Pelaku UMKM Laporkan Gubernur Sumut ke Ombudsman RI
Logo BeritaSatu
INDEX

BISNIS-27 515.321 (-2.12)   |   COMPOSITE 6289.65 (-47.85)   |   DBX 1346.19 (-12.68)   |   I-GRADE 181.205 (-1.35)   |   IDX30 507.3 (-3.78)   |   IDX80 137.13 (-1.34)   |   IDXBUMN20 404.453 (-5.99)   |   IDXESGL 139.923 (-0.37)   |   IDXG30 143.928 (-0.43)   |   IDXHIDIV20 446.912 (-3.18)   |   IDXQ30 145.336 (-0.95)   |   IDXSMC-COM 297.691 (-2.23)   |   IDXSMC-LIQ 363.216 (-3.08)   |   IDXV30 137.088 (-3.12)   |   INFOBANK15 1041.31 (-5.34)   |   Investor33 435.377 (-2.34)   |   ISSI 184.679 (-1.32)   |   JII 634.506 (-3.05)   |   JII70 224.071 (-1.43)   |   KOMPAS100 1224.8 (-8.57)   |   LQ45 952.541 (-7.79)   |   MBX 1705.32 (-12.44)   |   MNC36 322.487 (-1.62)   |   PEFINDO25 325.966 (4.31)   |   SMInfra18 310.375 (-3.1)   |   SRI-KEHATI 370.053 (-2.69)   |  

Pelaku UMKM Laporkan Gubernur Sumut ke Ombudsman RI

Sabtu, 23 Januari 2021 | 17:09 WIB
Oleh : Arnold H Sianturi / JAS

Medan, Beritasatu.com - Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Edy Rahmayadi diminta melakukan pengawasan secata ketat atas pelaksanaan program bantuan dalam pemberdayaan usaha kecil yang terdampak pandemi Covid-19.

Kepala Ombudsman RI Perwakilan Sumut, Abyadi Siregar mengungkapkan, banyak pelaku usaha kecil yang menaruh rasa kecewa terhadap mantan Pangkostrad itu. Pasalnya, janji yang disampaikan belum direalisasikan.

"Gubernur Sumut diharapkan melakukan evaluasi terhadap bawahan di bagian penyaluran bantuan. Jangan sampai ada yang mencoba bermain dalam menangani bantuan," ujar Abyadi Siregar, Sabtu (23/1/2021).

Abyadi mengungkapkan hal itu setelah menerima laporan dari puluhan pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di Kantor Ombudsman RI Sumut, Jalan Sei Besitang, Nomor 3, Medan, pada Jumat (22/1/2021).

Didampingi asisten Ombudsman, Ricky Nelson Hutahaean, Abyadi langsung menerima puluhan pelaku usaha dari berbagai daerah di Sunut, yang datang dipimpin oleh Ketua Asosiasi UMKM Sumut, Ujiana Boru Sianturi.

"Kita mengkhawatirkan adanya penyimpangan dalam pemberian bantuan. Ini merupakan tugas dan tanggung jawab Gubernur Sumut untuk melakukan pengawasan. Jika bawahan yang bermain harus ditindak," katanya.

Ketua Asosiasi UMKM Sumut, Ujiana Boru Sianturi, melaporkan dugaan terjadinya penyimpangan dalam pelaksanaan program bantuan kepada pelaku UMKM yang sebelumnya telah dijanjikan gubernur.

Ujiana menjelaskan, persoalan ini berawal saat pelepasan ekspor berbasis singkong di Medan, 7 November 2020. Saat itu, Ujiana memohon agar Pemprov Sumut membantu UMKM yang terpuruk dihantam wabah pandemi Covid-19.

Ketika itu, Gubernur Sumut yang hadir dalam acara pelepasan ekspor itu, berjanji untuk memberi bantuan. Tapi tidak dalam bentuk uang, melainkan dalam bentuk peralatan sesuai kebutuhan UMKM.

Karena itu, pelaku usaha melalui Asosiasi UMKM Sumut, diminta mengajukan proposal. Atas dasar itulah, Asosiasi UMKM Sumut mengajukan proposal sesuai yang disampaikan gubernur.

"Kami Asosiasi UMKM mengajukan sekitar 300 UMKM untuk mendapat bantuan sesuai janji gubernur. Dan proposal itupun kami sampaikan ke Disperindag Sumut, pada 2 Desember 2020," ujar Ujiana.

Sebanyak 300 UMKM tersebar di kabupaten/kota di Sumut. Termasuk dari Kabupaten Tapanuli Utara (Taput). Asosiasi UMKM Kabupaten Taput sendiri mengajukan sekitar 20 usaha UMKM untuk dapat bantuan sesuai janji gubernur.

