Shell Eco-marathon Asia 2019 Digelar di Sirkuit Sepang

Shell Eco-marathon Asia 2019 Digelar di Sirkuit Sepang
Sirkuit Internasional Sepang, Malaysia, akan kembali menjadi tuan rumah ajang Shell Eco-marathon Asia (SEM Asia) 2019 yang merupakan bagian dari program global Make the Future Live. ( Foto: Beritasatu Photo / Istimewa )
Feriawan Hidayat / FER Senin, 11 Februari 2019 | 20:29 WIB

Jakarta, Beritasatu.com - Malaysia akan kembali menjadi tuan rumah ajang Shell Eco-marathon Asia (SEM Asia) 2019 yang merupakan bagian dari program global Make the Future Live.

Bertempat di Sirkuit Internasional Sepang, Kuala Lumpur, kompetisi tersebut akan digelar di tempat pertama kali ajang SEM Asia diadakan pada tahun 2010.

Ajang ini sekaligus menandai 10 tahun diselenggarakannya kompetisi yang menantang para mahasiswa untuk mendesain dan merakit beragam mobil hemat energi dan berkompetisi di lintasan balap.

"Setiap tahun, kami menyaksikan standar performa tim yang semakin meningkat, begitu juga semangat dan kegigihan para mahasiswa peserta SEM Asia," ujar Direktur Teknis Shell Eco-marathon Global, Shanna Simmons, dalam keterangan pers yang diterima Beritasatu.com, di Jakarta, Senin (11/2).

Menurut Shanna, sirkuit Internasional Sepang di Malaysia adalah lokasi sempurna yang akan menjadi saksi lahirnya berbagai inovasi baru desain kendaraan. "Kami menantikan kembali tahun yang menarik di ajang Shell Eco-marathon Asia," tambah Shanna.

Indonesia akan kembali berpartisipasi di ajang Shell Eco-marathon Asia, dengan menghadirkan 28 mobil masa depan dari 22 universitas, yang akan bertanding untuk meraih gelar mobil paling hemat energi.

Indonesia berpartisipasi di kategori sumber energi Hidrogen untuk pertama kali di Shell Eco-marathon Asia 2012. Pada SEM Asia tahun ini, Bumi Siliwangi I dari Universitas Pendidikan Indonesia dan ITS Team5 akan mewakili Indonesia di kategori UrbanConcept.

"Seiring dengan perkembangan transisi energi, kami harus terus meningkatkan kualitas bahan bakar dan pelumas Shell untuk memastikan tercapainya efisiensi maksimum pada mesin konvensional. Seiring berjalannya waktu, berbagai bahan bakar baru akan semakin penting bagi Shell," jelas Presiden Direktur dan Country Chairman Shell Indonesia, Darwin Silalahi.

"Melalui Shell Eco-marathon Asia, Shell ingin mendorong ratusan anak muda Indonesia yang bertalenta untuk berperan besar dalam mencari inovasi baru untuk mendapatkan beragam solusi," tambah Darwin.

Sebanyak 11 dari 28 kendaraan hemat energi yang dibawa oleh tim mahasiswa Indonesia berbahan bakar baterai listrik. Sejak kemenangan Tim Bumi Siliwangi 4 di ajang Drivers' World Championship pada tahun 2016 - melalui kendaraan bertenaga baterai listrik - Indonesia telah mencatat pertumbuhan penggunaan energi bertenaga baterai listrik di antara para tim yang berpartisipasi di Shell Eco-marathon Asia.

Darwin menambahkan, generasi muda Indonesia merasa percaya diri dan memiliki ketertarikan dalam pengembangan kendaraan listrik. Hal ini merupakan aset berharga bagi Indonesia seiring dengan Keputusan Presiden tentang kendaraan listrik yang ditargetkan akan berlaku pada kuartal pertama 2019.

"Kami benar-benar bangga karena sejak ajang SEM Asia di tahun 2010, tim mahasiswa Indonesia telah memimpin kategori kendaraan mesin pembakaran dalam, dan telah mulai pula memimpin kategori kendaran listrik. Kami yakin pengalaman mereka di Shell Eco-marathon ini akan memberikan kontribusi pada peningkatan kapasitas dan mobilitas yang lebih cerdas dan lebih bersih di masa depan di Indonesia," tambah Darwin.



Sumber: BeritaSatu.com