Kopi Indonesia Modal Kebangkitan Ekonomi Bangsa
INDEX

BISNIS-27 447.922 (0.22)   |   COMPOSITE 5096.45 (-4.63)   |   DBX 966.383 (0.26)   |   I-GRADE 139.404 (0.54)   |   IDX30 427.333 (0.82)   |   IDX80 113.424 (-0.07)   |   IDXBUMN20 292.954 (-1.76)   |   IDXG30 119.109 (0.49)   |   IDXHIDIV20 379.033 (0.39)   |   IDXQ30 124.381 (0.25)   |   IDXSMC-COM 220.154 (-1.19)   |   IDXSMC-LIQ 258.539 (-0.54)   |   IDXV30 108.161 (-0.91)   |   INFOBANK15 830.634 (2.07)   |   Investor33 372.738 (0.67)   |   ISSI 150.924 (0.03)   |   JII 548.46 (1.53)   |   JII70 187.38 (0.16)   |   KOMPAS100 1019.47 (0.03)   |   LQ45 787.196 (1.37)   |   MBX 1409.36 (-1.53)   |   MNC36 279.413 (0.25)   |   PEFINDO25 280.307 (-3.18)   |   SMInfra18 241.86 (0.29)   |   SRI-KEHATI 315.824 (0.31)   |  

Dari Festival Kopi Toratima di Pipikoro

Kopi Indonesia Modal Kebangkitan Ekonomi Bangsa

Selasa, 22 Maret 2016 | 06:38 WIB
Oleh : GOR

Palu - Potensi kopi Indonesia yang tersebar di berbagai wilayah hingga di desa-desa terpencil apabila dikelola dengan baik bisa menjadi kekuatan sekaligus modal kebangkitan perekonomian bangsa.

Demikian diungkapkan Tenaga Ahli Direktorat Pemberdayaan Usaha Ekonomi Desa (PUED) Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Republik Indonesia, A Syaifudin usai menghadiri Festival Kopi Toratima, di Kecamatan Pipikoro, Kabupaten Sigi, Provinsi Sulawesi Tengah, Senin (21/1).

Aroma kopi dari desa-desa terpencil yang terletak di jantung Sulawesi tersebut membuat Syaifudin dan salah seorang staff Direktorat PUED, Kementerian Desa datang ke pelosok desa tersebut. Kementrian ingin mendorong sejumlah daerah di Indonesia, termasuk 19 desa pemasok utama kopi di Sulawesi Tengah memanfaatkan lembaga Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) untuk mengelola potensi desanya masing-masing.

"Desa diberi peluang seluas-luasnya oleh UU Desa No 6 Tahun 2014, untuk mengembangkan potensinya" kata Syaifudin yang turut mencicipi kopi Toratima, khas dataran tinggi Pipikoro 16-17 Maret 2016 lalu.

Secara umum tidak kurang dari empat jenis kopi yang dihasilkan dari tanah indonesia, yaitu Arabica Mt Arjuna (Javaroma), dan Arabica Garut (Mahkota Jawa Coffe) sehingga mendapat pujian dari banyak pihak, terutama publik Norwegia yang paling banyak membeli kopi Indonesia. Ekspor kopi Indonesai kata dia juga ke Italia yang selama lima tahun terakhir mengalami tren positif sebesar 10,14%.

Secara terpisah, Bupati Sigi, Mohamad Irwan SSos MSi mengatakan bahwa dari statistik ekonomi kabupaten Sigi tahun 2015, jumlah produksi kopi Pipikoro baru mencapai 152 Ton pertahun, yang dihasilkan dari luas areal perkebunan kopi 639 Ha. Dengan tingkat produktivitas 420 Kg per hektar per tahun. Produktivitas perkebunan kopi di Pipikoro merupakan yang paling tinggi di kabupaten Sigi.

Meskipun masih lebih rendah dibandingkan dengan produktivitas kopi Gayo, Provinsi Nagroe Aceh dan Lampung yang produktivitasnya mencapai 1,2 Ton per hektar pertahun, demikian halnya dengan di propinsi Lampung. Namun, kata Iwan, potensi produksi sangat berpeluang meningkat dengan stimulan yang diberikan oleh pemerintah.

Selain itu, Pipikoro juga memiliki kopi yang unik dan Istimewa, yaitu Kopi Toratima. Bubuk kopi Toratima dijual warga Rp 30.00 per bungkus 100 gram. Sayangnya biji kopi biasa (robusta) walau pun juga organik, harganya masih murah dibanding coklat, yaitu hanya Rp 17.000 perkilogram di pasar Gimpu.

Sekretaris Desa Pelempea, yang juga seorang petani kopi, Yunus mengatakan, kopi Toratima dalam bahasa setempat berarti “kopi yang dipungut” penamaan ini merujuk pada tata cara pengumpulan kopi tersebut. Berbeda dari kopi luak yang dihasilkan secara khusus oleh hewan Luak, kopi Toratima dihasilkan dari biji kopi yang dimakan mamalia hutan, seperti kelelawar, tupai, kera, maupun tangali (sejenis musang).

Biji-biji kopi yang dipungut itu tentu sangat istimewa, karena mamalia hutan tadi sangat selektif dalam memilih buah kopi yang dimakannya. Karena secara alamiah hewan-hewan tersebut hanya memilih buah kopi terbaik untuk dimakan. Kopi organik ini biasanya dihasilkan dari sistem perkebunan agroforestry yang sudah berlangsung ratusan tahun.

Pihak penyelenggara Festival Kopi Toratima Pipikoro, Karsa Institute melalui Direkturnya Rahmad Saleh, S.Hut menyampaikan bahwa festival ini adalah rangkaian dari event Program Peduli yang mengusung isu Inklusi Sosial. Selain itu, festival juga dimaksudkan sebagai wadah mempertemukan antara pemerintah sebagai pengambil kebijakan dengan warga desa yang terpencil dan terpinggirkan.

"Ini juga adalalah cara kita menghadirkan negara di tengah-tengah rakyatnya, sebagaimana nawacita presiden Jokowi," kata Rahmad.

Sebab di event tersebut panitia juga menghadirkan Bupati dan wakil Bupati Sigi, yaitu Mohamad Irwan, dan Paulina SE MSi berikut SKPD-nya, termasuk para anggota DPRD Kabupaten dan Provinsi, bahkan DPR-RI asal Sulteng.

Meski pun diselenggarakan jauh dari pusat kota provinsi Sulteng, festival yang didukung oleh Partnership-Kemitraan bagi Pembaruan Tata Pemerintahan di Indonesia ini dibanjiri tidak kurang dari 3500 pengunjung. Tak hanya warga dari 19 desa terdekat, tetapi juga warga Palu, para bakcpaker, cross biker, journalist dan tentu saja para pencinta kopi (coffe lover) dari berbagai wilayah di Indonesia.

"Perjalanan menuju ke sana sangat menantang, kiri kanan jalan adalah jurang dan gunung dengan ketinggian 1000-1500 diatas permukaan laut," terang Amrul, videografer dari Palu yang datang khusus menyerumput kopi sekaligus membuat video tentang kopi Toratima.

Sumber:PR


BAGIKAN


REKOMENDASI



BERITA LAINNYA

PPATK Siap Bantu Ditjen Pajak Optimalkan Pemasukan Negara

Setiap hari PPATK menerima data minimal 150.000 laporan dan semuanya berbicara tentang uang.

EKONOMI | 22 Maret 2016

Gubernur: Harga Gas di Sumut Termahal di Dunia

Hal tersebut diungkapkan kepada para anggota Komisi VII DPR yang datang berkunjung.

EKONOMI | 22 Maret 2016

DPR Tiada Kabar Tax Amnesty, Pemerintah Siapkan "Plan B"

Pramono: kita baru akan sampaikan kalau ternyata tax amnesty tidak bisa terselesaikan.

EKONOMI | 22 Maret 2016

Djarot Akan Audit Aset PT Jakarta Propertindo

DKI akan mengaudit keberadaan aset milik PT Jakarta Propertindo (Jakpro)

EKONOMI | 21 Maret 2016

Litbang Alutsista Mendirikan Industri Pertahanan

Penguatan alat utama sistem persenjataan (alutsista) pertahanan nasional semakin dipacu melalui penelitian, pengembangan dan rekayasa (litbangyasa) melalui kerja sama antara Kemperin dan TNI.

EKONOMI | 21 Maret 2016

Kemkop dan UKM Bantu Unibraw Cetak Wirausahawan

Kemkop dan UKM siap bantu Unibraw menjadi pusat unggulan di bidang pengembangan wirausaha.

EKONOMI | 21 Maret 2016

Kartika Kawal Bank Mandiri Jadi Pemain Utama Regional

Dalam waktu dekat, Bank Mandiri diantaranya akan membuka kantor cabang di Malaysia dan meningkatkan lisensinya kantor cabang di Singapura dengan bantuan OJK.

EKONOMI | 21 Maret 2016

Tingkatkan Kualitas Pekerja, Kemnaker Gandeng Sembilan Perguruan Tinggi

Kemnaker menggandeng sembilan perguruan tinggi untuk mengurai permasalahan ketenagakerjaan di Indonesia dan membuka perspektif baru pembangunan ketenagakerjaan ke depan yang ideal.

EKONOMI | 21 Maret 2016

Akhir Maret, Kemtan Akan Terbitkan Regulasi Perunggasan

Permentan itu dikeluarkan dalam rangka menolong para peternak rakyat usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) dari kebangkrutan.

EKONOMI | 21 Maret 2016

Pramono: 6.000 Wajib Pajak Simpan Dana di Luar Negeri

Ini kesempatan bagi siapa pun yang masih menyimpan uang di luar negeri untuk segera berkoordinasi dengan Menkeu dan Ditjen Pajak, agar tidak jadi masalah.

EKONOMI | 21 Maret 2016


TERKONEKSI BERSAMA KAMI
Copyright © 2020 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US
Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings
CLOSE ADS