Ini Jenis Mutasi Omicron yang Juga Dimiliki Varian Lain
Logo BeritaSatu
Breaking News
INDEX
Breaking News

AGRI 1577 (0)   |   BASIC-IND 938 (0)   |   BISNIS-27 477 (-5)   |   COMPOSITE 5975 (-53)   |   CONSUMER 1621 (0)   |   DBX 1411 (-16)   |   FINANCE 1361 (0)   |   I-GRADE 166 (-1)   |   IDX30 471 (-4)   |   IDX80 128 (-1)   |   IDXBASIC 1248 (-11)   |   IDXBUMN20 358 (-2)   |   IDXCYCLIC 736 (-3)   |   IDXENERGY 747 (1)   |   IDXESGL 129 (-1)   |   IDXFINANCE 1325 (-12)   |   IDXG30 135 (-1)   |   IDXHEALTH 1296 (-14)   |   IDXHIDIV20 416 (-3)   |   IDXINDUST 956 (-21)   |   IDXINFRA 871 (-0)   |   IDXMESBUMN 102 (-0)   |   IDXNONCYC 740 (-6)   |   IDXPROPERT 877 (-12)   |   IDXQ30 135 (-1)   |   IDXSMC-COM 282 (-1)   |   IDXSMC-LIQ 337 (-1)   |   IDXTECHNO 3348 (-40)   |   IDXTRANS 1056 (-1)   |   IDXV30 127 (-1)   |   INFOBANK15 952 (-11)   |   INFRASTRUC 1036 (0)   |   Investor33 406 (-3)   |   ISSI 176 (-1)   |   JII 577 (-4)   |   JII70 205 (-1)   |   KOMPAS100 1130 (-11)   |   LQ45 888 (-8)   |   MANUFACTUR 1250 (0)   |   MBX 1590 (-13)   |   MINING 1939 (0)   |   MISC-IND 1036 (0)   |   MNC36 301 (-2)   |   PEFINDO25 297 (-3)   |   PROPERTY 351 (0)   |   SMinfra18 295 (-1)   |   SRI-KEHATI 340 (-3)   |   TRADE 872 (0)   |  

Ini Jenis Mutasi Omicron yang Juga Dimiliki Varian Lain

Selasa, 30 November 2021 | 11:47 WIB
Oleh : Surya Lesmana / LES

Washington, Beritasatu.com - Omicron, varian baru Covid-19, juga yang paling cepat diberi label varian yang menjadi perhatian (Variants of concern) oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) karena penyebarannya yang tampaknya cepat di Afrika Selatan (Afsel) dan banyak mutasi yang mengganggu.

Kemunculannya telah menyebabkan pembatasan perjalanan, pembatalan pertemuan pemerintah tingkat tinggi.

Namun perjalanannya masih panjang untuk mengambil alih dari Delta, varian yang mendominasi seluruh dunia. Dan daftar panjang varian yang pada awalnya menakutkan dunia sebelum akhirnya tak menonjol.

Sampel pertama dari garis keturunan Omicron atau B.11529 diambil pada 9 November, menurut WHO. Itu mendapat perhatian karena lonjakan kasusnya di Afrika Selatan.

"Varian baru ini, B.11529 tampaknya menyebar sangat cepat!" Tulio de Oliveira, direktur Pusat Respons & Inovasi Epidemi Afrika Selatan, dan seorang peneliti genetika di Universitas Stellenbosch, mengatakan di Twitter.

Selain itu, sekuensing (urutan) genetik menunjukkan, virus itu membawa sejumlah besar mutasi yang mengganggu pada protein lonjakan, dengan struktur mirip tombol pada permukaan virus yang digunakan untuk bergulat dengan sel yang diinfeksinya.

Lebih Berbahaya
Beberapa dari mutasi tersebut telah dikenali dari varian lain dan diketahui membuatnya lebih berbahaya, termasuk yang disebut E484A, versi mutasi yang sedikit diubah yang disebut E484K yang mungkin membuat virus kurang dikenali oleh beberapa antibodi, protein sistem kekebalan yang adalah pertahanan garis depan melawan infeksi dan yang membentuk dasar perawatan antibodi monoklonal.

Omicron juga membawa mutasi yang disebut N501Y, yang telah memberi Alpha dan Gamma peningkatan transmisibilitas (proses infeksi masuknya virus ke dalam inang melalui jalur pernapasan) mereka. Baru minggu lalu, Scott Weaver dari University of Texas Medical Branch dan rekan melaporkan dalam jurnal Nature bahwa mutasi khusus ini membuat virus lebih baik bereplikasi di saluran napas bagian atas, di hidung dan tenggorokan, dan kemungkinan membuatnya lebih mungkin. menyebar ketika orang bernapas, bersin dan batuk.

Seperti varian Delta, Omicron juga membawa mutasi yang disebut D614G, yang tampaknya membantu virus menempel lebih baik pada sel yang diinfeksinya.

“Jumlah mutasi itu sendiri tidak berarti bahwa varian baru akan menyebabkan masalah apa pun; meskipun mungkin membuatnya lebih terlihat berbeda dengan sistem kekebalan tubuh,” ujar Dr. Peter English, mantan ketua Pengobatan Kesehatan Masyarakat Asosiasi Medis Inggris.

Yang mengkhawatirkan para ilmuwan adalah jumlah mutasi yang mempengaruhi protein lonjakan. Itu karena sebagian besar vaksin terkemuka menargetkan protein lonjakan. Vaksin yang dibuat oleh Pfizer/BioNTech, Moderna, Johnson & Johnson, Astrazeneca, dan perusahaan lain semuanya hanya menggunakan potongan kecil atau urutan genetik virus dan bukan virus utuh, dan semuanya menggunakan potongan protein lonjakan untuk memperoleh kekebalan.

Jadi perubahan protein lonjakan yang membuatnya kurang dikenali oleh protein sistem kekebalan dan sel-sel yang dirangsang oleh vaksin akan menjadi masalah.

Sejauh ini, tidak ada bukti bahwa ini telah terjadi tetapi tidak ada cara untuk mengetahuinya dengan melihat mutasi saja. Para peneliti harus menunggu dan melihat apakah lebih banyak infeksi terobosan disebabkan oleh Omicron daripada varian lainnya.

Ketakutan lainnya adalah bahwa mutasi mungkin membantu membuat virus kurang rentan terhadap perawatan antibodi monoklonal. Namun, WHO mengatakan kecil kemungkinan mutasi ini akan mempengaruhi pengobatan Covid-19 lainnya, termasuk obat antivirus yang sedang dikembangkan dan steroid deksametason.

Sejauh ini, Omicron telah terdeteksi di 17 negara, termasuk Afrika Selatan dan Botswana, dan di antara pelancong ke Belgia, Belanda, Australia, Kanada, Inggris, Italia, Israel, dan Austria, menurut database GISAID dan pejabat setempat.

Dibutuhkan pengujian ekstra berlapis di luar tes standar untuk mendeteksi infeksi untuk mengetahui varian virus corona mana yang telah menginfeksi seseorang. Sekuensing genetik harus dilakukan dan itu membutuhkan waktu lebih lama dari tes antigen cepat atau tes PCR.

Terlalu dini untuk mengatakan apakah Omicron menyebabkan penyakit yang lebih parah, meskipun seorang dokter yang merawat beberapa pasien di Afrika Selatan mengatakan kepada Reuters bahwa pasiennya hanya memiliki gejala ringan.

"Keluhan klinis yang paling dominan adalah kelelahan yang parah selama satu atau dua hari, dengan kemudian sakit kepala dan tubuh pegal-pegal dan nyeri," kata Dr. Angelique Coetzee, seorang praktisi swasta dan ketua Asosiasi Medis Afrika Selatan.

Tetapi para dokter setuju bahwa vaksinasi kemungkinan akan memberikan banyak perlindungan terhadap Omicron dan mendorong orang untuk divaksinasi jika mereka belum melakukannya.

