Tersangka Demo Rusuh Tewas dalam Bencana Longsor, Kasusnya Dihentikan

Tersangka Demo Rusuh Tewas dalam Bencana Longsor, Kasusnya Dihentikan
Massa yang tergabung dalam GNPF Sumut melakukan aksi unjukrasa di depan kantor Bawaslu Sumut di Medan, Sumatera Utara, Rabu (22/5/2019). Dalam orasinya mereka menolak hasil penghitungan suara pilpres 2019 yang curang. ( Foto: ANTARA FOTO / Septianda Perdana )
Arnold H Sianturi / HA Selasa, 25 Juni 2019 | 01:24 WIB

Medan, Beritasatu.com - Salah satu dari tiga orang wisatawan yang tewas dalam bencana longsor di lokasi pemandian air terjun di Pantai Salak, Dusun Kuala Gemuk, Desa Namosialang, Kabupaten Langkat, Minggu (23/6/2019) kemarin, merupakan tersangka kasus demo yang berujung kerusuhan di depan Gedung DPRD Sumut, Mei lalu.

Korban tewas akibat tertimpa reruntuhan batu dari atas air terjun itu diidentifikasi sebagai Irham Effendi Lubis, 38. Dia merupakan tersangka pelaku pelemparan sehingga melukai Kasubdit Provost Polda Sumut AKBP Triadi saat kericuhan di DPRD Sumut.

Dengan meninggalnya Irham, maka kasus hukumnya otomatis berhenti.

"Ya kasusnya dihentikan," kata Kapolrestabes Medan, Kombes Pol Dadang Hartanto, Senin (24/6/2019).

Irham merupakan salah seorang pentolan demonstrasi Gerakan Nasional Kedaulatan Rakyat (GNKR) yang sempat ricuh di DPRD Sumut, 24 Mei lalu.

Dia ditangkap polisi karena diduga sebagai pelaku pelemparan pecahan kaca yang menyebabkan AKBP Triadi terluka di bagian lengan kiri. Dia dijerat Pasal 170 KUHPidana tentang kekerasan terhadap orang atau barang, jo Pasal 351 KUHP.

Setelah beberapa hari ditahan, dia akhirnya dilepas dengan alasan kemanusiaan karena hendak berkumpul bersama keluarga merayakan Idulfitri.

Namun, dalam masa penangguhan, Irham mengalami peristiwa naas tersebut. Dua orang lainnya yang meninggal dunia yakni Raidah, 37, warga Jln Istiqomah Helvetia, Medan dan Rahel Qori yang merupakan putri dari Irham.



Sumber: Suara Pembaruan