Serangan Siber Berbasis AI Pertama Akan Terjadi di 2018
INDEX

BISNIS-27 434.406 (-3.97)   |   COMPOSITE 4934.09 (-47.17)   |   DBX 924.804 (-1.94)   |   I-GRADE 130.838 (-1.87)   |   IDX30 413.425 (-4.95)   |   IDX80 108.094 (-1.29)   |   IDXBUMN20 272.657 (-6.19)   |   IDXG30 115.379 (-0.61)   |   IDXHIDIV20 370.721 (-5.62)   |   IDXQ30 120.916 (-1.25)   |   IDXSMC-COM 211.116 (-1.82)   |   IDXSMC-LIQ 236.814 (-2.8)   |   IDXV30 102.468 (-1.34)   |   INFOBANK15 776.883 (-10.06)   |   Investor33 360.093 (-3.15)   |   ISSI 144.765 (-1.06)   |   JII 523.909 (-3.75)   |   JII70 177.568 (-1.47)   |   KOMPAS100 966.07 (-11)   |   LQ45 756.376 (-8.85)   |   MBX 1366.8 (-14.56)   |   MNC36 270.277 (-3.16)   |   PEFINDO25 258.891 (-3.13)   |   SMInfra18 233.321 (-3.81)   |   SRI-KEHATI 303.606 (-3.52)   |  

Serangan Siber Berbasis AI Pertama Akan Terjadi di 2018

Senin, 29 Januari 2018 | 21:25 WIB
Oleh : Feriawan Hidayat / FER

California - Peneliti keamanan Avast memperkirakan, akan ada kejahatan siber baru selain kejahatan siber yang sudah ada sebelumnya pada 2018, seperti serangan siber dengan program artificial intelligence (AI).

Pihak Avast juga memperkirakan, terjadi peningkatan serangan secara massal, serangan ransomware, serangan terhadap perangkat Internet of Things (IoT), malware cryptomining, dan serangan terhadap layanan yang dibangun dengan Blockchain.

CTO & EVP Avast, Ondrej Vlcek, menyatakan, laporan yang ada juga mengindikasikan potensi serangan rantai pasokan tingkat tinggi akan muncul, dan peningkatan serangan dari fileless malware, pelanggaran data dan serangan pada perangkat mobile, misalnya trojan perbankan.

"Semakin bertambahnya kerangka pembelajaran mesin yang open source, ditambah dengan penurunan harga perangkat keras yang signifikan, penjahat siber kian memiliki peluang untuk menggunakan kerangka pembelajaran mesin untuk menyusup melewati algoritma pembelajaran mesin yang dikembangkan perusahaan keamanan," kata Ondrej Vlcek, dalam keterangan pers yang diterima Beritasatu.com, Senin (29/1).

"Kami memperkirakan penjahat siber akan memanfaatkan teknologi AI untuk meluncurkan serangan phising yang canggih, di samping serangan malware," tambahnya.

Peralihan Vektor Serangan

Ancaman yang diamati pada 2017 akan masih menjadi ancaman bagi bisnis, data pribadi dan privasi tahun ini. Mereka akan menyerang ponsel pintar dan perangkat IoT. Sementara itu, akan terjadi peralihan pada vektor serangan, dengan rantai pasokan menjadi target utama, dan kerentanan kunci RSA berpotensi disalahgunakan untuk mencuri data dan menyuntikkan muatan berbahaya ke dalam data yang ditandatangani.

Modus Kian Beragam

Penjahat siber akan melancarkan lebih banyak serangan dengan ransomware, malware cryptomining dan fileless malware. Mereka juga akan menyerang layanan berbasiskan Blockchain. Serangan malware cryptomining, pencurian uang digital dan penipuan seputar uang digital akan meningkat seiring dengan kian populernya mata uang tersebut.

Perangkat Mobile Masih Menarik bagi Penjahat Siber

Bagi perangkat mobile dan pengguna yang sering mengunduh, rooter dan aplikasi palsu menjadi ancaman terbesar pada 2017. Jumlah aplikasi palsu, trojan perbankan dan ransomeware diperkirakan masih akan meningkat.



Sumber:BeritaSatu.com


BAGIKAN


REKOMENDASI

BERITA LAINNYA



TERKONEKSI BERSAMA KAMI
Copyright © 2020 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US
Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings
CLOSE ADS