Logo BeritaSatu

Terlambat Batasi Perjalanan, Omicron Terdeteksi di 4 Negara

Sabtu, 27 November 2021 | 07:00 WIB
Oleh : Surya Lesmana / LES

Washington, Beritasatu.com - Penemuan varian baru Covid-19 bernama Omicron memicu alarm global pada hari Jumat (26/11/2021), membuat negara-negara bergegas untuk menangguhkan perjalanan dari Afrika selatan (Afsel). Ahli epidemiologi memperingatkan pembatasan perjalanan mungkin sudah terlambat untuk menghentikan Omicron beredar secara global. Mutasi baru ini pertama kali ditemukan di Afsek dan sejak itu terdeteksi di Belgia, Botswana, Israel, dan Hong Kong.

Seorang ahli epidemiologi di Hong Kong mengatakan mungkin sudah terlambat untuk memperketat pembatasan perjalanan terhadap varian terbaru.

"Kemungkinan besar virus ini sudah ada di tempat lain. Jadi jika kita menutup pintu sekarang, mungkin sudah terlambat," kata Ben Cowling dari Universitas Hong Kong.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan, Omicron dapat menyebar lebih cepat, dan bukti awal menunjukkan ada peningkatan risiko infeksi ulang.

Omicron adalah varian kelima dari perhatian yang ditunjuk oleh WHO.

Varian ini memiliki protein lonjakan yang secara dramatis berbeda dari yang ada pada virus corona asli yang menjadi dasar vaksin, kata Badan Keamanan Kesehatan Inggris, meningkatkan kekhawatiran tentang bagaimana vaksin saat ini akan berjalan

Para ilmuwan mengeluarkan peringatan serupa.

“Varian baru dari virus Covid-19 ini sangat mengkhawatirkan. Ini adalah versi virus yang paling banyak bermutasi yang pernah kita lihat hingga saat ini,” kata Lawrence Young, ahli virologi di Universitas Warwick Inggris.

"Beberapa mutasi yang mirip dengan perubahan yang telah kita lihat pada varian lain yang menjadi perhatian terkait dengan peningkatan penularan dan dengan resistensi parsial terhadap kekebalan yang disebabkan oleh vaksinasi atau infeksi alami."

Beberapa negara lain termasuk India, Jepang, Israel, Turki, Swiss, dan Uni Emirat Arab juga memperketat pembatasan perjalanan.

Covid-19 telah melanda dunia dalam dua tahun sejak pertama kali diidentifikasi di Tiongkok tengah, menginfeksi 260 juta orang dan membunuh 5,4 juta.

Regulator kesehatan Brasil Anvisa merekomendasikan agar perjalanan dibatasi dari beberapa negara Afrika, tetapi Presiden Jair Bolsonaro tampaknya mengabaikan tindakan tersebut.

Bolsonaro telah banyak dikritik oleh para pakar kesehatan masyarakat karena manajemennya terhadap pandemi Covid-19. Ia mencerca penguncian (lockdown) dan memilih untuk tidak divaksinasi. Brasil memiliki angka kematian tertinggi kedua di dunia akibat virus tersebut, setelah Amerika Serikat.

Penemuan varian baru datang ketika Eropa dan Amerika Serikat memasuki musim dingin, dengan lebih banyak orang berkumpul di dalam ruangan menjelang Natal, menyediakan tempat berkembang biak bagi infeksi tersebut.

Hari Jumat juga menandai dimulainya periode belanja untuk liburan di Amerika Serikat, tetapi toko-toko tidak terlalu ramai dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: CNA/Reiters

BAGIKAN

BERITA LAINNYA


TAG POPULER

# DNA Pro


# CPO


# PDSI


# SEA Games


# Hari Kebangkitan Nasional


 

NEWSLETTER

Dapatkan informasi terbaru dari kami
Email yang Anda masukkan tidak valid.

TERKINI
Rwanda Segera Terima Kedatangan Pencari Suaka Inggris

Rwanda Segera Terima Kedatangan Pencari Suaka Inggris

NEWS | 20 menit yang lalu










BeritaSatu Logo
TERKONEKSI BERSAMA KAMI
BeritaSatu Facebook
BeritaSatu Twitter
BeritaSatu Instagram
BeritaSatu YouTube
Android Icon iOS Icon
Copyright © 2022 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings