Belasan Jemaah Salat Id di Cianjur Jalani Rapid Test

Belasan Jemaah Salat Id di Cianjur Jalani Rapid Test
Ilustrasi tes cepat Covid-19. (Foto: Antara / Aji Styawan)
/ JAS Minggu, 24 Mei 2020 | 19:57 WIB

Cianjur, Beritasatu.com - Belasan orang jamaah Salat Id di Lapangan Prawatasari, Cianjur, Jawa Barat, menjalani tes cepat atau rapid test Covid-19 karena suhu tubuh mereka tinggi. Hasil tes mereka nonreaktif namun tetap dianjurkan menerapkan protokol kesehatan.

Kepala Puskesmas Cianjur, Gusnadi Rama kepada wartawan Minggu (25/4/2020), mengatakan pihaknya telah menempatkan petugas medis di pintu masuk Lapangan Prawatasari yang menggelar Salat Id. Petugas melakukan pemeriksaan suhu tubuh dan membagikan masker bagi jamaah yang tidak menggunakan.

"Saat dilakukan pemeriksaan suhu tubuh, ada 12 orang yang suhu tubuhnya tinggi, sehingga kami langsung melakukan tes cepat terhadap jamaah tersebut. Hasilnya nonreaktif, sebagian besar karena kurang tidur dan kondisi kesehatan yang sedikit terganggu," katanya.

Meskipun diperbolehkan tetap melakukan Salat Id, jamaah tersebut dipisahkan dari jamaah lainnya, sebagai upaya antisipasi dan mereka dianjurkan untuk banyak istirahat dan menerapkan pola hidup sehat agar terhindar dari penyakit dan virus berbahaya termasuk Covid-19.

Untuk pelaksanaan Salat Id di lapangan yang menjadi pusat berkumpulnya warga dari berbagai kelurahan dengan jumlah lebih dari 500 orang itu, pihaknya telah menyiapkan 40 alat tes cepat sebagai upaya antisipasi. Namun hingga salat hari raya di gelar hanya 12 orang jamaah yang ditemukan suhu tubuhnya tinggi.

"Prosedur yang dilakukan selain melakukan tes cepat, petugas juga melakukan pendataan terhadap jamaah yang suhu tubuhnya tinggi. Mereka disarankan memeriksakan diri kalau suhu tubuhnya terus naik. Bahkan kami akan memantau kondisi mereka hingga tiga hari ke depan," katanya.

Sementara hingga saat ini, tambah dia, pihaknya belum mendapat laporan adanya jamaah yang pagi tadi mengikuti Salat Id di Lapangan Prawatasari memeriksakan diri ke puskesmas.

"Sampai sore ini, tidak ada yang datang ke puskesmas, kemungkinan besar suhu mereka tinggi karena kurang tidur setelah begadang untuk melakukan takbiran," katanya.



Sumber: ANTARA