Ini Modus Mafia Tanah Caplok Sertifikat Rumah Keluarga Dino Patti Djalal
Logo BeritaSatu
INDEX

BISNIS-27 515.108 (0.21)   |   COMPOSITE 6251.05 (38.59)   |   DBX 1329.86 (16.32)   |   I-GRADE 180.794 (0.41)   |   IDX30 506.396 (0.9)   |   IDX80 136.709 (0.42)   |   IDXBUMN20 403.084 (1.37)   |   IDXESGL 140.339 (-0.42)   |   IDXG30 143.133 (0.8)   |   IDXHIDIV20 446.039 (0.87)   |   IDXQ30 145.232 (0.1)   |   IDXSMC-COM 293.729 (3.96)   |   IDXSMC-LIQ 360.142 (3.07)   |   IDXV30 135.556 (1.53)   |   INFOBANK15 1043.56 (-2.24)   |   Investor33 435.417 (-0.04)   |   ISSI 183.035 (1.64)   |   JII 629.726 (4.78)   |   JII70 221.943 (2.13)   |   KOMPAS100 1220.71 (4.09)   |   LQ45 950.717 (1.82)   |   MBX 1696.63 (8.69)   |   MNC36 322.327 (0.16)   |   PEFINDO25 325.87 (0.1)   |   SMInfra18 306.901 (3.47)   |   SRI-KEHATI 370.644 (-0.59)   |  

Ini Modus Mafia Tanah Caplok Sertifikat Rumah Keluarga Dino Patti Djalal

Jumat, 19 Februari 2021 | 20:24 WIB
Oleh : Bayu Marhaenjati / CAH

Jakarta, Beritasatu.com - Sub Direktorat Harta Benda Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya, telah menangkap dan menetapkan 15 mafia tanah sebagai tersangka terkait tiga laporan polisi yang diadukan keluarga Dino Patti Djalal.

Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Metro Jaya Komisaris Besar Polisi Yusri Yunus mengatakan, pada laporan pertama polisi menetapkan lima orang sebagai tersangka.

"Saya ambil contoh yang LP nomor satu, yang di Pondok Pinang. Ada lima tersangka di situ, yang tiga sementara (sudah) menjalani hukuman dengan kasus mafia tanah lain," ujar Yusri, di Mapolda Metro Jaya, Jumat (19/2/2021).

Kelima tersangka itu berinsial ADS, DR, SS, VGA, dan FS. Mereka memiliki peran masing-masing dalam menjalankan aksinya.

Tersangka ADS berperan mencari korban yang hendak menjual rumah atau properti, mencari atau menyediakan calon pembeli bersama SS, mengarahkan pelapor Mustopa untuk menyerahkan SHM 2.614/ Pondok Pinang atas nama Zurni Hasyim Djalal kepada tersangka DR dengan alasan untuk pengecekan di BPN Jaksel, kemudian mengatur rencana, menyuruh tersangka DR untuk membuat tanda tangan palsu penjual (Zurni Hasyim Djalal dan suaminya Hasyim Djalal), dan menerima uang Rp 100 juta dari tersangka VGA.

"Salah satu yang di dalam lapas inisialnya A, dia adalah otaknya," ungkap Yusri.

Selanjutnya, tersangka DR berperan mengaku sebagai staf notaris, menerima Sertifikat Hak Milik (SHM) asli dari Mustopa, memberi tanda terima SHM dengan kop notaris palsu, memalsukan tanda tangan penjual Zurni Hasyim Djalal dan suaminya Hasyim Djalal dalam AJB 103/2019 PPAT Erlinawati, SH, dan menerima uang Rp 15.000.000 dari tersangka ADS.

Kemudian, tersangka SS perannya mencari dan menyediakan calon pembeli, turut bersama tersangka ADS dalam pengurusan jual-beli, dan menerima uang Rp 100.000.000.

Tersangka VGA -perempuan- berperan mengaku sebagai pembeli, mengetahui perihal pembuatan AJB 103/2019 PPAT Erlinawati, SH tentang jual beli rumah di Pondok Indah dari Zurni Hasyim Djalal kepada VGA padahal para pihak tidak pernah menghadap PPAT, menggunakan AJB 103/2019 PPAT Erlinawati, SH sebagai warkah ke BPN Jaksel guna peralihan SHM 2614/Pondok Pinang atas nama Zurni Hasyim Djalal menjadi atas namanya padahal tidak pernah ada jual beli. Kemudian, setelah SHM beralih nama dia menjual rumah itu kepada Hendry Oktavianus senilai Rp 10 miliar.

Terakhir tersangka FS, yang merupakan suami VGA perannya, mengaku sebagai pembeli, selalu mendampingi VGA ketika bertemu Mustopa dan Zurni Hasyim Djalal, dan bersama VGA menjual rumah itu kepada Hendry Oktavianus.

"Jadi modus operandinya, pelaku berpura-pura sebagai pembeli rumah dan meminta asli sertifikat dengan dalih untuk pengecekan ke Badan Pertanahan Nasional Jakarta Selatan, kemudian membuat AJB palsu dan melakukan balik nama sertifikat tanpa sepengetahuan pemilik," kata Yusri.

Yusri menjelaskan, kasus ini bermula ketika pelapor Mustopa -penghubung atau broker- dihubungi tersangka ADS, dan diminta mencarikan aset tanah di Jakarta Selatan, medio Maret 2019. Kemudian, Mustopa menawarkan tanah dan bangunan milik Zurni Hasyim Djalal, di Pondol Indah, Pondok Pinang, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan.

"Kemudian, tersangka ADS menghubungi Mustopa bahwa ada pembeli yakni tersangka FS dan tersangka VGA," ucapnya.

Pada 10 April 2019, atas permintaan tersangka ADS, pelapor Mustopa kemudian menyerahkan asli Sertifkat Hak Milik No. 2614/Pondok Pinang atas nama Zurni Hasyim Djalal, IMB dan PBB kepada tersangka DR. Kemudian, tersangka FS dan VGA menemui Mustopa untuk berpura-pura survei.

"Selanjutnya, tersangka DR diminta tersangka ADS mengurus pembuatan AJB dan proses balik nama SHM tanpa melibatkan pemilik," katanya.

Sejurus kemudian, tersangka DR minta dibuatkan draf AJB tanpa nomor PPAT Erlina Kurniawati. Tersangka ADS selanjutnya, memerintahkan DR untuk menandatangani selaku pihak penjual. Setelah ditandatangani, draf AJB diserahkan kepada PPAT Erlina Kurniawati untuk dimintakan penomoran AJB.

Kemudian, terbit akte jual beli nomor 103/2019, antara Zurni Hasyim Djalal selaku penjual dengan VGA selaku pembeli dengan harga Rp 17,5 miliar. Padahal pihak penjual maupun pembeli tidak hadir. Pada akhirnya, SHM Nomor 2614/Pondok Pinang beralih menjadi atas nama VGA, dan kemudian ditawarkan atau dijual kepada Hendry Oktavianus senilai Rp 10 miliar.

Dalam perjalanan waktu, rumah itu kemudian juga dijual Hendry kepada seseorang bernama Thomas Irawan Tjahjono senilai Rp 18,8 miliar.



Sumber: BeritaSatu.com


BAGIKAN


REKOMENDASI



BERITA LAINNYA

Tanggul Roboh, Perumahan PGP Terendam Air 1,5 meter

Robohnya tanggul yang menahan air limpasan dari Kali Bekasi membuat perumahan Pondok Gede Permai terendam air setinggi 1,5 meter.

MEGAPOLITAN | 19 Februari 2021

Layani Pengungsi Terdampak Banjir, DKI Buka Dapur Umum di GOR Otista

Untuk tahap awal, ada 20 anggota Tagana yang bertugas di dapur umum

MEGAPOLITAN | 19 Februari 2021

Hujan, 34 RW di Jakarta Terendam Banjir

Sebanyak 34 RW di Jakarta terendam banjir usai hujan yang mengguyur Ibu Kota sejak Kamis (18/2/2021) hingga Jumat (19/2/2021).

MEGAPOLITAN | 19 Februari 2021

Ditetapkan Tersangka Kasus Mafia Tanah, Ini Peran Fredy Kusnadi

Fredy merupakan sosok yang menyuruh tersangka lain untuk berpura-pura menjadi figur Yusmisnawita saat membuat akta jual-beli di depan notaris.

MEGAPOLITAN | 19 Februari 2021

Kasus Mafia Tanah, 15 Orang Ditetapkan Tersangka

15 orang ditetapkan sebagai tersangka oleh Polda Metro Jaya terkait kasus mafia tanah.

MEGAPOLITAN | 19 Februari 2021

Dukung Program Kampung Tangguh, Kapolda Metro Jaya: Bentuk Kepedulian Komisi III DPR

Komisi III DPR mendukung program Kampung Tangguh Jaya di DKI Jakarta.

MEGAPOLITAN | 19 Februari 2021

Warga Gebang Raya Tangerang Khawatir Tanggul Kali Leduk Jebol Lagi

Warga masih khawatir karena tanggul yang melintasi Gebang Raya yang sempat jebol kini hanya ditambal dengan timbunan karung pasir.

MEGAPOLITAN | 19 Februari 2021

13.000 Tenaga Kesehatan Kota Bogor Telah Menerima Vaksin

Sebanyak 13.018 tenaga kesehatan (nakes) di Kota Bogor, Jawa Barat (Jabar), telah menerima vaksin Covid-19.

MEGAPOLITAN | 19 Februari 2021

Cegah Banjir, Danone SN Indonesia Dukung Pembuatan Sumur Resapan di Jaktim

Dukungan berupa unit mesin bor tersebut akan digunakan untuk membuat sumur resapan di Kecamatan Pasar Rebo.

MEGAPOLITAN | 19 Februari 2021

Sungai Cileungsi Meluap, Beberapa Wilayah di Bogor Terendam Banjir

Sungai Cileungsi meluap hingga mengakibatkan banjir di beberapa wilayah di Timur Kabupaten Bogor, Jumat (19/2/2021).

MEGAPOLITAN | 19 Februari 2021


TERKONEKSI BERSAMA KAMI
Copyright © 2021 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US
Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings
CLOSE ADS