Muhammadiyah Nilai Pembatalan Pemberangkatan Haji Tahun Ini Keputusan Tepat

Muhammadiyah Nilai Pembatalan Pemberangkatan Haji Tahun Ini Keputusan Tepat
Para jamaah melakukan tawaf mengelilingi Kabah (Foto: Heri Gagarin / Heri Gagarin)
/ CAH Rabu, 3 Juni 2020 | 13:45 WIB

Jakarta, Beritasatu.com - Keputusan pemerintah membatalkan pemberangkatan jemaah haji tahun ini dinilai sebagai langkah yang tepat oleh Muhammadiyah. Hal ini diutarakan Sekretaris Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Abdul Mu’ti.

"Secara syariah tidak melanggar karena di antara syarat haji selain mampu secara ekonomi, kesehatan, mental, dan agama, juga aman selama perjalanan," kata Mu'ti saat dikonfirmasi dari Jakarta, Rabu (3/6/2020).

Baca Juga221.000 Calon Jemaah Haji Indonesia Gagal Berangkat

Keputusan pemerintah membatalkan pemberangkatan jamaah haji guna menekan risiko penularan Covid-19, menurut dia, juga tidak melanggar ketentuan dalam undang-undang.

Namun, ia mengingatkan, pemerintah harus menyiapkan solusi bagi tiga konsekuensi dari pembatalan pemberangkatan jemaah haji tahun ini.

"Pertama, antrean haji yang semakin panjang. Kedua, biaya haji yang sudah dikeluarkan oleh masyarakat dan mungkin dikelola oleh biro haji dan KBIH. Ketiga, pertanggungjawaban dana APBN haji," kata dia.

Pemangku kepentingan terkait penyelenggaraan pelayanan haji, ia melanjutkan, harus menyiapkan solusi untuk mengatasi dampak keputusan pemerintah tersebut.

Ia juga berpesan kepada warga Muslim yang hendak menunaikan ibadah haji agar memahami keputusan pemerintah membatalkan pemberangkatan jemaah haji tahun ini.

"Keadaannya memang darurat. Semuanya hendaknya berdoa agar Covid-19 dapat segera diatasi," kata dia.



Sumber: ANTARA