Pansel Loloskan 77 Peserta Seleksi Komisi Kejaksaan

Pansel Loloskan 77 Peserta Seleksi Komisi Kejaksaan
Mantan Jaksa Agung, Basrief Arief ( Foto: ANTARA FOTO / Dhoni Setiawan )
Novy Lumanauw / JAS Senin, 8 Juli 2019 | 12:46 WIB

Jakarta, Beritasatu.com – Seleksi Calon Anggota Komisi Kejaksaan Republik Indonesia (KKRI) periode tahun 2019-2023 telah dimulai pada 5 Juli 2019. Seleksi tahap pertama atau kompetensi, Panitia Seleksi (Pansel) KKRI meloloskan 77 dari 88 peserta yang mendaftar untuk dapat mengikuti tahap seleksi berikutnya.

Untuk melakukan kegiatan seleksi anggota KKRI periode 2019-2023, panitia seleksi ini terdiri dari; Basrief Arief selaku Ketua; Agus Surya Bakti, MIKom selaku Wakil Ketua; Dr. Fadil Zumhana, SH, MH selaku Sekretaris. Dan sebagai Anggota adalah Toni Tribagus Spontana, SH, MHum; Prof Hikmahanto Juwana, SH, LLM, PhD; Prof Harkristuti Harkrisnowo, SH, MA; dan Prof Dr Jimly Asshidiqie, S.H.

Basrief Arief selaku Ketua Pansel mengatakan, tujuan kegiatan ini dalam rangka menyeleksi dan menentukan nama calon Anggota KKRI masa jabatan tahun 2019-2023 dari unsur masyarakat.

“Calon-calon Komisioner yang terpilih diharapkan dapat melakukan tugas sebagai Komisioner sebagaimana diatur dalam UU RI Nomor 16 Tahun 2004 Tentang Kejaksaan RI dan Perpres Nomor 18 Tahun 2011 Tentang Komisi Kejaksaan RI, yaitu melakukan pengawasan, pemantauan dan penilaian terhadap kinerja dan perilaku Jaksa dan/atau pegawai Kejaksaan dalam melaksanakan tugas dan wewenangnya,” kata Basrief Arief di Jakarta, Senin (8/7/2019).

Selain itu, tambah Basrief, melakukan pemantauan dan penilaian atas kondisi organisasi, tata kerja, kelengkapan sarana dan prasarana, serta sumber daya manusia di lingkungan Kejaksaan.

Anggota Komisioner Kejaksaan memiliki wewenang, antara lain adalah menerima laporan masyarakat tentang perilaku Jaksa dan pegawai Kejaksaan dalam melaksanakan tugas baik di dalam maupun di luar kedinasan.

Anggota Komisioner Kejaksaan juga berwenang meminta informasi dari badan pemerintah, organisasi, atau anggota masyarakat berkaitan dengan kondisi dan kinerja di lingkungan Kejaksaan atas dugaan pelanggaran peraturan kedinasan Kejaksaan maupun berkaitan dengan perilaku Jaksa dan pegawai Kejaksaan di dalam atau di luar kedinasan; dan menerima masukan dari masyarakat tentang kondisi organisasi, kelengkapan sarana, dan prasarana serta sumber daya manusia di lingkungan Kejaksaan.

Basrief menyebutkan para peserta yang mendaftarkan diri terdiri dari berbagai kalangan profesi, di antaranya sebagai dosen di perguruan tinggi, kalangan profesional dan PNS sipil. Dia juga berharap dari 77 peserta yang tersaring ini dapat mengikuti tes seleksi selanjutnya, yaitu psikotes, uji publik, wawancara dan kesehatan.

“Dan pada akhirnya akan terpilih enam orang dari unsur masyarakat sebagai Komisioner Komisi Kejaksaan RI,” ujar Jaksa Agung RI ke-22 ini.



Sumber: Investor Daily