Hotel Ikut Tangani Covid-19, Pasien dan Petugas Benar-benar Steril

Hotel Ikut Tangani Covid-19, Pasien dan Petugas Benar-benar Steril

Kamis, 8 Oktober 2020 | 09:10 WIB
Oleh : Heriyanto / HS

Jakarta, Beritasatu.com - Pada pertengahan September 2020, pemerintah pusat menyebutkan rencana penggunaan hotel-hotel sebagai lokasi isolasi mandiri kasus konfirmasi Covid-19 karena kapasitas rumah sakit rujukan, khususnya di Ibu Kota sudah hampir pada ambang batasnya.

Dalam waktu seminggu, Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) mengumpulkan dan menyetorkan nama-nama hotel yang bersedia menjadi lokasi untuk terlibat dalam penanganan para pasien positif Covid-19 tak bergejala itu.
Dalam data yang dihimpun oleh PHRI di Ibu Kota saja sudah ada sebanyak 19 hotel dengan kapasitas 3.511 kamar telah disiapkan. Bahkan tiga hotel di antaranya yaitu Ibis Mangga Dua, Ibis Senen, serta U Stay Mangga Besar, sudah mulai beroperasi untuk menampung para pasien Covid-19 menjalani masa isolasinya.

Keterlibatan hotel dalam penanganan Covid-19 di Ibu Kota bukan hanya pada kali ini saja. Sejak awal pandemi, tepatnya akhir Maret 2020 hotel-hotel sudah berkontribusi menjadi lokasi singgah sementara para tenaga kesehatan yang merawat pasien terpapar Covid-19. Pelibatan hotel itu diprakasai oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta yang menjadikan empat hotel yang dikelola oleh BUMD PT Jakarta Tourisindo yaitu Hotel Grand Cempaka, d'Arcici Alhijra Hotel, d'Arcici Plumpang Hotel, dan d'Arcici Sunter Hotel sebagai tempat singgah para tenaga kesehatan untuk melindungi keluarga dan lingkungan sekitarnya dari potensi penyebaran virus.

Beberapa fasilitas yang disediakan di antaranya selain layanan kamar adalah makanan dan minuman yang tersedia setiap saat, layanan antar jemput petugas kesehatan menuju tempatnya bekerja, layanan pendampingan psikolog, hingga sterilisasi dari pihak pengelola.

Dengan ditetapkannya hotel sebagai lokasi isolasi pasien Covid-19, Pemerintah DKI Jakarta pun menetapkan kriteria-kriteria yang harus dipenuhi hotel sebagai lokasi penanganan Covid-19 karena penyakit yang menyerang pernafasan itu saat ini memiliki laju penularan yang tinggi.

Sebanyak 15 kriteria itu tercantum dalam Keputusan Gubernur (Kepgub) Nomor 980 Tahun 2020 tentang Prosedur Pengelolaan Isolasi Terkendali Dalam Rangka Penanganan Corona Virus Disease 2019 (Covid-19).
Dalam Kepgub itu, diatur selain hotel atau pun lokasi isolasi mandiri harus memiliki ruangan dengan kamar mandi dalam yang disertai layanan hotel pada umumnya seperti fasilitas pencucian baju, juga turut mengatur lokasi hotel harus bebas dari bencana seperti banjir atau pun kebakaran. Selain memastikan hal-hal di dalam hotel, pengamanan yang berada di luar area hotel khusus isolasi pasien Covid-19 pun turut diketatkan.

Anggota kepolisian, TNI, dan Satuan Polisi Pamong Praja yang termasuk dalam Satgas Penanganan Covid-19 bahkan ditempatkan secara khusus memastikan tidak ada pasien yang keluar dari pengawasan di lokasi isolasi itu. Sebagai gambaran dioperasikannya hotel sebagai lokasi isolasi kasus positif Covid-19, dapat menengok Hotel U Stay Mangga Besar yang hingga Selasa (6/10) sebanyak 139 kamar telah terisi penuh oleh para pasien dengan kategori konfirmasi Covid-19.

Pada saat pasien mulai menapaki bagian depan hotel, pasien akan disapa oleh petugas yang menggunakan alat pelindung diri (APD) lengkap berupa baju hazmat, sarung tangan, masker dan pelindung wajah (faceshield). Penggunaan kostum APD yang lengkap dan serba putih itu tidak hanya berlaku pada satu petugas di bagian depan saja, namun juga dilakukan oleh seluruh petugas hotel yang bertugas pada gedung di Jalan Kartini Raya itu.

Usai proses sterilisasi pasien, lalu diarahkan ke meja registrasi untuk menunjukkan rujukan dari Puskesmas dan bila pendaftaran selesai, pasien langsung diantarkan oleh petugas menuju kamar yang disediakan.
Pemilik Hotel U Stay Mangga Besar Nofel Saleh Hilabi mengatakan pasien yang menjalani isolasi mandiri di hotelnya terdiri dari berbagai kategori mulai dari yang berkeluarga hingga perseorangan.
“Jadi dalam satu kamar itu ada yang bisa berdua karena dia keluarga, ada juga yang satu orang satu kamar,” ungkap Nofel.

Selama menjalani isolasi dipastikan tidak ada pasien yang keluar dari kamar hotel hingga hasil pemeriksaan kesehatan menunjukkan pasien itu benar-benar sudah sembuh dengan hasil swab negatif Covid-19. Fasilitas yang disediakan antara lain makan tiga kali per hari, pengecekan oleh dokter setiap tiga hari sekali dan makanan steril karena tidak disediakan dari luar. Pasien juga sudah dibekali vitamin dari Puskesmas pemberi rujukan.

