Rumah Sakit di Jateng Diminta Hati-hati Kelola Limbah Medis Covid-19

Rumah Sakit di Jateng Diminta Hati-hati Kelola Limbah Medis Covid-19
Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo saat melihat proses pembuatan alat pelindung diri (APD) dari bahan sisa produksi di pabrik garmen Ngaliyan, Semarang, Kamis, 3 April 2020. (Foto: Istimewa)
Stefi Thenu / JEM Jumat, 3 April 2020 | 12:34 WIB

Semarang, Beritasatu.com - Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo memerintahkan seluruh rumah sakit di provinsi ini memerhatikan pengelolaan limbah medis. Terlebih dengan merebaknya Covid-19, volume limbah dipastikan meningkat tinggi.

Sejak munculnya kasus Antraks, TBC, SARS dan MERS pengelolaan limbahnya memang dilakukan secara khusus. Dari tempat pembuangan sampai proses pengolahan.

"Jadi kalau mereka masuk biasanya ada tempat sampahnya, biasanya berwarna kuning. Terus diolah, yang biasanya dilakukan oleh profesional dari penyedia jasa yang sudah teruji," kata Ganjar, Kamis (2/4/2020).

Untuk kasus Covid-19 yang telah mewabah ini, Ganjar telah menginstruksikan seluruh rumah sakit rujukan untuk melakukan pengawasan secara khusus, karena setiap hari ada penambahan pasien, yang berimbas langsung pada kuantitas limbah.

"Seluruh rumah sakit harus mengawasi ini karena pasti ada kenaikan kuantitasnya. Maka harus hati-hati," katanya.

Sampai saat ini, diakui, belum ada kendala berarti terkait limbah medis di Jawa Tengah selama penanganan Covid-19 ini. Artinya semua limbah masih terkelola dengan semestinya. Namun, pihaknya tidak ingin kecolongan nantinya, jika kondisi semakin memburuk.

"Kita mendisiplinkan dan melakukan kontrol agar tidak bocor. Makanya harus disiapkan betul-betul agar tidak bocor," kata Ganjar.

Salah satunya menjaga agar tidak terjadi kebocoran dengan pemanfaatan ulang limbah-limbah medis. Dia mengaku, telah menerima aduan pemanfaatan limbah medis, berupa masker. Setelah dibuang, masker-masker yang telah digunakan itu dicuci kemudian diperjualbelikan.

"Makanya tadi saya tanya ke dokter, bagaimana maskernya? Lebih baik digunting setelah digunakan. Sehingga tidak bisa dipakai atau diolah dan dijual," katanya.

Lebih jauh Ganjar menjelaskan, pemanfaatan ulang limbah-limbah medis tersebut juga sangat membahayakan. Terlebih jika dilakukan oleh pihak yang tidak memiliki kompetensi serta didukung peralatan yang memadai.

"Karena yang mengambil berbahaya, yang mengolah dan apalagi yang memakai ulang itu berbahaya. Karena pasti pengolahannya tidak seperti di dunia kedokteran atau di rumah sakit. Di sana kan canggih ada pembunuh kumannya, virus dengan cara dan alat-alat yang canggih," katanya.  



Sumber: BeritaSatu.com