Wakil Ketua DPRD Minta Para Tersangka Bongkar Kasus Suap APBD‎ Jambi
INDEX

BISNIS-27 509.396 (-2.72)   |   COMPOSITE 5822.94 (-12.46)   |   DBX 1088.19 (9.8)   |   I-GRADE 169.852 (-1.35)   |   IDX30 498.88 (-2.76)   |   IDX80 132.065 (-0.41)   |   IDXBUMN20 376.263 (-3.13)   |   IDXG30 135.508 (-0.99)   |   IDXHIDIV20 449.517 (-1.84)   |   IDXQ30 145.713 (-1.14)   |   IDXSMC-COM 252.052 (0.88)   |   IDXSMC-LIQ 309.347 (0.24)   |   IDXV30 130.911 (1.46)   |   INFOBANK15 993.498 (-9.24)   |   Investor33 428.541 (-2.51)   |   ISSI 170.173 (-0.26)   |   JII 616.286 (-0.48)   |   JII70 212.951 (-0.33)   |   KOMPAS100 1185.6 (-4.97)   |   LQ45 921.176 (-4.93)   |   MBX 1613.76 (-6.11)   |   MNC36 320.851 (-1.83)   |   PEFINDO25 318.369 (-4.14)   |   SMInfra18 296.861 (-1.08)   |   SRI-KEHATI 366.856 (-2.5)   |  

Wakil Ketua DPRD Minta Para Tersangka Bongkar Kasus Suap APBD‎ Jambi

Kamis, 14 Desember 2017 | 08:52 WIB
Oleh : Fana Suparman / CAH

Jakarta - Wakil Ketua DPRD Jambi, AR Syahbandar meminta para tersangka untuk membongkar kasus dugaan suap pengesahan APBD Jambi tahun 2018. Dalam kasus ini, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) telah menyematkan status tersangka terhadap Pelaksana Tugas (Plt) Sekretaris Daerah Provinsi Jambi Erwan Malik, Plt Kadis PUPR Jambi Arfan dan Asisten Daerah Bidang III Jambi Saifudin serta anggota Banggar DPRD Jambi sekaligus Ketua Fraksi PAN di DPRD Jambi, Supriyono.

Syahbandar menilai sikap para tersangka akan menentukan proses penyidikan yang dilakukan KPK. Untuk itu, Syahbandar meminta para tersangka koperatif terhadap KPK dan ‎membongkar kasus ini agar proses penyidikan dapat segera dirampungkan tim penyidik.

"Pak Saifudin, Pak Supriyono kita harap kooperatif, ya buka saja lah semuanya. Biar nyaman, biar cepat, badai pasti berlalu, ya kan," kata Syahbandar usai diperiksa di Gedung KPK, Jakarta, Rabu (13/12).

Syahbandar menilai sikap koperatif Saifudin dan Supriyono ini juga menentukan nasib anggota DPRD Jambi lainnya. Saat ini, kata Syahbandar para anggota DPRD Jambi tersandera lantaran masyarakat sudah menilai seluruh legislator di Jambi turut kecipratan aliran dari suap senilai Rp 6 miliar tersebut.

"Kalau enggak (terbuka) kan kita tersandera saja. Kita yang benar juga disalahkan juga, menerima, oleh masyarakat disangka seperti itu," katanya.

Syahbandar mengklaim tak tahu menahu mengenai uang suap atau "uang ketok" yang disiapkan Pemprov Jambi agar seluruh anggota DPRD Jambi hadir dalam rapat pengesahan APBD Jambi. Syahbandar memastikan tidak turut menerima uang yang telah disiapkan tiga anak buah Gubernur Jambi Zumi Zola itu.

"Saya berani bertanggung jawab. Saya tidak nerima. Dan saya tidak tahu urusan fraksi-fraksi," tegasnya.

Syahbandar diperiksa sebagai saksi untuk tersangka Saifudin. Selain Syahbandar, penyidik KPK juga menjadwalkan memeriksa Ketua DPRD Jambi Cornelius Buston, Wakil Ketua DPRD Jambi Zoerman Manap, dan Wakil Ketua DPRD Jambi Chumadi Zaidi.

Seperti halnya Syahbandar, Chumadi Zaidi pun mengklaim tak tahu menahu "uang ketok" APBD Jambi ini. Chumadi menegaskan tak menerima uang yang disebut telah disiapkan untuk DPRD Jambi itu.

"Nggak. Itu saya nggak tahu. Saya pun nggak dapat. Tidak dikasih saya," katanya.

Chumadi menyebut proses pembahasan hingga pengesahan APBD telah sesuai dengan mekanisme. DPRD pun berupaya menuntaskan proses penganggaran ini sebelum 30 November. Namun, pada 28 November atau sehari setelah disahkan pada 27 November‎ tiga pejabat Pemprov Jambi dan Supriyono dibekuk tim Satgas KPK.

"Itu sudah sesuai mekanisme. Pembahasannya sesuai mekanisme apalagi katanya APBD tidak boleh lebih dari tanggal 30 November. Bisa-bisa gubernur dan DPR tidak digaji tiga bulan. Makanya kita selesaikan tanggal 27 (November) nggak tahunya tanggal 28 ada OTT (operasi tangkap tangan)," katanya.

Jubir KPK, Febri Diansyah mengungkapkan, pemeriksaan terhadap Chumadi dan Syahbandar dilakukan penyidik untuk mendalami aliran suap APBD Jambi. Dikatakan, tim penyidik ingin mendalami proses terkait penerimaan suap oleh pimpinan dan anggota DPRD Jambi.

"Penyidik mendalami proses terkait penerimaan suap oleh unsur pimpinan dan anggota DPRD Provinsi Jambi," katanya.

Sementara itu, pimpinan DPRD Jambi lainnya, yakni Ketua DPRD Cornelius Buston dan Wakil Ketua DPRD Zoerman Manap tak memenuhi panggilan penyidik. Febri menyebut Cornelius tidak ‎hadir karena sakit dan pemeriksaannya akan dijadwalkan ulang. Sementara Zoerman tidak hadir tanpa keterangan apapun alias mangkir.

"Penyidik belum memperoleh informasi alasan ketidakhadiran saksi," katanya.



Sumber:Suara Pembaruan


BAGIKAN


REKOMENDASI



BERITA LAINNYA

Kasus Korupsi Heli AW-101, KPK dan POM TNI Tunggu Perhitungan Kerugian Negara

Perhitungan kerugian keuangan negara yang dilakukan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) dibutuhkan untuk merampungkan penyidikan kasus ini.

NASIONAL | 14 Desember 2017

BPOM Fokus Pengawasan Mutu dan Keamanan Pangan

Hal itu menjadi peran utama yang tergambar dalam arah kebijakan Badan POM.

NASIONAL | 14 Desember 2017

Politisi Senior AM Fatwa Meninggal Dunia

Kabar duka ini disampaikan putrinya, Dian Islamiati Fatwa melalui akun Twitternya.

NASIONAL | 14 Desember 2017

Ketua KPU: Pengadaan Logistik Pemilihan Harus Transparan dan Akuntabel

Transparansi dan akuntabilitas akan mencegah terjadinya praktek-praktek korupsi, suap atau gratifikasi.

NASIONAL | 14 Desember 2017

Pengadaan Logistik Pemilu 2019 Akan Gunakan Katalog Elektronik Pemilihan

. E-catalogue ini akan diproses oleh Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP) atas pengajuan dari KPU.

NASIONAL | 14 Desember 2017

Kemenko PMK Koordinasikan GBBS di Kepulauan Seribu

“Gerakan ini pada akhirnya dapat mendorong peningkatan pariwisata di Indonesia, khususnya di Kepulauan Seribu."

NASIONAL | 13 Desember 2017

Rumah Sakit Tipe C Mampu Tangani Pasien Difteri

Sigit mengatakan bahwa penyakit difteri ini paling sering menyerang tenggorokan.

NASIONAL | 13 Desember 2017

Sopir Angkot Medan Mogok dan Anarkistis, Polisi Bertindak

Polisi mengerahkan kendaaan dinasnya untuk mengangkut para penumpang yang telantar.

NASIONAL | 13 Desember 2017

Ketua KPU: Parpol yang Lolos ke Tahap Verifikasi Faktual Diumumkan Kamis Sore

KPU akan mengundang 14 parpol dan memberikan hasil penelitian perbaikan administrasi.

NASIONAL | 13 Desember 2017

Turis Jepang Tewas di Pantai Lhoknga Aceh

Turis Jepang tewas setelah bermain selancar di Pantai Lhoknga, Aceh Besar.

NASIONAL | 13 Desember 2017


TERKONEKSI BERSAMA KAMI
Copyright © 2020 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US
Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings
CLOSE ADS