Xanana Gusmao Tidak Pernah Bicara soal Bergabung dengan Indonesia

Xanana Gusmao Tidak Pernah Bicara soal Bergabung dengan Indonesia
Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan Wakil Presiden Boediono menyambut Perdana Menteri Timor Timur Xanana Gusmao (kiri), saat peringatan HUT ke 69 TNI di Surabaya, (7/10). ( Foto: AFP Photo/Abror Rizki )
Yeremia Sukoyo Kamis, 9 Oktober 2014 | 19:40 WIB

Jakarta - Wakil Menteri Pertahanan Sjafrie Sjamsoeddin, meluruskan sejumlah pemberitaan media nasional yang menyebutkan telah mewawancarai Perdana Menteri Timor Leste, Xanana Gusmao. Beberapa media tersebut, menyebut bahwa Xanana ingin bergabung kembali dengan Indonesia.

"Saya ingin menggarisbawahi bahwa wacana (pemberitaan) yang disebutkan dalam tagline (media) itu tidak ada," kata Sjafrie, Kamis (9/10).

Dirinya meyakini kondisi itu lantaran selalu mendampingi PM Xanana Gusmao selama berada di Indonesia. Terlebih ketika PM Xanana Gusmao diwawancarai secara door stop oleh media televisi, Sjafrie ada di samping PM Xanana.

Dijelaskan, kehadiran Xanana diundang TNI, sebagai menteri pertahanan Timor Leste, dalam rangka menghadiri hari ulang tahun Tentara Nasional Indonesia (TNI), yang digelar di Surabaya (7/10) lalu.

"Saya bantah (pemberitaan), kenapa? Sebab Pemerintah Republik Indonesia itu mengakui kedaulatan negara Timor Leste sejak awal dia disahkan sebagai negara yang berdaulat dan tidak ada pernyataan PM Xanana Gusmao kepada pers soal bergabung ke Indonesia" tegasnya.

Sjafire mengatakan, selama dua hari berada di Indonesia, Xanana dan dirinya memang terlibat dalam sebuah diskusi intensif. Namun itu menyangkut soal peningkatan kerja sama di bidang pertahanan dan militer di Timor Leste.

Kerjasama tersebut, menurutnya, adalah tanggung jawab dari negara yang bertetangga. Indonesia memiliki kepentingan untuk melihat pembangunan di Timur Leste itu meningkat. Tidak hanya untuk kepentingan pertahanan, tapi juga untuk kepentingan ekonomi.

Ia mengatakan, Kementerian Pertahanan Indonesia dan TNI, akan melakukan sebuah program kerjasama guna meningkatkan kapasitas organisasi dari perwira, bintara, dan tantama Tentara Timor Leste (FFDTL)

"Nah itu, saya selaku otoritas di Kementrian Pertahanan merespon positif segera menindaklanjuti," kata dia.

Oleh karena itu, kembali ditegaskannya, pernyataan PM Xanana yang dikutip sejumlah media tentang mau kembali ke Indonesia, adalah mengada-ada dan tidak berdasar.

"Tidak boleh ditampilkan dalam ingatan. kita semua berfikir kedepan. Mungkin itu yang paling esensial," kata dia

Ia pun menyebut pemberitaan tersebut tanpa didasari landasan yang benar. Sebab menurut dia, Xanana dalam waktu dekat akan mendapat penghargaan dari pemerintah Indonesia.

"Masak PM Xanana Gusmao mau dikasih tanda kehormatan bintang maha putra, bagaimana bisa disebut bahwa beliau (Xanana) mau bergabung dengan Indonesia? Ini tidak benar!," ungkapnya.

Ia justru khawatir, pemberitaan yang tidak benar tersebut dimanfaaatkan pihak-pihak yang tidak bertanggungjawab dan akan mengganggu hubungan baik Indonesia dengan Timur Leste, padahal rekonsiliasi kedua negara pasca konflik, menjadi acuan global mengenai perdamaian dunia.

"Jangan sampai hubungan yang kita bangun ini, terganggu dengan wacana (pemberitaan) yang tidak ada landasannya, PM Xanana bicara mengenai Good Coorporation, Mutual Respect Soveregnity dan mengucapkan selamat HUT TNI" , tegas Syafrie.

Sebelumnya, sejumlah media online nasional memberitakan bahwa Xanana Gusmao ingin kembali ke Indonesia. Dalam penelusuran, didapati bahwa ada kesalahan penerjemahan bahasa yang dilakukan wartawan yang mewawancari Xanana secara "door stop" tersebut.

Wartawan dari media online tersebut, salah mengartikan kata We Won't dengan We Want. Dan sayang sekali wartawan Online tersebut ketika dikonfirmasi tidak memiliki rekaman wawancara.