Fokus pada Nasabah, Manulife Optimistis Peringkat AAJI Naik
INDEX

BISNIS-27 511.575 (-1.4)   |   COMPOSITE 5759.92 (23.42)   |   DBX 1054.23 (9.81)   |   I-GRADE 169.662 (-0.8)   |   IDX30 501.412 (-1.48)   |   IDX80 131.739 (0.17)   |   IDXBUMN20 371.622 (2.16)   |   IDXG30 135.832 (0.63)   |   IDXHIDIV20 450.213 (0.05)   |   IDXQ30 146.619 (-0.52)   |   IDXSMC-COM 244.641 (3.77)   |   IDXSMC-LIQ 299.216 (4.65)   |   IDXV30 126.958 (1.03)   |   INFOBANK15 989.895 (-6.43)   |   Investor33 430.473 (-1.37)   |   ISSI 168.725 (1.07)   |   JII 619.114 (0.96)   |   JII70 212.184 (1.01)   |   KOMPAS100 1175.82 (1.47)   |   LQ45 920.779 (-0.67)   |   MBX 1601.16 (5.3)   |   MNC36 321.923 (-0.8)   |   PEFINDO25 313.689 (3.18)   |   SMInfra18 292.004 (3.49)   |   SRI-KEHATI 368.014 (-1.81)   |  

Fokus pada Nasabah, Manulife Optimistis Peringkat AAJI Naik

Kamis, 15 Agustus 2019 | 14:51 WIB
Oleh : Iman Rahman Cahyadi / CAH

Jakarta, Beritasatu.com - Perusahaan asuransi jiwa PT Asuransi Jiwa Manulife Indonesia (Manulife Indonesia) gencar menggarap pasar potensial di Tanah Air dengan berbagai strategi jitu. Termasuk menghadirkan produk-produk unggulan yang menarik sehingga bisa diterima masyarakat Indonesia dengan baik. Hal itu diyakini bisa meningkatkan peringkat Manulife di papan atas jajaran perusahaan-perusahaan asuransi jiwa di Indonesia.

“Strategi utama kami adalah fokus kepada nasabah. Ini merupakan cara terbaik untuk bertumbuh. Kami sangat yakin bisa memberikan yang terbaik untuk nasabah. Makanya, kami optimistis dengan strategi ini peringkat kami tentu bisa naik,” ujar Presiden Direktur dan Chief Executive Officer Manulife Indonesia Ryan Charland saat peluncuran produk baru Manulife untuk Persiapan Hari Tua Nasabah yakni MiFuture Income Protector (Mifip) di Jakarta, Kamis (15/8/2019).

Ryan Charland mengaku, sejak resmi memimpin Manulife Indonesia per Juli 2019, hal pertama yang ia pikirkan adalah apa yang bisa dilakukan untuk memproteksi keluarga-keluarga di Indonesia.

Saat ini, Manulife Indonesia berada di posisi ketiga pada peringkat perusahaan asuransi jiwa versi Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) mengacu pada nilai aset. Nilai aset Manulife sebesar Rp 47,63 triliun tidak terpaut jauh dari posisi kedua yang dipegang AIA Financial dengan aset Rp 47,89 triliun. Sedangkan, posisi teratas masih dipegang Prudential dengan nilai aset Rp 72,53 triiun.

Ia tidak menampik, optimisme itu didukung kinerja memuaskan dalam beberapa tahun belakangan ini. Tahun 2018, Manulife mencetak laba tahun berjalan yang melonjak 170 persen dari tahun sebelumnya menjadi Rp 2,6 triliun. Hasil positif itu karena adanya pertumbuhan pendapatan premi bersih, beban perusahaan yang lebih rendah, dan pergerakan suku bunga selama 2018.

Pendapatan premi bersih Manulife tahun 2018 sebesar Rp 9,2 triliun atau naik 4 persen dari 2017. Saat ini Manulife Indonesia melayani nasabah yang totalnya mencapai 2,5 juta nasabah.

“Kinerja 2018 itu merupakan hasil kerja yang bagus dari tim manajemen. Memang kami tidak mematok target berapa, tetapi yang kami pastikan, Manulife akan memberi solusi yang baik ke nasabah. Kalau kita fokus ke nasabah, tentu income premi akan mengikuti,” tutur dia.

Terkait produk terbaru, Charland menjelaskan, Mifip dirancang untuk nasabah yang menginginkan ketenangan jangka panjang dan tidak terpengaruh pergerakan pasar. Produk itu dipasarkan via jalur keagenan. Menurut dia, produk asuransi tradisional ini memberi berbagai manfaat hingga enam kali jumlah premi yang dibayarkan, sehingga nasabah siap menghadapi hari tua.

“Selama lebih dari 34 tahun di Indonesia, kami berkomitmen kuat terus membantu memudahkan hidup masyarakat Indonesia pada setiap tahap kehidupannya, termasuk hari tua mereka,” ujar Charland.

Pada kesempatan itu, Head of Product Manulife Indonesia Richard A Sondakh memaparkan, produk Mifip hadir dilatarbelakangi meningkatnya kelas menengah di Indonesia. Berdasarkan kajian Boston Consulting Group, pertumbuhan masyarakat kelas menengah Indonesia akan meningkat 64% dari tahun 2012 hingga 2020 yakni dari 41,6 juta jiwa menjadi 68,2 juta jiwa.

Ia melanjutkan, merujuk pada data Manulife Investor Sentiment Index (MISI) yang diluncurkan pada 2017, sebagian besar masyarakat Indonesia optimistis terhadap hari tua mereka. Mereka memiliki ekspektasi 57 persen lebih baik dari gaya hidup saat ini. Di sisi lain, hanya 19% investor yang khawatir akan kehabisan uang pada masa pensiun nanti.

Di sisi lain, meskipun pensiun berada dalam tiga besar prioritas keuangan utama, mayoritas investor hanya dapat menyiapkan dana pensiun kurang dari Rp 100 juta. Uang sejumlah itu akan habis dalam 2-3 tahun jika dihitung dengan rata-rata pengeluaran rumah tangga sebesar Rp 4 juta per bulan.

“Pertumbuhan kelas menengah menjadi kesempatan bagi perusahaan asuransi untuk meningkatkan penetrasi. Tetapi kenyataannya ternyata tidak pas. Optimisme tidak didukung persiapan finansial yang matang,” tutur dia.

Sementara itu, Chief Agency Officer Manulife Indonesia Jeffrey Kie menjelaskan, Mifip dijual lewat jalur distribusi keagenan. Saat ini, sekitar 7.000 tenaga pemasaran di 25 kantor pemasaran Manulife siap memasarkan Mifip.

“Lewat MiFIP, masyarakat tidak perlu khawatir akan income tetap, terutama ketika mereka sudah tidak lagi bekerja,” ujar dia.
Kita juga harus mengantisipasi berbagai risiko kehidupan untuk mencegah bergantung pada anak dan menjadikan mereka beban. Melalui salah satu keunggulan MiFuture Income Protector, produk ini dapat menjadi solusi agar generasi penerus tetap terlindungi dari risiko yang tidak menentu dan mempertahankan kesejahteraan yang sudah ada sebelumnya.

Sejumlah keunggulan Mifip adalah, memberikan benefit pembayaran hingga enam kali jumlah premi yang dibayarkan. Lalu, keleluasaan bagi nasabah untuk menentukan usia mapan (fleksibilitas) dan besaran dana mapan yang diinginkan. Selain itu, adanya kemudahan Underwriting, dan kemudahan bagi nasabah untuk memilih dalam mata uang rupiah maupun dolar Amerika Serikat.

Setidaknya, nasabah akan mendapatkan hingga 800 persen dari dana mapan yang dibayarkan. Soalnya, ada manfaat pembayaran tunai usia mapan yakni 100 persen dana mapan dibayarkan sekaligus ketika mencapai usia mapan. Lalu adanya manfaat pembayaran tunai tahunan. Yakni, sebesar 400 persen dana mapan yang dibayarkan selama 20 tahun. Kemudian, manfaat akhir masa pertanggungan di mana 200 persen dana mapan dibayarkan sekaligus. Kemudian adanya manfaat meninggal dunia karena kecelakaan yakni 100 persen dana mapan diberikan.



Sumber:BeritaSatu.com


BAGIKAN




BERITA LAINNYA

Pengembang Minta Peraturan Perjanjian Pendahuluan Jual Beli Rumah Direvisi

Peraturan Menpupera Nomor 11/PRT/M/2019 dinilai memberatkan pengembang.

EKONOMI | 15 Agustus 2019

Walhi DKI Kecam Upacara Kemerdekaan di Pulau Reklamasi

Perhelatan upacara kemerdekaan di Pantai Maju atau Pulau D berdasarkan Instruksi Gubernur (Ingub) Nomor 71 Tahun 2019.

EKONOMI | 15 Agustus 2019

ESDM: Kebakaran Kilang Balikpapan Tak Pengaruhi Produksi Pertamina

Hingga saat ini masih belum diperlukan evakuasi pekerja.

EKONOMI | 15 Agustus 2019

Juli, Upah Nominal Buruh Tani Nasional Naik 0,16%

Upah riil buruh/pekerja menggambarkan daya beli dari pendapatan/upah yang diterima buruh/pekerja.

EKONOMI | 15 Agustus 2019

Siang Ini, Rupiah dan Mata Uang Asia di Zona Merah

Rupiah hari ini diperdagangkan dengan kisaran Rp 14.271-Rp 14.305 per dolar AS.

EKONOMI | 15 Agustus 2019

Aksi Jual Warnai Bursa Asia Siang Ini

Indeks Hang Seng di Hong Kong melemah 42,9 (0,17 persen) mencapai 25.259.

EKONOMI | 15 Agustus 2019

Sesi Siang, IHSG Anjlok 1,08% ke Level 6.199

Volume perdagangan hingga sesi siang ini tercatat sebanyak 103.271 miliar saham senilai Rp 4,284 triliun.

EKONOMI | 15 Agustus 2019

Neraca Dagang Juli Defisit US$ 60 Juta

Kinerja tersebut memburuk dari Juni 2019 yang masih mencatat surplus sebesar US$ 200 juta.

EKONOMI | 15 Agustus 2019

Menhub akan Resmikan Kapal RS Terapung di Sumenep

Kapal yang dijadikan RS terapung adalah KM Gandha Nusantara 1 dan KM Gandha Nusantara 2.

EKONOMI | 15 Agustus 2019

Harga Emas Antam Naik Rp 5.000 Per Gram

Harga di Bandung, Semarang, Surabaya, Makassar, Denpasar mencapai Rp 768.000.

EKONOMI | 15 Agustus 2019


TERKONEKSI BERSAMA KAMI
Copyright © 2020 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US
Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings
CLOSE ADS