Mengapa Afsel
Sebagai catatan, Afsel tempat pertama kali Omicron terdeteksi hanya di bawah 24% dari total populasinya yang divaksinasi. Hanya 35% orang dewasa Afrika Selatan yang divaksinasi penuh, kata presiden negara itu, Cyril Ramaphosa, Minggu. Dan Afrika Selatan memiliki banyak orang yang terinfeksi HIV, yang menekan sistem kekebalan, yang saat ini tidak dapat memperoleh pengobatan, dan yang mungkin lebih rentan terhadap infeksi.

Faktor-faktor tersebut dapat mempengaruhi munculnya varian di Afrika Selatan dibandingkan dengan negara-negara di mana lebih banyak orang divaksinasi dan lebih sedikit memiliki kondisi immunocompromising (gangguan fungsi imunitas).



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: CNN

BAGIKAN

BERITA LAINNYA

Kasus Covid-19 Naik, Status PPKM Jakarta, Jabar, Banten Dievaluasi

Kasus baru Covid-19 terus naik, status PPKM untuk Jakarta, Jabar, Banten dievaluasi kembali,

KESEHATAN | 23 Januari 2022

Lifepack Luncurkan Layanan Prioritas untuk Penderita Penyakit Kronis

Apotek online Lifepack meluncurkan program Lifepack plus untuk para penderita penyakit kronis.

KESEHATAN | 23 Januari 2022

Satu dari 2 Pasien Omicron yang Meninggal Memiliki Riwayat ke Belanda

Satu dari dua pasien Covid-19 varian Omicron meninggal dunia di Indonesia, diketahui memiliki riwayat perjalanan ke Belanda.

KESEHATAN | 23 Januari 2022

Sepekan, Pasien Covid-19 di Wisma Atlet Naik 6,31%

Dalam sepekan pada periode 17-23 Januari 2022 pasin Covid-19 mengalami kenaikan 6,31% atau 160 pasien dari 2.535 menjadi 2.695.

KESEHATAN | 23 Januari 2022

Indeks Pembangunan Pemuda Turun Akibat Pandemi

Capaian nilai Indeks Pembangunan Pemuda (IPP) Indonesia pada 2020 sebesar 51,00 atau turun sebesar 1,67 poin dari tahun 2019.

KESEHATAN | 23 Januari 2022

Jika Anak Alami Gejala KIPI Setelah Vaksinasi, Tak Perlu Panik

Ketua Komnas KIPI Hinky Hindra Irawan Satari mengatakan, apabila anak mengalami gejala KIPI setelah vaksinasi Covid-19, tidak perlu panik.

KESEHATAN | 22 Januari 2022

Disiplin Prokes, Cara Instan Cegah Covid-19

Komnas KIPI menyatakan, cara instan mencegah Covid-19 adalah dengan disiplin terhadap protokol kesehatan (prokes).

KESEHATAN | 22 Januari 2022

Persentase Korban Jiwa Akibat Omicron Sangat Kecil

Meskipun rata-rata kasus Omicron bergejala ringan, Badan Kesehatan Dunia (WHO) mengingatkan agar wabah varian ini tidak diremehkan.

KESEHATAN | 22 Januari 2022

Varian Delta Masih Mendominasi, Faskes Perlu Bersiaga

Kementerian Kesehatan menyatakan, varian Delta masih mendominasi kasus Covid-19 maka fasilitas pelayanan kesehatan perlu bersiaga

KESEHATAN | 22 Januari 2022

KIPI Lebih Banyak Terjadi pada Orang Dewasa daripada Anak

Komnas KIPI menyatakan, berdasarkan golongan umur, usia anak lebih rendah mengalami KIPI dari usia produktif atau dewasa

KESEHATAN | 22 Januari 2022


TAG POPULER

# Gempa Sulut


# Air Tanah


# Pasien Omicron Meninggal


# OTT KPK


# Kripto



TERKINI
Pramono: Megawati Pernah Ancam Pecat Kader yang Hendak Interupsi SBY

Pramono: Megawati Pernah Ancam Pecat Kader yang Hendak Interupsi SBY

POLITIK | 5 menit yang lalu










BeritaSatu Logo
TERKONEKSI BERSAMA KAMI
BeritaSatu Facebook
BeritaSatu Twitter
BeritaSatu Instagram
BeritaSatu YouTube
Android Icon iOS Icon
Copyright © 2022 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings