Ridwan Kamil Klaim Jawa Barat Nol Zona Merah Covid-19

Ridwan Kamil Klaim Jawa Barat Nol Zona Merah Covid-19
Gubernur Jabar Ridwan Kamil dalam konferensi pers evaluasi PSBB, Rabu (20/5/2020) (Foto: istimewa)
/ YUD Jumat, 29 Mei 2020 | 19:23 WIB

Bandung, Beritasatu.com - Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil atau Kang Emil mengklaim bahwa per hari ini, Jumat (29/5/2020) sudah tidak terdapat lagi zona merah Covid-19 di wilayah Jawa Barat. Tidak terdapatnya lagi zona merah membuat Ridwan Kamil menegaskan bahwa penyebaran virus corona di wilayahnya sudah terkendali.

"Jadi saya ulangi, di Jawa Barat hari ini nol zona merah, 12 zona kuning dan 15 zona biru," kata Emil saat menggelar jumpa pers di Gedung Negara Pakuan Kota Bandung, Jumat (29/5/2020).

Baca juga: Update Covid-19: Bertambah 678, Kasus Positif di Indonesia Jadi 25.216

Kang Emil mengatakan sebelumnya ada tiga daerah yakni Kota Cimahi, Kabupaten Bekasi dan Kota Bekasi masuk zona merah namun per hari ini ketiga daerah tersebut sudah tidak lagi masuk ke dalam zona merah.

"Jadi yang tadinya ada tiga zona merah, Kota Bekasi, Kabupaten Bekasi, Kota Cimahi sudah tidak masuk zona merah tapi masuk zona kuning. Yang tadinya zona biru level dua hanya lima daerah, sekarang ada 15," katanya.

Baca juga: Jumlah Pasien Positif Covid-19 di RSD Wisma Atlet Berkurang 79 Orang

Ia mengatakan jika dipresentasekan zona biru level dua sebanyak 60 persen, kemudian yang masuk di zona kuning sekitar 40 persen.

Dikatakannya karena dalam kriteria ilmiahnya zona yang masuk level dua dikategorikan sebagai daerah dengan penyebaran Covid-19 yang terkendali, maka 60 persen daerah yang zona biru inilah yang diberi izin untuk melakukan the new normal.

"Kami di Jabar menyepakati istilahnya adalah AKB, adalah Adaptasi Kebiasaan Baru. Jadi 60 persen yang level dua biru akan melakukan AKB, kemudian yang 40 persen yang zona kuning, kami tetap waspada tidak mengendurkan pengawasan," kata dia.

"Maka yang 40 persen zona kuning atau 12 kota kabupaten, kami tetap merekomendasikan untuk melakukan PSBB," lanjut Kang Emil.

Baca juga: DKI Catat Penambahan Pasien Covid-19 Sebanyak 103 Kasus

Lebih lanjut ia mengatakan di dalam menentukan level kewaspadaan, pihaknya melakukan pengujian melalui sembilan indeks yang dilakukan para akademisi.

"Jadi ada sembilan kriteria yang harus diukur yaitu laju ODP, laju PDP, laju kasus positif, laju kematian, laju kesembuhan, laju reproduksi Covid-19, laju transmisi, laju pergerakan lalu lintas dan manusia, dan risiko geografis yang memang beda-beda," katanya.

Ia menambahkan pemeriksaan melalui sembilan indeks ilmiah itu, melahirkan lima level kewaspadaan, yakni level lima berupa zona hitam yang paling parah, level empat zona merah, level tiga zona kuning, level dua zona biru, dan level satu zona hijau.



Sumber: ANTARA