Polisi Masih Siaga di Sekitar Akses Menuju Bawaslu

Polisi Masih Siaga di Sekitar Akses Menuju Bawaslu
Sejumlah Korps Brimob beraktivitas di depan gedung Bawaslu pascakerusuhan di Jalan MH Thamrin, Jakarta, Kamis, 23 Mei 2019. ( Foto: ANTARA FOTO/Aprillio Akbar )
/ CAH Kamis, 23 Mei 2019 | 10:19 WIB

Jakarta, Beritasatu.com - Petugas kebersihan membersihkan area jalan sekitar kantor Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu), area Sarinah, Jakarta, Kamis pagi (23/5/2019). Dari pantauan, para petugas berbaju oranye mengangkut sampah sisa-sisa massa aksi 22 Mei itu, sekitar pukul 09.42 WIB.

Mereka mengenakan masker dan mengolesi area sekitar mata dengan pasta gigi. Hal itu wajar terjadi karena meski area Sarinah lengang tapi masih ada sisa efek gas air mata yang ditembakkan aparat keamanan guna menertibkan unjuk rasa pada Kamis dini hari.

Petugas kebersihan menyapu jalanan dan mengangkut sampah-sampah sisa demonstrasi ke sejumlah mobil yang di parkir di sekitar Sarinah. Berangsur mobil itu meninggalkan area Sarinah.

Petugas mengganti tanaman pascakerusuhan di kawasan Kantor Bawaslu, Jakarta, Kamis, 23 Mei 2019.

Masyarakat yang melintas dan beraktivitas di sekitar Sarinah juga banyak mengenakan masker.

Adapun di kawasan tersebut relatif tidak ada kegiatan niaga seperti hari biasa atau sebelum 21 Mei yaitu sejak pengumuman rekapitulasi hasil Pemilu oleh Komisi Pemilihan Umum.

Polisi anti-Huru Hara (PHH) masih bersiaga di jalan akses menuju Bawaslu, tepatnya di dekat perempatan Sabang menuju Jalan Wahid Hasyim.

Di dekat perempatan Sabang di Jalan Wahid Hasyim juga terpantau pos polisi yang rusak akibat terbakar terdapat juga tulisan di tembok yang berisi kutukan terhadap polisi. Hingga sekitar pukul 09.30 WIB terpantau masih ada sisa kepulan asap.

Sejumlah polisi menjaga area tersebut dan sesekali nampak warga yang mengabadikan peristiwa melalui kamera ponsel cerdas mereka masing-masing.

Sementara itu, area Bawaslu tergolong kondusif karena dilindungi pagar berduri. Sekitar pukul 09.53 WIB tidak nampak kerumunan massa aksi sebagaimana terjadi pada 21 dan 22 Mei.



Sumber: ANTARA