Tidak hanya pasien, para petugas hotel pun dipastikan menjalani protokol yang ketat karena setelah masuk ke dalam hotel petugas tidak diperkenankan keluar dari hotel selama kurun waktu dua minggu. Karyawan hotel juga ketat karena tidak boleh pulang selesai bertugas. Mereka juga diisolasi dan tidak boleh ke mana-mana. Mereka disiapkan kamar khusus juga dengan jadwal rotasi setiap dua minggu sekali.
"Jadi, ini yang menyebabkan semua yang ada di sini steril,” kata Nofel.

Penanganan untuk isolasi mandiri pasien Covid-19 di hotel lainnya pun kurang lebih memiliki prosedur serupa seperti di Hotel U Stay Mangga Besar. Terkait pembiayaan yang masih sering dipertanyakan, pasien Covid-19 sebenarnya tak perlu pusing karena untuk hotel hingga standar bintang tiga seperti di Hotel U Stay Mangga Besar seluruhnya ditanggung oleh pemerintah pusat.

Ketua Umum PHRI Haryadi Sukamdani mengatakan dari 19 hotel yang terdaftar dan terlibat menangani Covid-19, baru ada 12 hotel yang benar-benar dioperasikan sementara sisanya masih menunggu untuk digunakan. Dari 12 hotel itu ada sembilan yang digunakan untuk tenaga kesehatan, sementara tiga hotel lainnya untuk penanganan pasien Covid-19.

Apresiasi dan dukungan dari berbagai pihak terhadap hotel-hotel pun berdatangan karena telah terlibat dalam penanganan COVID-19, mulai eksekutif hingga legislatif ambil suara mendukung kolaborasi itu. Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria menyampaikan apresiasinya kepada hotel dan pemerintah pusat karena telah menerima usulan DKI Jakarta terkait lokasi isolasi mandiri yang terpusat dan terkendali.

Apresiasi lainnya juga datang dari Wakil DPR RI Azis Syamsuddin yang sempat menengok cara kerja Hotel U Stay Mangga Besar beroperasi untuk menangani pasien-pasien Covid-19 tanpa gejala.
Agaknya, kepekaan para pengusaha di bidang perhotelan dapat menjadi salah satu pemicu teribatnya berbagai pihak dalam penanganan Covid-19, memang sangat dibutuhkan khususnya pada masa yang serba sulit dan angka kasus harian terus merangkak naik.



Sumber:ANTARA


BAGIKAN


REKOMENDASI



BERITA LAINNYA

Otto Hasibuan Terpilih Jadi Ketum Peradi

Otto Hasibuan akhirnya terpilih menjadi ketua umum (ketum) Perhimpunan Advokat Indonesia (Peradi) periode 2020-2025.

NASIONAL | 8 Oktober 2020

UU Cipta Kerja Disebut Jamin Kepastian Hukum Rekrutmen Tenaga Kerja

UU Ciptaker juga memberikan pengembangan produktivitas para tenaga kerja melalui berbagai pelatihan.

NASIONAL | 8 Oktober 2020

Logo Branding Cagar Biosfer Komodo Diluncurkan

Branding produk cagar biosfer bertujuan memberikan valuasi atau menambah nilai produk yang dihasilkan sebuah wilayah.

NASIONAL | 8 Oktober 2020

Penanganan Bantuan Sosial di Surabaya Dapat Pujian

Di tengah pandemi Covid-19, banyak pemerintah daerah yang menggantungkan semua bantuan ke pemerintah pusat.

NASIONAL | 7 Oktober 2020

Pospera dan Nelayan di Medan, Bertekad Menangkan Bobby Nasution

Posko Perjuangan Rakyat (Pospera) Medan bersama dengan kalangan nelayan bertekad memenangkan Bobby Nasution-Aulia Rachman.

NASIONAL | 7 Oktober 2020

ASN di Sigi Diminta Jadi Pelopor dan Teladan 3M

Pemerintah Kabupaten (pemkab) Sigi, Sulawesi Tengah (Sulteng) meminta seluruh aparatur sipil negara (ASN) setempat menjadi pelopor dan teladan 3M.

NASIONAL | 7 Oktober 2020

Soal Tulisan "Jokowi’s Repressive Pluralism", Azyurmardi Azra Nilai Greg Fealy Gagal Paham

Greg Fealy, menilai Pemerintahan Indonesia di bawah kepemimpinan Presiden Jokowi telah bertindak represif dan tidak ramah terhadap keberagaman.

NASIONAL | 7 Oktober 2020

Hapus Ujian Nasional, Mendikbud Berlakukan Asesmen Nasional

Asesmen nasional pada 2021 dilakukan sebagai pemetaan dasar dari kualitas pendidikan yang nyata di lapangan, tidak ada konsekuensi bagi sekolah dan murid.

NASIONAL | 7 Oktober 2020

Munas III Peradi Digelar Virtual

Perhimpunan Advokat Indonesia (Peradi) pimpinan Fauzie Yusuf Hasibuan menggelar Musyawarah Nasional (munas) III Peradi tahun 2020 secara virtual.

NASIONAL | 7 Oktober 2020

Polda Sumut Tingkatkan Pengamanan Demo Buruh

Kepolisian Daerah (Polda) Sumatera Utara (Sumut) meningkatkan pengamanan dalam mengawal aksi demo buruh.

NASIONAL | 7 Oktober 2020


TERKONEKSI BERSAMA KAMI
Copyright © 2020 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US
Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings
CLOSE ADS