Museum Sejarah Jakarta Persingkat Jam Kunjungan

Museum Sejarah Jakarta Persingkat Jam Kunjungan
Suasana Taman Fatahillah di depan museum Sejarah Jakarta tampak sepi karena kebijakan penutupan tempat wisata sebagai upaya kewaspadaan penyebaran Covid-19, di Jakarta, belum lama ini. (Foto: Antara Foto)
/ HS Selasa, 16 Juni 2020 | 08:27 WIB

Jakarta, Beritasatu.com - Pengelola Museum Sejarah Jakarta yang berlokasi di Tamansari, Jakarta Barat, mempersingkat jam kunjungan saat masa pembatasan sosial berskala besar (PSBB) transisi menuju normal baru.

Kasatpel Museum Sejarah Jakarta, Istiqomah Armitawati menyebutkan, demi mematuhi protokol kesehatan, pihaknya membatasi operasional museum dan keluar-masuk pengunjung.

"Jam buka dipersingkat. Kalau sebelum pandemi mulai jam 8 sampai jam 5 sore. Untuk selama PSBB transisi ini mulai jam 9 sampai jam 3 saja," kata Istiqomah di Jakarta, Senin (15/6/2020).

Istiqomah menjelaskan, Museum Sejarah Jakarta telah kembali dibuka sejak Senin (8/6) pekan lalu. Kapasitas pengunjung di museum tersebut dikurangi setengahnya agar tak terjadi antrean pengunjung.

"Pembatasan dalam satu waktu kisaran 250 orang. Jadi kalau, misal, ada pengunjung yang akan masuk ketika kapasitas sudah maksimal, maka tunggu ada yang keluar dulu," ujar dia.

Kendati demikian, pengunjung yang datang ke Museum Sejarah Jakarta sejak dibuka kembali pekan lalu tak pernah mencapai 250 orang. Sedangkan pada Minggu (14/6/2020), kurang lebih 100 orang mengunjungi museum tersebut.

Sesuai aturan maka untuk di hari Senin, Museum Sejarah Jakarta tak beroperasi dan beroperasi Selasa hingga Minggu dengan penyesuaian di masa PSBB transisi.



Sumber: ANTARA