Polsek Sajingan Tangkap Pemilik Pupuk Diduga Mengandung Bahan Peledak

Polsek Sajingan Tangkap Pemilik Pupuk Diduga Mengandung Bahan Peledak
Sebanyak 15 karung pupuk yang diduga mengandung bahan peledak diamankan Polsek Sajingan Besar, Kabupaten Sambas, Kalbar. (Foto: Antara / istimewa)
/ YS Selasa, 9 Juni 2020 | 15:39 WIB

Pontianak, Beritasatu.com - Jajaran Polsek Sajingan Besar, Kabupaten Sambas, Provinsi Kalbar, mengamankan seorang pemilik pupuk yang diduga mengandung amonium nitrate (bahan peledak) berinisial Sr (49).

"Saat diamankan, yang bersangkutan tidak bisa menunjukan kelengkapan resmi dalam peredaran pupuk tersebut, apabila terbukti, pelaku bisa dijerat Undang-Undang Darurat Nomor 12 tahun 1951 tentang Bahan Peledak," kata Kapolsek Sajingan Besar, Iptu Rio Charles Hutapea, di Sanjingan Besar, Selasa (9/6/2020).

Dijelaskan, Sr berserta barang bukti berupa belasan karung pupuk itu diamankan di Jalan Raya "Leter S" KM 6 Dusun Tanjung, Desa Sanatab Kecamatan Sajingan Besar, Kabupaten Sambas.

"Hasil pengakuan pelaku, pupuk tersebut rencananya akan dibawa ke daerah Sempadung, Kecamatan Semparuk, dengan menggunakan tiga unit sepeda motor yang merupakan pesanan seseorang berinisial Sg," ujarnya.

Rio menjelaskan, Sr tidak dapat menunjukkan dokumen yang sah berkaitan dengan barang yang dibawa dengan menggunakan sepeda motornya dan dibantu dua orang pengojek motor, maka ketiga orang tersebut diamankan dan dibawa ke Polsek Sajingan Besar untuk dilakukan penyelidikan lebih lanjut.

Kapolsek Sajingan Besar menambahkan, pada saat dilakukan penangkapan tersangka Sr tidak melakukan perlawanan. 

Kemudian, dari tersangka Sr, polisi berhasil mengamankan barang bukti berupa 15 karung pupuk, tiga unit sepeda motor, satu unit telepon genggam dan uang tunai senilai Rp 2,6 juta.

Tersangka diancam pasal 122 Undang Undang No. 22 tahun 2019 tentang Sistem Budidaya Pertanian Berkelanjutan, dan Undang Undang Darurat Nomor 12 Tahun 1951.

 



Sumber: ANTARA