Logo BeritaSatu

Studi: Dua Pertiga Kasus Omicron di Inggris adalah Infeksi Ulang

Kamis, 27 Januari 2022 | 23:03 WIB
Oleh : Unggul Wirawan / WIR

London, Beritasatu.com- Satu studi di Inggris menemukan lebih dari dua pertiga orang yang dites positif Covid-19 sudah pernah terinfeksi sebelumnya. Seperti dilaporkan CNBC, Rabu 26 Januari 2022, Omicron hampir sepenuhnya menggantikan varian Delta Covid-19 yang sebelumnya dominan di Inggris.

Studi React Imperial College London yang telah diperbarui setiap bulan sejak Mei 2020 dan didanai oleh pemerintah Inggris. Studi menganalisis 100.607 hasil tes PCR dari seluruh Inggris. Uji swab dikumpulkan antara 5 Januari dan 20 Januari 2022.

Studi ini menemukan bahwa 99% dari usapan positif yang diurutkan berasal dari orang yang terinfeksi varian Omicron, dengan hanya 1% infeksi yang disebabkan oleh varian Delta.

“Kami mengamati tingkat infeksi SARS-CoV-2 yang belum pernah terjadi sebelumnya di Inggris pada Januari 2022 dan penggantian delta oleh Omicron yang hampir lengkap,” kata penulis penelitian dalam makalah yang dirilis Rabu.

Dua pertiga dari 3.582 peserta yang dites positif pada Januari melaporkan bahwa mereka telah dites positif Covid di masa lalu. Lebih lanjut 7,5% dari peserta yang terinfeksi mengatakan mereka curiga mereka sebelumnya memiliki virus, tetapi belum dikonfirmasi dengan tes.

Ketika varian Covid sebelumnya beredar di antara populasi, diperkirakan bahwa infeksi sebelumnya, saat orang telah tertular virus dan pulih, dapat menawarkan perlindungan dari infeksi ulang. Tetapi ada kekhawatiran bahwa kondisi itu tidak terjadi pada Omicron, menurut perkiraan pejabat kesehatan Inggris pada bulan Desember bahwa risiko infeksi ulang dengan Omicron adalah 5,4 kali lebih besar daripada dengan varian Delta.

Para peneliti mencatat pada hari Rabu bahwa penularan Omicron sekarang telah menyebabkan prevalensi Covid tertinggi yang pernah diamati dalam studi React.

“Vaksinasi (termasuk kampanye vaksin penguat) tetap menjadi andalan pertahanan melawan [Covid-19] mengingat tingkat perlindungan yang tinggi terhadap rawat inap,” kata tim peneliti.

“Namun, tindakan lebih lanjut di luar vaksinasi mungkin diperlukan jika tingkat infeksi omicron yang sangat tinggi tetap ada, meskipun Omicron tampaknya secara intrinsik lebih kecil kemungkinannya untuk menyebabkan penyakit parah,” tambahnya.

Omicron adalah varian Covid yang sangat bermutasi dan sangat menular yang telah diidentifikasi oleh otoritas kesehatan di setidaknya 171 negara, dan yang telah menyebabkan rekor jumlah kasus di banyak negara.

Pada Senin, Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan kepada dewan eksekutif organisasi bahwa sejak varian Omicron diidentifikasi sembilan minggu lalu, lebih dari 80 juta kasus Covid telah dilaporkan ke WHO. Jumlah kasus itu lebih banyak dari yang dilaporkan di seluruh tahun 2020.

Pekan lalu, rata-rata 100 kasus dilaporkan setiap tiga detik, kata Tedros, dan seseorang meninggal karena virus setiap 12 detik.

Studi React terbaru menemukan bahwa meskipun infeksi coronavirus menurun di Inggris pada awal Januari, kasus infeksi kemudian "meningkat pada tingkat tinggi," dengan 1 dari 23 orang terinfeksi.

Dari tes yang diambil dalam putaran terakhir penelitian, 4,4% positif, menandai peningkatan tiga kali lipat dari Desember.



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: BeritaSatu.com

BAGIKAN

BERITA LAINNYA

Naik, Dugaan Hepatitis Akut Bertambah Jadi 14 Kasus

Dugaan kasus hepatitis per tanggal 17 Mei 2022 bertambah 14 kasus, terdiri dari 1 kasus probable dan 13 kasus pending classification.

NEWS | 18 Mei 2022

Polusi Penyebab 1 dari 6 Kematian di Dunia pada 2019

Polusi menyebabkan satu dari enam kematian di seluruh dunia pada 2019, sebuah studi baru mengungkapkan.

NEWS | 18 Mei 2022

43 Juta Orang di Indonesia Telah Terima Booster Covid-19

Sebanyak 43.014.780 orang di Indonesia sudah menerima vaksinasi booster Covid-19 per hari ini, Rabu (18/5/2022).

NEWS | 18 Mei 2022

Tolak UAS Masuk, Singapura Diminta Usir Koruptor Indonesia

Wakil Ketua DPD Sultan B Najamudin mengatakan, Singapura yang menolak Ustaz Abdul Shomad (UAS) sebaiknya juga mengusir para koruptor asal Indonesia.

NEWS | 18 Mei 2022

Genflix Kembali Tayangkan Rangkaian Original Series Terbaru

Genflix, siap menayangkan berbagai rangkaian original series terbaik kepada para pelanggannya.

NEWS | 18 Mei 2022

Polisi Ringkus Pelaku Cabul Anak Berkebutuhan Khusus

Polisi meringkus seorang bernama D alias Boby (50) karena telah melakukan perbuatan cabul terhadap anak anak berkebutuhan khusus.

NEWS | 18 Mei 2022

Muhammadiyah Sesalkan Keputusan Singapura Tolak UAS

Muhammadiyah sangat menyesalkan tindakan Pemerintah Singapura yang melarang Ustaz Abdul Somad (UAS) untuk masuk ke negara tersebut.

NEWS | 18 Mei 2022

Parpol Dinilai Akan Lebih Kerja Keras Hadapi Pemilu 2024

Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Hasyim Asy’ari menyebut parpol akan bekerja lebih keras untuk menghadapi Pemilu 2024.

NEWS | 18 Mei 2022

Lawan Junta, Pemerintah Bayangan Myanmar Minta Senjata

Pemerintah bayangan Myanmar telah meminta bantuan internasional untuk mempersenjatai pasukannya melawan junta militer yang berkuasa.

NEWS | 18 Mei 2022

Kebijakan Lepas Masker, Puan Maharani: Jangan Abai Prokes

Ketua DPR Puan Maharani mengajak masyarakat agar tidak mengabaikan protokol kesehatan (prokes).

NEWS | 18 Mei 2022


TAG POPULER

# Anggota TNI Tewas


# Medina Zein


# Vaksinasi Covid-19


# Piala Thomas


# Timnas Indonesia


 

NEWSLETTER

Dapatkan informasi terbaru dari kami
Email yang Anda masukkan tidak valid.

TERKINI
43 Juta Orang di Indonesia Telah Terima Booster Covid-19

43 Juta Orang di Indonesia Telah Terima Booster Covid-19

NEWS | 6 menit yang lalu










BeritaSatu Logo
TERKONEKSI BERSAMA KAMI
BeritaSatu Facebook
BeritaSatu Twitter
BeritaSatu Instagram
BeritaSatu YouTube
Android Icon iOS Icon
Copyright © 2022 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings