Pemkab Bogor Batasi Peserta Acara Diikuti Maksimal 150 Orang
Logo BeritaSatu

Pemkab Bogor Batasi Peserta Acara Diikuti Maksimal 150 Orang

Sabtu, 21 November 2020 | 23:05 WIB
Oleh : CAH

Bogor, Beritasatu.com - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bogor, Jawa Barat, membatasi setiap acara yang diselenggarakan di wilayah itu hanya boleh melibatkan 150 peserta. Alasannya, Kabupaten Bogor masih memberlakukan pembatasan sosial berskala besar pra-adaprasi kebiasaan baru (PSBB pra-AKB).

"Semisal kegiatan keagamaan atau pernikahan, aturan itu tidak bisa ditawar, 150 peserta. Jadi jangan sampai terjadi lagi, bila pada hari H terjadi kerumunan, kita pasti akan membubarkannya," kata Wakil Bupati Bogor Iwan Setiawan usai evaluasi PSBB di Cibinong, Bogor, Sabtu (21/11/2020).

Ia mengatakan aturan pembatasan peserta acara itu diatur dalam Keputusan Bupati (Kepbup) Nomor 443/479/Kpts/Per-UU/2020 tentang Perpanjangan Kelima PSBB pra-AKB yang berlaku efektif mulai 28 Oktober 2020.

Menurutnya, perpanjangan kelima PSBB pra-AKB ini akan berakhir pada 25 November 2020, kemudian akan dilanjutkan dengan perpanjangan keenam menggunakan sejumlah peraturan yang lebih ketat.

"Akan lebih ketat, seperti mendeteksi dini kejadian yang memungkinkan terjadinya kerumunan dengan jumlah besar," kata politisi Partai Gerindra itu.

Seperti diketahui, tidak ada aturan yang berubah ketika Pemkab Bogor melakukan perpanjangan kelima PSBB pra-AKB, dibandingkan sebelumnya, yakni Kepbup Nomor 443/458/Kpts/Per-UU/2020.

Dalam Kepbup tersebut, terdapat ketentuan yang mengatur 34 aktivitas masyarakat di tengah pandemi Covid-19. Salah satunya mengenai pelonggaran jam operasional pusat keramaian yang diperbolehkan sampai pukul 20.00 WIB, dari sebelumnya pukul 19.00 WIB.

Selanjutnya, setiap acara resepsi pernikahan atau khitanan di wilayahnya maksimal dihadiri 150 peserta dengan durasi acara maksimal selama tiga jam.



Sumber: ANTARA


BAGIKAN


REKOMENDASI



BERITA LAINNYA

Petugas Dihalang-halangi Saat Lakukan Tes Covid-19 di Petamburan dan Megamendung

Doni Monardo berharap ada dukungan dari tokoh-tokoh masyarakat di setiap daerah, termasuk para ketua dan pengurus RT/RW.

MEGAPOLITAN | 21 November 2020

Mendikbud Izinkan Sekolah Tatap Muka, Wagub DKI: Kita Kaji Sesuai Data dan Fakta

Wagub DKI menegaskan sejumlah hal perlu disiapkan agar sekolah tatap muka di tengah pendemi Covid-19 bisa dilaksanakan dengan aman.

MEGAPOLITAN | 21 November 2020

Penertiban Baliho Rizieq oleh TNI, Kompolnas Akan Minta Klarifikasi Polri

Kompolnas berencana meminta klarifikasi dari Polri terkait penertiban baliho Rizieq Syihab oleh TNI, karena hal itu merupakan tugas dari Polisi dan Satpol PP.

MEGAPOLITAN | 21 November 2020

Pemkot Bogor Kaji Pemberlakuan Belajar Tatap Muka

Wali Kota Bogor Bima Arya menilai saat ini pembelajaran jarak jauh (PJJ) sudah tidak maksimal dan semakin lama, PJJ banyak dampak negatifnya.

MEGAPOLITAN | 21 November 2020

Pengusaha Minta PSBB Transisi Dicabut, Ini Kata Pemprov DKI

Ariza mengakui memahami permintaan sejumlah pengusaha untuk mencabut PSBB transisi di tengah pendemi Covid-19.

MEGAPOLITAN | 21 November 2020

Persiapan Debat Perdana, Imam Budi Fokus Jaga Kesehatan

Debat publik pertama Pilkada Depok akan bertema Tata Kelola Pemerintahan, Pelayanan Publik dan Hukum di Kota Depok dalam Era Kebiasaan Baru.

MEGAPOLITAN | 21 November 2020

Polisi Ringkus 9 Pemuda Bersenjata Tajam Hendak Tawuran

Tim Pemburu Preman menerima informasi rencana tawuran pemuda dengan membawa berbagai sajam.

MEGAPOLITAN | 21 November 2020

27 Pekerja Migran Terpapar Covid-19, BP2MI Sidak PJTKI di Tangerang

Badan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) melakukan inspeksi mendadak (sidak) ke Kantor Perusahaan Jasa Tenaga Kerja Indonesia (PJTKI) di Tangerang.

MEGAPOLITAN | 21 November 2020

PSBB Diperpanjang Lagi, Wali Kota Tangsel Akan Perketat Penerapan Protokol Kesehatan

Airin Rachmi Diany juga mengatakan akan memperketat penerapan protokol kesehatan di wilayahnya.

MEGAPOLITAN | 21 November 2020

Sebelum Belajar Tatap Muka, Banten Wajibkan Guru Tes Swab Covid-19

Dalam rangka mencegah penyebaran Covid-19, Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Banten berencana melakukan tes swab bagi para guru SMA/SMK dan sederajat.

MEGAPOLITAN | 21 November 2020


TAG POPULER

# Penganiayaan Perawat


# Reshuffle Kabinet


# Vaksinasi Covid-19


# Larangan Mudik


# Vaksin Nusantara



TERKINI

Paul Pogba: Semua Bisa Dilakukan Bruno Fernandes Kecuali Bertahan

BOLA | 4 jam yang lalu










TERKONEKSI BERSAMA KAMI
Copyright © 2021 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US
Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings
CLOSE ADS