Geledah Rumah Dirjen Linjamsos, KPK Sita Dokumen Bansos
Logo BeritaSatu

Geledah Rumah Dirjen Linjamsos, KPK Sita Dokumen Bansos

Kamis, 14 Januari 2021 | 19:45 WIB
Oleh : Fana F Suparman / WM

Jakarta, Beritasatu.com - Tim penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengamankan sejumlah dokumen terkait kasus dugaan suap pengadaan bantuan sosial (bansos) Covid-19 untuk wilayah Jabodetabek yang telah menjerat mantan Menteri Sosial (Mensos) Juliari P Batubara. Dokumen-dokumen itu disita tim penyidik saat menggeledah rumah Direktur Jenderal Perlindungan dan Jaminan Sosial Kementerian Sosial (Dirjen Linjamsos Kemsos) Pepen Nazaruddin, di Kota Bekasi, Jawa Barat, pada Rabu (13/1/2021) kemarin.

"Dari rumah yang bersangkutan tersebut, ditemukan dan diamankan berbagai dokumen yang terkait dengan perkara," kata Plt Jubir KPK Ali Fikri dalam keterangannya, Kamis (14/1/2021).

Pada hari yang sama saat penggeledahan tersebut berlangsung, tim penyidik memeriksa Pepen dalam kapasitas sebagai saksi untuk melengkapi berkas perkara Presiden Direktur PT Tigapilar Agro Utama atau Tigra, Ardian Iskandar Maddanatja yang menjadi tersangka pemberi suap kepada Juliari. Dalam pemeriksaan tersebut, tim penyidik mencecar Pepen mengenai proses penentuan vendor atau rekanan pelaksana proyek distribusi bansos Covid-19 di wilayah Jabodetabek tahun 2020 pada Kemsos.

"Pepen Nazaruddin didalami pengetahuannya terkait proses dan tahapan dalam penentuan rekanan pelaksana proyek distribusi bansos di wilayah Jabodetabek tahun 2020 pada Kemsos," kata Ali Fikri.

Diberitakan, KPK menetapkan Juliari P Batubara selaku Mensos bersama Adi Wahyono dan Matheus Joko Santoso selaku Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Kemsos serta dua pihak swasta bernama Ardian I M dan Harry Sidabuke sebagai tersangka kasus dugaan suap bansos Covid-19 untuk wilayah Jabodetabek. Juliari dan dua anak buahnya diduga menerima suap senilai sekitar Rp 17 miliar dari Ardian dan Harry selaku rekanan Kemsos dalam pengadaan paket bansos Covid-19 untuk wilayah Jabodetabek tahun 2020.

Kasus ini bermula dari pengadaan bansos penanganan Covid-19 berupa paket sembako di Kemsos tahun 2020 dengan nilai sekitar Rp 5,9 triliun dengan total 272 kontrak pengadaan dan dilaksanakan dengan dua periode. Juliari selaku Menteri Sosial menujuk Matheus Joko Santoso dan Adi Wahyono sebagai Pejabat Pembuat Komitmen dalam pelaksanaan proyek tersebut dengan cara penunjukkan langsung para rekanan.

Diduga disepakati adanya fee dari tiap-tiap paket pekerjaan yang harus disetorkan para rekanan kepada Kemsos melalui Matheus Joko Santoso. Fee untuk setiap paket bansos disepakati oleh Matheus dan Adi Wahyono sebesar Rp 10.000 per paket sembako dari nilai Rp 300.000 per paket bansos.

Selanjutnya Matheus dan Adi pada Mei sampai dengan November 2020 membuat kontrak pekerjaan dengan beberapa supplier sebagai rekanan yang diantaranya Ardian IM, Harry Sidabuke dan juga PT Rajawali Parama Indonesia (RPI) yang diduga milik Matheus. Penunjukan PT RPI sebagai salah satu rekanan tersebut diduga diketahui Juliari dan disetujui oleh Adi Wahyono.
Pada pelaksanaan paket bansos sembako periode pertama diduga diterima fee Rp 12 miliar yang pembagiannya diberikan secara tunai oleh Matheus kepada Juliari Batubara melalui Adi dengan nilai sekitar Rp 8,2 miliar.

Pemberian uang tersebut selanjutnya dikelola oleh Eko dan Shelvy N, selaku orang kepercayaan Juliari untuk digunakan membayar berbagai keperluan pribadi Juliari.

Untuk periode kedua pelaksanaan paket Bansos sembako, terkumpul uang fee dari bulan Oktober 2020 sampai dengan Desember 2020 sejumlah sekitar Rp 8,8 miliar yang juga diduga akan dipergunakan untuk keperluan Juliari.



Sumber: BeritaSatu.com


BAGIKAN


REKOMENDASI



BERITA LAINNYA

Optimalkan Singkong untuk Memenuhi Kebutuhan Masyarakat

Bisa membuat harga singkong menjadi lebih stabil

NASIONAL | 16 Januari 2021

Tahun Ini, Seleksi Masuk Prodi Sarjana Terapan Lewat Jalur LTMPT

Mulai 2021, tes masuk pendidikan vokasi, khusus jenjang sarjana terapan atau D-IV di Politeknik maupun di perguruan tinggi yang dimiliki Diksi dikelola LTMPT.

NASIONAL | 16 Januari 2021

Dengan Garam, Gelap Jadi Terang

Letak rumah jabatan gubernur yang berada di dataran tinggi, membuat masyarakat berbondong-bondong mengungsi ke kawasan sekitarnya.

NASIONAL | 16 Januari 2021

Ini 3 Ciri Kelompok Penolak Listyo Sigit

Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah mengajukan Komjen Listyo Sigit Prabowo sebagai calon Kapolri baru.

NASIONAL | 16 Januari 2021

Edhy Prabowo Diduga Gunakan Uang Suap Ekspor Benur untuk Bagi-bagi Mobil

Dugaan pembelian mobil dan dibagi-bagikan kepada sejumlah pihak itu dikonfirmasi penyidik saat memeriksa Edhy sebagai tersangka dugaan suap izin ekspor benur.

NASIONAL | 16 Januari 2021

BMKG: Sulbar Diguncang Gempa 31 Kali

Gempa susulan bisa terjadi karena energi gelombang yang dilepaskan kemungkinan masih akan muncul.

NASIONAL | 16 Januari 2021

Waketum DMI Ajak Pemuda Islam Santun dalam Bersosmed

Syafruddin juga berpesan kepada para pemuda Islam untuk menunjukkan kebesaran Islam yang santun dan cinta damai.

NASIONAL | 16 Januari 2021

Taiwan Beri Bantuan Teknis Pertanian di Karawang dan Bandung

TTM mendukung petani Indonesia dalam menjaga produksi serta membantu kelompok miskin dan tertinggal di pedesaan pada masa pandemi ini.

NASIONAL | 16 Januari 2021

Antisipasi Kasus Covid-19, RSUD Yunus Bengkulu Tambah Kapasitas Tempat Tidur

Menyikapi kasus Covid-19 di Bengkulu yang meningkat, Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Yunus Bengkulu, menambah kapasitas tempat tidur di ruang isolasi dan ICU.

NASIONAL | 16 Januari 2021

Disnakertrans Malut Melepas Ekspor Kopra Putih Produksi Kelompok Tani

Kepala Dinas Ketenagakerjaan dan Transmigrasi Provinsi Maluku Utara (Malut), Ridwan Hasan, melepas secara simbolis eskpor Kopra Putih perdana kelompok tani.

NASIONAL | 16 Januari 2021


TERKONEKSI BERSAMA KAMI
Copyright © 2021 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US
Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings
CLOSE ADS