Kurang Gerak Jadi Penyebab Utama Nyeri Sendi dan Otot
Logo BeritaSatu
Breaking News
INDEX
Breaking News

AGRI 1577 (0)   |   BASIC-IND 938 (0)   |   BISNIS-27 477 (-5)   |   COMPOSITE 5975 (-53)   |   CONSUMER 1621 (0)   |   DBX 1411 (-16)   |   FINANCE 1361 (0)   |   I-GRADE 166 (-1)   |   IDX30 471 (-4)   |   IDX80 128 (-1)   |   IDXBASIC 1248 (-11)   |   IDXBUMN20 358 (-2)   |   IDXCYCLIC 736 (-3)   |   IDXENERGY 747 (1)   |   IDXESGL 129 (-1)   |   IDXFINANCE 1325 (-12)   |   IDXG30 135 (-1)   |   IDXHEALTH 1296 (-14)   |   IDXHIDIV20 416 (-3)   |   IDXINDUST 956 (-21)   |   IDXINFRA 871 (-0)   |   IDXMESBUMN 102 (-0)   |   IDXNONCYC 740 (-6)   |   IDXPROPERT 877 (-12)   |   IDXQ30 135 (-1)   |   IDXSMC-COM 282 (-1)   |   IDXSMC-LIQ 337 (-1)   |   IDXTECHNO 3348 (-40)   |   IDXTRANS 1056 (-1)   |   IDXV30 127 (-1)   |   INFOBANK15 952 (-11)   |   INFRASTRUC 1036 (0)   |   Investor33 406 (-3)   |   ISSI 176 (-1)   |   JII 577 (-4)   |   JII70 205 (-1)   |   KOMPAS100 1130 (-11)   |   LQ45 888 (-8)   |   MANUFACTUR 1250 (0)   |   MBX 1590 (-13)   |   MINING 1939 (0)   |   MISC-IND 1036 (0)   |   MNC36 301 (-2)   |   PEFINDO25 297 (-3)   |   PROPERTY 351 (0)   |   SMinfra18 295 (-1)   |   SRI-KEHATI 340 (-3)   |   TRADE 872 (0)   |  

Kurang Gerak Jadi Penyebab Utama Nyeri Sendi dan Otot

Selasa, 15 Juni 2021 | 14:58 WIB
Oleh : Indah Handayani / FER

Jakarta, Beritasatu.com - Pandemi covid-19 membuat semua orang lebih banyak melakukan aktivitasnya di rumah saja. Sayangnya, hal ini malah membuat sebagian besar orang menjadi kurang gerak. Padahal, kurang gerak akan berpotensi menyebabkan nyeri sendi dan otot.

"Masih tingginya jumlah kasus covid-19 di Indonesia, mendorong masyarakat untuk tetap bekerja dan beraktivitas dari rumah, seperti yang terus digaungkan oleh pemerintah," kata Senior General Manager Marketing Combiphar, Cindy Gunawan, di sela virtual media gathering Combiphar, Selasa (15/6/2021).

Sayangnya, lanjut Cindy Gunawan, menghabiskan waktu di depan layar dengan duduk terus-menerus dan mengurangi keaktifan fisik, kerap menjadi pilihan utama dibandingkan berolahraga atau melakukan kegiatan lain yang menyehatkan. Jika kebiasaan seperti ini tetap dijalani masyarakat sehari-hari, maka gangguan nyeri sendi dan otot menjadi perlu untuk diwaspadai.

"Walaupun terkesan sepele, nyeri sendi dan otot secara signifikan mampu mempengaruhi mobilitas serta aktivitas sehari-hari. Tetap aktif dan terus bergerak adalah hal terpenting yang harus dilakukan, selain untuk hindari nyeri sendi dan otot, juga agar kualitas kesehatan secara menyeluruh dapat terjaga,” tandasnya.

Medical Expert Combiphar, dr Edo Adimasta, menjelaskan duduk secara terus menerus selama lebih dari 40 menit, akan menyebabkan aliran darah menjadi tidak lancar dan pada jangka panjang dapat melemahkan otot di sekitar sendi.

"Padahal, otot sekitar sendi mempunyai peran penting dalam mengurangi beban cepatnya keausan pada tulang rawan sendi, hilangnya fleksibilitas, dan nyeri pada sendi," jelasnya.

Menurut dr Edo, nyeri sendi merupakan salah satu gejala paling sering yang dialami kebanyakan orang dengan gaya hidup yang tidak banyak bergerak.

"Kurangnya fasilitas di rumah dan pengetahuan yang memadai, memaksa masyarakat duduk sambil bekerja dan berkegiatan dengan postur atau posisi tubuh yang tidak sesuai, sehingga menambah risiko gangguan persendian,” tegasnya.

Ahli fisioterapi yang saat ini bertugas mendampingi tim nasional sepak bola Indonesia, Asep Azis, menambahkan potensi obesitas yang timbul akibat kurang bergerak, juga ikut berperan sebagai salah satu faktor risiko terjadinya keausan atau radang pada sendi.

"Jangan takut untuk tetap berolahraga walaupun sudah mengalami gejala radang sendi. Dengan memasukkan olahraga ringan dan mengubah pola makan ke dalam rutinitas harian, dapat secara alami menurunkan berat badan dan mengurangi tekanan pada persendian. Kunjungi fisioterapis untuk mendapatkan assessment dan modifikasi olahraga yang tepat," tandasnya.



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: BeritaSatu.com

BAGIKAN

BERITA LAINNYA

Pakar: Disesuaikan Level PPKM Wilayah, Aktivitas Masyarakat Harus Hati-hati

Pakar biostatistik Iwan Ariawan menyarankan masyarakat agar tetap beraktivitas dengan hati-hati sesuai level PPKM di wilayah masing-masing.

KESEHATAN | 28 September 2021

Patuh Prokes dan Mau Divaksinasi, Kunci Tekan Transmisi Covid-19

Dicky Chresthover Pelupessy dari UI menyatakan kunci menekan transmisi Covid-19 adalah perilaku patuh para protokol kesehatan (prokes) dan mau divaksinasi.

KESEHATAN | 28 September 2021

Lewat Hackathon 2021, BPJS Kesehatan Jaring Bakat Teknologi Informasi Kesehatan

Sekitar 12 karya terbaik dari anak bangsa di seluruh Indonesia menjadi pemenang kompetisi Hackathon 2021 BPJS Kesehatan.

KESEHATAN | 28 September 2021

Pfizer Mulai Studi Obat Oral untuk Covid-19

Pfizer menyatakan telah memulai studi tahap pertengahan hingga akhir yang menguji obat antivirus oral untuk Covid-19.

KESEHATAN | 28 September 2021

Menilik Kandungan dan Manfaat Herbamuno+

Herbamuno+ terdiri dari lima kandungan herbal dengan berbagai khasiat untuk kesehatan.

KESEHATAN | 28 September 2021

Apresiasi Prestasi, LG Beri LG PuriCare Wearable Air Purifier Pada Atlet Indonesia Kelas Dunia

Sama seperti generasi pendahulunya, “masker canggih” ini tetap mempertahankan HEPA filter seperti generasi pendahulunya.

KESEHATAN | 28 September 2021

PPKM Boleh Diperlonggar, Tetapi yang Ini Jangan Kendur Ya!

Pemerintah telah memperlonggar PPKM, namun untuk hal-hal tertentu mematuhi protokol kesehatan jangan sampai kendur.

KESEHATAN | 28 September 2021

Menkes: Presiden Minta Implementasi PTM Terbatas Dikaji Kembali

Menkes pun membantah kabar terkait banyaknya klaster sekolah yang muncul saat dilaksanakan kembali PTM terbatas.

KESEHATAN | 27 September 2021

Antisipasi Lonjakan Kasus, Pemerintah Percepat Vaksinasi Lansia

Pemerintah memercepat vaksinasi Covid-19 terutama pada kelompok lansia yang memiliki risiko mortalitas lebih tinggi.

KESEHATAN | 27 September 2021

Biskuat Ajak Orang Tua Dukung Pengembangan Kekuatan Anak

Orang tua memiliki peran yang sangat penting dalam perkembangan setiap anak.

KESEHATAN | 27 September 2021


TAG POPULER

# Rocky Gerung vs Sentul City


# Jalur Puncak 2


# PSI


# Pengganti Mangkunegara IX


# SBY



TERKINI
Luncurkan Logo Baru, Kemkop dan UKM Canangkan Ekosistem Transformasi KUMKM

Luncurkan Logo Baru, Kemkop dan UKM Canangkan Ekosistem Transformasi KUMKM

EKONOMI | 18 menit yang lalu










BeritaSatu Logo
TERKONEKSI BERSAMA KAMI
BeritaSatu Facebook
BeritaSatu Twitter
BeritaSatu Instagram
BeritaSatu YouTube
Android Icon iOS Icon
Copyright © 2021 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings