Logo BeritaSatu

Ini Jenis Mutasi Omicron yang Juga Dimiliki Varian Lain

Selasa, 30 November 2021 | 11:47 WIB
Oleh : Surya Lesmana / LES

Washington, Beritasatu.com - Omicron, varian baru Covid-19, juga yang paling cepat diberi label varian yang menjadi perhatian (Variants of concern) oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) karena penyebarannya yang tampaknya cepat di Afrika Selatan (Afsel) dan banyak mutasi yang mengganggu.

Kemunculannya telah menyebabkan pembatasan perjalanan, pembatalan pertemuan pemerintah tingkat tinggi.

Namun perjalanannya masih panjang untuk mengambil alih dari Delta, varian yang mendominasi seluruh dunia. Dan daftar panjang varian yang pada awalnya menakutkan dunia sebelum akhirnya tak menonjol.

Sampel pertama dari garis keturunan Omicron atau B.11529 diambil pada 9 November, menurut WHO. Itu mendapat perhatian karena lonjakan kasusnya di Afrika Selatan.

"Varian baru ini, B.11529 tampaknya menyebar sangat cepat!" Tulio de Oliveira, direktur Pusat Respons & Inovasi Epidemi Afrika Selatan, dan seorang peneliti genetika di Universitas Stellenbosch, mengatakan di Twitter.

Selain itu, sekuensing (urutan) genetik menunjukkan, virus itu membawa sejumlah besar mutasi yang mengganggu pada protein lonjakan, dengan struktur mirip tombol pada permukaan virus yang digunakan untuk bergulat dengan sel yang diinfeksinya.

Lebih Berbahaya
Beberapa dari mutasi tersebut telah dikenali dari varian lain dan diketahui membuatnya lebih berbahaya, termasuk yang disebut E484A, versi mutasi yang sedikit diubah yang disebut E484K yang mungkin membuat virus kurang dikenali oleh beberapa antibodi, protein sistem kekebalan yang adalah pertahanan garis depan melawan infeksi dan yang membentuk dasar perawatan antibodi monoklonal.

Omicron juga membawa mutasi yang disebut N501Y, yang telah memberi Alpha dan Gamma peningkatan transmisibilitas (proses infeksi masuknya virus ke dalam inang melalui jalur pernapasan) mereka. Baru minggu lalu, Scott Weaver dari University of Texas Medical Branch dan rekan melaporkan dalam jurnal Nature bahwa mutasi khusus ini membuat virus lebih baik bereplikasi di saluran napas bagian atas, di hidung dan tenggorokan, dan kemungkinan membuatnya lebih mungkin. menyebar ketika orang bernapas, bersin dan batuk.

Seperti varian Delta, Omicron juga membawa mutasi yang disebut D614G, yang tampaknya membantu virus menempel lebih baik pada sel yang diinfeksinya.

“Jumlah mutasi itu sendiri tidak berarti bahwa varian baru akan menyebabkan masalah apa pun; meskipun mungkin membuatnya lebih terlihat berbeda dengan sistem kekebalan tubuh,” ujar Dr. Peter English, mantan ketua Pengobatan Kesehatan Masyarakat Asosiasi Medis Inggris.

Yang mengkhawatirkan para ilmuwan adalah jumlah mutasi yang mempengaruhi protein lonjakan. Itu karena sebagian besar vaksin terkemuka menargetkan protein lonjakan. Vaksin yang dibuat oleh Pfizer/BioNTech, Moderna, Johnson & Johnson, Astrazeneca, dan perusahaan lain semuanya hanya menggunakan potongan kecil atau urutan genetik virus dan bukan virus utuh, dan semuanya menggunakan potongan protein lonjakan untuk memperoleh kekebalan.

Jadi perubahan protein lonjakan yang membuatnya kurang dikenali oleh protein sistem kekebalan dan sel-sel yang dirangsang oleh vaksin akan menjadi masalah.

Sejauh ini, tidak ada bukti bahwa ini telah terjadi tetapi tidak ada cara untuk mengetahuinya dengan melihat mutasi saja. Para peneliti harus menunggu dan melihat apakah lebih banyak infeksi terobosan disebabkan oleh Omicron daripada varian lainnya.

Ketakutan lainnya adalah bahwa mutasi mungkin membantu membuat virus kurang rentan terhadap perawatan antibodi monoklonal. Namun, WHO mengatakan kecil kemungkinan mutasi ini akan mempengaruhi pengobatan Covid-19 lainnya, termasuk obat antivirus yang sedang dikembangkan dan steroid deksametason.

Sejauh ini, Omicron telah terdeteksi di 17 negara, termasuk Afrika Selatan dan Botswana, dan di antara pelancong ke Belgia, Belanda, Australia, Kanada, Inggris, Italia, Israel, dan Austria, menurut database GISAID dan pejabat setempat.

Dibutuhkan pengujian ekstra berlapis di luar tes standar untuk mendeteksi infeksi untuk mengetahui varian virus corona mana yang telah menginfeksi seseorang. Sekuensing genetik harus dilakukan dan itu membutuhkan waktu lebih lama dari tes antigen cepat atau tes PCR.

Terlalu dini untuk mengatakan apakah Omicron menyebabkan penyakit yang lebih parah, meskipun seorang dokter yang merawat beberapa pasien di Afrika Selatan mengatakan kepada Reuters bahwa pasiennya hanya memiliki gejala ringan.

"Keluhan klinis yang paling dominan adalah kelelahan yang parah selama satu atau dua hari, dengan kemudian sakit kepala dan tubuh pegal-pegal dan nyeri," kata Dr. Angelique Coetzee, seorang praktisi swasta dan ketua Asosiasi Medis Afrika Selatan.

Tetapi para dokter setuju bahwa vaksinasi kemungkinan akan memberikan banyak perlindungan terhadap Omicron dan mendorong orang untuk divaksinasi jika mereka belum melakukannya.

Mengapa Afsel
Sebagai catatan, Afsel tempat pertama kali Omicron terdeteksi hanya di bawah 24% dari total populasinya yang divaksinasi. Hanya 35% orang dewasa Afrika Selatan yang divaksinasi penuh, kata presiden negara itu, Cyril Ramaphosa, Minggu. Dan Afrika Selatan memiliki banyak orang yang terinfeksi HIV, yang menekan sistem kekebalan, yang saat ini tidak dapat memperoleh pengobatan, dan yang mungkin lebih rentan terhadap infeksi.

Faktor-faktor tersebut dapat mempengaruhi munculnya varian di Afrika Selatan dibandingkan dengan negara-negara di mana lebih banyak orang divaksinasi dan lebih sedikit memiliki kondisi immunocompromising (gangguan fungsi imunitas).



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: CNN

BAGIKAN

BERITA LAINNYA

5 Tahun Dipimpin Anies, Dino Patti Djalal Sebut Jakarta Berkembang Pesat

Pendiri FPCI, Dino Patti Djalal menilai Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan telah membawa Jakarta berkembang pesat selama lima tahun belakangan.

NEWS | 3 Oktober 2022

Tragedi Kanjuruhan, Ridwan Kamil Dukung Kompetisi Sepak Bola Dihentikan

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mendukung agar kompetisi sepak bola dihentikan sementara imbas tragedi Kanjuruhan yang menewaskan ratusan orang. 

NEWS | 3 Oktober 2022

Relawan Perkenalkan Ganjar Pranowo Lewat Turnamen PUBG Mobile

Sahabat Ganjar memperkenalkan sosok Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo kepada masyarakat di Kabupaten Belitung, Bangka Belitung melalui turnamen PUBG mobile.

NEWS | 2 Oktober 2022

Kasus Ferdy Sambo, Mahfud MD Sebut Divisi Propram Polri Akan Dirombak

Mahfud MD mengatakan pemerintah merekomendasikan perombakan secara terbatas Divisi Propam Polri buntut dari kasus Brigadir J yang menjerat Ferdy Sambo. 

NEWS | 2 Oktober 2022

Waspada, Gas Air Mata Bisa Berdampak Fatal

Dokter spesialis mata Eka Hospital Bekasi, Moh Arief Herdiawan meminta masyarakat agar mewaspadai gas air mata karena bisa berdampak fatal.

NEWS | 3 Oktober 2022

Bima Arya Mengaku Menikmati Kerja Sama dengan Anies Baswedan

Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto mengaku menikmati jalinan kerja sama dengan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dalam mengelola daerahnya.

NEWS | 3 Oktober 2022

Survei: Mayoritas Warga Inggris Ingin Liz Truss Mengundurkan Diri

Mayoritas warga Inggris ingin Perdana Menteri Liz Truss mengundurkan diri. Hal itu terungkap dari jajak pendapat baru yang diterbitkan YouGov.

NEWS | 2 Oktober 2022

PDAM Bekasi Tumbangkan Lavani di Final Livoli Divisi Satu

PDAM Bekasi menumbangkan Lavani Bogor di final kompetisi bola voli Livoli Divisi Satu di GOR Debes Kabupaten Bogor, Minggu (2/10/2022).

NEWS | 2 Oktober 2022

Tragedi Kanjuruhan, DPR: Kompetisi Sepak Bola Jangan Hanya Pentingkan Bisnis

Politikus PDIP Said Abdullah menyatakan tragedi Kanjuruhan, Malang menjadi pelajaran agar kompetisi sepak bola jangan hanya pentingkan aspek bisnis.

NEWS | 2 Oktober 2022

Ini Penyebab Kepuasan Kinerja Jokowi Naik 5 Persen dalam Sepekan

Survei Indikator Politik Indonesia menunjukkan kepuasan masyarakat terhadap kinerja Presiden Jokowi naik 5 persen dalam sepekan. Ini alasannya. 

NEWS | 2 Oktober 2022


TAG POPULER

# Tragedi Kanjuruhan


# Lesti Kejora


# Pembantaian di Papua Barat


# Arema FC


# Raja Charles III


 

NEWSLETTER

Dapatkan informasi terbaru dari kami
Email yang Anda masukkan tidak valid.

TERKINI
Relawan Perkenalkan Ganjar Pranowo Lewat Turnamen PUBG Mobile

Relawan Perkenalkan Ganjar Pranowo Lewat Turnamen PUBG Mobile

NEWS | 25 menit yang lalu










CONTACT US Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings