMN menjadi lokomotif perekonomian negara, bukannya menjadi beban negara.

EKONOMI | 22 Oktober 2021


TAG POPULER

# Aipda Ambarita


# WhatsApp


# Tes PCR


# Denmark Terbuka


# Antidoping



TERKINI
Denmark Open: Jojo Tak Bisa Lanjutkan Pertandingan, Indonesia Hanya Kirim 2 Wakil ke Semifinal

Denmark Open: Jojo Tak Bisa Lanjutkan Pertandingan, Indonesia Hanya Kirim 2 Wakil ke Semifinal

OLAHRAGA | 4 jam yang lalu










BeritaSatu Logo
TERKONEKSI BERSAMA KAMI
BeritaSatu Facebook
BeritaSatu Twitter
BeritaSatu Instagram
BeritaSatu YouTube
Android Icon iOS Icon
Copyright © 2021 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings