Berantas Mafia Tanah, Kementerian ATR/BPN Gandeng Polisi
INDEX

BISNIS-27 540.837 (-8.19)   |   COMPOSITE 6428.31 (-54.9)   |   DBX 1183.86 (16.52)   |   I-GRADE 188.148 (-2.58)   |   IDX30 539.476 (-8.89)   |   IDX80 144.979 (-1.68)   |   IDXBUMN20 440.639 (-3.89)   |   IDXESGL 147.926 (-1.09)   |   IDXG30 146.726 (-1.41)   |   IDXHIDIV20 473.385 (-7.91)   |   IDXQ30 152.644 (-1.92)   |   IDXSMC-COM 299.578 (-0.96)   |   IDXSMC-LIQ 376.282 (-1.41)   |   IDXV30 152.705 (-1.81)   |   INFOBANK15 1086.82 (-23.03)   |   Investor33 459.04 (-6.31)   |   ISSI 190.39 (-0.94)   |   JII 671.594 (-3.85)   |   JII70 236.079 (-1.46)   |   KOMPAS100 1294.89 (-15.54)   |   LQ45 1002.38 (-13.63)   |   MBX 1785.38 (-21.17)   |   MNC36 340.467 (-4.76)   |   PEFINDO25 342.936 (-2.7)   |   SMInfra18 325.457 (-0.02)   |   SRI-KEHATI 391.973 (-5.4)   |  

Berantas Mafia Tanah, Kementerian ATR/BPN Gandeng Polisi

Kamis, 12 November 2020 | 10:01 WIB
Oleh : Fana Suparman / WBP

Jakarta, Beritasatu.com - Kementerian Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) menggandeng Polri membentuk satuan tugas (satgas) mafia tanah untuk mengupas tuntas sengketa dan konflik di bidang pertanahan. Keberadaan mafia tanah di Indonesia yang selama ini merajalela dan membuat resah perlu diberikan efek jera.

"Kita akan tindak tegas para mafia tanah itu," tegas Staf Khusus Menteri ATR/BPN Bidang Penanganan Sengketa dan Konflik Tanah dan Ruang, Hary Sudwijanto saat membuka Rapat Kerja Teknis (Rakernis) Penanganan Sengketa dan Konflik, di Jakarta, Rabu (11/11/2020).

Rakernis ini digelar untuk mencari solusi kendala dan hambatan yang dihadapi dalam penanganan kasus yang menjadi target Tim Pencegahan dan Pemberantasan Mafia Tanah pada tahun 2020. Hary mengungkapkan, modus operandi para mafia tanah ini semakin hari semakin luar biasa. Mereka membentuk tim secara terstruktur. Bahkan, terdapat divisi-divisi khusus. "Ada yang bertugas menjadi buzzer mencari tanah, menduduki tanah, advokasi, menyogok aparat untuk mendapatkan keuntungan yang diinginkan. Oleh karena itu, berdasarkan fenomena yang ada Mentero ATR/BPN dan Kapolri membuat satgas anti-mafia tanah," bebernya.

Buzzer-buzzer, membuat kegaduhan dan memutarbalikkan fakta. Mereka melawan Kementerian dan melakukan playing victim alias seolah-olah menjadi korban. Hary pun mengimbau seluruh jajaran Kementerian ATR/BPN untuk tetap menjaga kebersamaan dalam memberantas mafia tanah. "Saya meminta tim satgas antimafia tanah dan semua jajaran di BPN punya jiwa yang sama dengan pemburu kejahatan yaitu penegak hukum, mata nya seperti elang memburu ketidakbenaran atas masalah pertanahan ini," katanya.

Hary bertutur, satgas ini dibentuk atas keprihatinan Menteri ATR/BPN Sofyan Djalil. Setiap kunjungan kerja, Sofyan selalu mendapat aduan mengenai praktik mafia tanah. "Itu fenomena yang nyata dimana masalah pertanahan ini tidak akan berhenti kalau kita tidak peduli akan penangananya," katanya.

Secara terpisah, Ketua Panitia Rakernis, Shinta Purwitasari dalam laporannya mengatakan, rakernis ini akan jadi bahan evaluasi untuk penanganan kasus pertanahan rutin dan kasus-kasus yang terindikasi adanya keterlibatan mafia tanah. "Dalam melakukan evaluasi atas penanganan kasus didasarkan pada prinsip waktu yang pasti dan terukur sehingga kasus dapat segera diselesaikan, saat ini terdapat 68 kasus dan kasus rutin di seluruh Indonesia sejumlah 732 kasus pada tahun 2020," ujarnya.

Kegiatan ini dihadiri secara langsung oleh Pejabat Pimpinan Tinggi Madya, Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama, Pejabat Administrator, Pejabat Pengawas dan Pejabat Fungsional Umum di jajaran Direktorat Jenderal Penanganan Sengketa dan Konflik Pertanahan sejumlah 66 orang.

Hadir pula secara daring melalui video conference Direktur Jenderal Penanganan Sengketa dan Konflik Pertanahan, RB. Agus Widjayanto, Kepala Bidang Pengendalian dan Penanganan Masalah Pertanahan di seluruh Indonesia, para pejabat/penyidik atas kasus-kasus yang menjadi target kegiatan Tim Pencegahan dan Pemberantasan Mafia Tanah dan Kepala Kantor Pertanahan Kota/Kabupaten mengenai kasus rutin.

Sebagai tindak lanjut pembentukan Satgas Mafia Tanah, Kementerian ATR/BPN telah menggelar rapat koordinasi dengan aparat, yakni polisi dan kejaksaan. Rakor itu membahas dugaan adanya oknum pejabat nakal dalam sengketa tanah di Cakung, Jakarta Timur. Rapat yang dilaksanakan tertutup di Hotel Grand Mercure Kemayoran, Jakarta Pusat itu merupakan tindak lanjut atas laporan pengaduan oknum kepala kantor wilayah BPN DKI dan oknum kepala kantor Pertanahan kota administrasi Jakarta Timur yang telah dijatuhi sanksi.

Menteri ATR Sofyan Djalil sebelumnya, mengungkapkan soal mafia tanah yang mengerahkan buzzer. "Sengketa karena mafia tanah, kita keras sekali. Mafia juga fight back, mereka melawan menggunakan buzzer untuk melawan Kementerian," kata Sofyan, Selasa (10/11/2020).

Sofyan mengatakan, para mafia tanah ini memiliki banyak harta untuk menyewa buzzer yang membuat 'kegaduhan' dan memutarbalikkan fakta. "Mafia sekarang itu mulai pakai buzzer, untuk melawan seolah-olah dia jadi korban. (Contoh kasus) kakek yang ditipu pendeta, apa urusannya, bagi kita mafia, ya, tetap mafia, mau itu kakek atau apa, enggak masalah," ujar Sofyan.

Hal senada juga disampaikan Anggota Komisi II DPR, Johan Budi SP yang mengaku mendapat informasi adanya penggunaan buzzer dalam sengketa tanah, yang digunakan para mafia tanah. "Mafia tanah ini begitu kuat. Bahkan saya dengar, mafia tanah seperti di pilpres kemarin, pakai buzzer juga," ujar Johan dalam webinar berjudul “Bisakah Reforma Agraria Memberantas Mafia”, jumat (6/10).

Pada webinar yang juga menghadirkan Wakil Menteri ATR/BPN ini, Johan pun mengusulkan pelibatan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk memerangi mafia tanah yang dinilainya melibatkan oknum BPN.



Sumber: BeritaSatu.com


BAGIKAN


REKOMENDASI



BERITA LAINNYA

Ini Alasan Mendes Tambahkan Satu Tujuan di SDGs Desa

Menurut Gus Menteri, penambahan SDG Desa ke-18 bertujuan untuk mendorong pembangunan desa yang bertumpu pada akar budaya desa.

NASIONAL | 12 November 2020

Mendes PDTT: Penyusunan RPP BUMDes Libatkan Banyak Pihak

Mendes PDTT Abdul Halim Iskandar memastikan pihaknya melibatkan berbagai pihak untuk berdiskusi terkait penyusunan RPP BUMDes.

NASIONAL | 20 Oktober 2020

KKP Ringkus Dua Kapal Ikan Asing Berbendera Malaysia

Semua ABK kedua kapal tersebut adalah warga negara Indonesia.

NASIONAL | 12 November 2020

Mendes PDTT: Pasal 117 UU Ciptaker Telah Lama Dinantikan BUMDes

Mendes PDTT menjelaskan Pasal 117 UU Ciptaker yang menetapkan BUMDes sebagai badan hukum akan mempermudah BUMDes dalam mengakses permodalan.

NASIONAL | 20 Oktober 2020

Kolaborasi Mendes-Mensos Pantau Penyaluran Bantuan Tunai

Mendes PDTT dan Mensos berkolaborasi memastikan warga yang terdampak pandemi Covid-19 menerima bantuan dari jaring pengaman sosial yang ada.

NASIONAL | 5 November 2020

Program Agro Industri di Dompu Diapresiasi Mendes PDTT

Menurut Mendes PDTT, program agro industri bisa memperkuat sektor pertanian dan ketahanan pangan.

NASIONAL | 6 November 2020

Mendes Dorong Keterlibatan Perempuan dalam Manajemen Lembaga Keuangan Desa

Guna mendukung kesetaraan gender, Mendes PDTT Abdul Halim Iskandar mendorong keterlibatan perempuan sebagai manajer lembaga keuangan desa.

NASIONAL | 12 November 2020

Dukung Pencapaian SDGs, Kemdes Kembangkan Sistem Informasi Desa

Kemdes PDTT sedang mengembangkan sistem informasi desa untuk mendukung pembangunan berkelanjutan di desa dan mengawal penggunaan dana desa.

NASIONAL | 12 November 2020

Kemdes PDTT Beri Bantuan Kapal Barang untuk Pemkab Bima

Mendes PDTT menyerahkan bantuan kapal barang kepada Pemerintah Kabupaten Bima untuk mendukung konektivitas, aksesibilitas, dan pengembangan ekonomi daerah.

NASIONAL | 6 November 2020

Peringati Hari Pahlawan, Ini Pesan Wamendes PDTT

Wamendes PDTT mengajak pegawai kementerian maupun masyarakat luas untuk melanjutkan perjuangan para pahlawan dengan bersatu dan bergotong royong.

NASIONAL | 10 November 2020


TERKONEKSI BERSAMA KAMI
Copyright © 2021 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US
Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings
CLOSE ADS