SBY: Cacian dan Hinaan Melampaui Batas Tidaklah Baik

SBY: Cacian dan Hinaan Melampaui Batas Tidaklah Baik
Joko Widodo dan Susilo Bambang Yudhoyono. ( Foto: Antara )
/ CAH Rabu, 8 April 2020 | 22:20 WIB

Jakarta, Beritasatu.com - Presiden Keenam Republik Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) mengimbau kepada masyarakat untuk tidak berlebihan dalam mengucapkan kritikan terhadap pemerintah. SBY mengajak semua pihak untuk sama-sama mengontrol atau mengendalikan ucapan dan pandangan dengan niat yang baik.

"Bagaimanapun cacian dan hinaan yang melampaui batas itu tidak baik. Tidak baik jika terjadi di negara Pancasila ini. Di negara yang berke-Tuhanan ini. Kita sampaikan pandangan kita apa adanya, tanpa harus menghina pemimpin kita," kata SBY  berdasarkan keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Rabu (8/4/2020).

Salah satu kritikan pedas yang dialamatkan ke pemerintah adalah soal penanganan pandemi virus Corona (Covid-19). SBY khawatir sejumlah pejabat pemerintah tidak bisa menerima kata-kata yang keras dan kasar, karena merasa sudah berupaya dan berbuat dalam mengatasi krisis akibat virus Corona (Covid-19) saat ini.

"Karena merasa dihina, beliau-beliau (di pemerintahan) ingin mengganjar para 'penghina' itu dengan penalti hukuman," kata SBY.

Padahal, menurut SBY, pemerintah telah berupaya menanggulangi wabah Covid-19 secara serius dengan segala keterbatasan yang dimiliki, termasuk keterbatasan keuangan negara.

"Pemerintah telah berupaya untuk serius menanggulangi wabah Corona ini," kata SBY.

Karena itu, SBY meminta masyarakat tidak terlalu cepat menuduh pemerintah tidak serius bahkan tidak berbuat apa-apa di dalam menanggulangi wabah pandemik global itu. SBY mengingat dulu juga pernah mengalami hal yang sama sewaktu menduduki jabatan Presiden RI. Ketika itu, kata dia, Indonesia juga sedang berada dalam krisis ekonomi global.

"Saat itu saya tegang, letih, dalam suasana seperti itu, secara bertubi-tubi dan di banyak tempat saya diserang dan dihina. Di parlemen, di media massa, dan di jalanan dengan macam-macam unjuk rasa. Kata-katanya sangat kasar dan menyakitkan," ujar SBY.

SBY mengatakan beberapa kali isterinya Ani Yudhoyono menangis saat itu. Terkadang, SBY juga hampir tidak kuat dengan hinaan-hinaan yang melampaui batas yang ditujukan kepadanya. Namun, SBY berkata, sebagai nakhoda, dia harus kuat, harus tegar, dan harus sabar.

"Saya menghibur diri saya sendiri, saya dibeginikan karena saya pemimpin, karena saya presiden. Semua menjadi tanggung jawab saya, kodrat saya. Kalau saya tidak kuat dan patah di tengah jalan, justru negara akan kacau. Rakyat justru akan menderita. Karenanya saya tetap fokus pada tugas dan kewajiban saya. Saya yakin bahwa badai pasti berlalu," tutur SBY.

Karena itu, ia menyerukan kepada masyarakat agar apa yang dialaminya dulu tidak lagi dilakukan kepada pemimpin-pemimpin Indonesia yang lain.



Sumber: ANTARA