"Nah, yang jadi masalah adalah, ternyata, bantuan itu sudah diberikan kepada 28 UMKM yang bukan diajukan Asosiasi UMKM Taput. Sementara 20 UMKM yang diajukan Asosiasi UMKM Taput, sama sekali tidak dapat," timpal Ketua Asosiasi UMKM, Taput Dedy Tobing.

Menurut Ujiana Boru Sianturi, terjadi penyimpangan dalam distribusi. "Gubernur janji kepada Asosiasi UMKM. Tapi kenapa diberikan kepada yang bukan diajukan UMKM? Ini kan penyimpangan," tegas Ujiana.

Tidak hanya soal kesalahan sasaran distribusi, mereka juga menyampaikan bahwa bantuan peralatan tersebut ternyata banyak yang tidak sesuai kebutuhan.

Hal ini diungkapkan oleh Ida Ermayeni, salah seorang pelaku usaha UMKM, saat membuat laporan ke Ombudsman Sumut.

"Saya kan butuh alat peras jeruk kasturi yang memiliki kapasitas produksi yang lebih besar. Tapi yang diberikan hanya alat manual berkapasitas produksi kecil. Sehingga tidak ada gunanya. Akhirnya saya menolak menerimanya," kata Ida Ermayeni.

Menanggapi hal itu, Abyadi Siregar meminta agar gubernur melakukan pengawasan program bantuan Covid-19 secara ketat. Lakukan evaluasi secara rutin. Karena bisa saja ada oknum nakal di instansi teknis penyelenggara program. Mereka mencoba bermain main, sehingga bisa menimbulkan keresahan di tengah masyarakat.

"Saya ingatkan, Pemprov jangan main main. Ini masalah yang sensitif. Di masa Covid-19 sekarang banyak yang hidupnya susah akibat terdampak Covid-19. Sehingga gampang orang tersinggung. Karenanya, laksanakan kebijakan dan program dengan benar," jelasnya.

Pasalnya, bantuan Covid-19 yang digunakan itu dengan menggunakan uang negara. "Sekali lagi, gubernur kita ingatkan agar berhati hati. Evaluasi pejabat yang bermain main," tegas Abyadi Siregar.



Sumber: BeritaSatu.com


BAGIKAN


REKOMENDASI



BERITA LAINNYA

Lagi, Tiga Terduga Teroris Ditangkap di Aceh

Sebelumnya pada Kamis (21/1/2021) kemarin, Densus 88 telah menangkap dua terduga teroris di Langsa, Aceh.

NASIONAL | 23 Januari 2021

Data KPU Dapat Dipercaya untuk Pelaksanaan Vaksinasi Covid-19

Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU), Hasyim Asy’ari, mengatakan data KPU dapat dipercaya untuk menjadi basis data pelaksanaan vaksinasi Covid-19.

NASIONAL | 23 Januari 2021

Alumni AAU 2006 Kirim 1,8 Ton Bantuan untuk Korban Bencana Alam

Bantuan dari Alumni AAU Angkatan 2006 sebanyak 1,8 ton berupa makanan, minuman, obat-obatan, masker serta kebutuhan lainnya yang dipusatkan di Lanud Iswahyudi.

NASIONAL | 23 Januari 2021

PSTKM Diperpanjang, Pemda DIY Perketat Penjagaan Hingga ke Desa

Pada masa perpanjangan PSTKM hingga 8 Februari 2021, pengawasan dilakukan Pemda DIY sampai ke tingkat desa.

NASIONAL | 23 Januari 2021

Kadis Sosial Kabupaten Sergai yang Terkena OTT Ditetapkan Tersangka

Ifdal ditetapkan sebagai tersangka terkait bantuan pangan non-tunai.

NASIONAL | 23 Januari 2021

KPU Gelar Pleno Tetapkan Bupati-Wakil Bupati Terpilih Seluma

Penetapan palson Erwin Oktavia-Gustian sebagai bupati dan wakil bupati Seluma dilakukan setelah KPU menerima salinan buku regestrasi perkara konstitusi.

NASIONAL | 23 Januari 2021

Bantu Perangi Covid-19, Maya Lynn Ciptakan Teknologi Terbarukan

Desain unik produk buatan Maya Lynn dan timnya merupakan keunggulan dari produk yang diberi nama Sterilisasi Ozone De Chamber ini.

NASIONAL | 23 Januari 2021

LPDB Dampingi Koperasi Potensial Lewat Program Inkubator Wirausaha

Pendampingan kepada koperasi dan UMKM pemula menjadi salah satu fokus utama LPDB-KUMKM di tahun 2021.

NASIONAL | 23 Januari 2021

Di Sumut, Angka Kesembuhan Lebih Tinggi dari Penambahan Kasus Baru Covid-19

Jumlah kasus Covid-19 bertambah sebanyak 84 orang, sedangkan pasien sembuh bertambah 86 orang.

NASIONAL | 23 Januari 2021

Kualitas Data Menentukan Keberhasilan Pembangunan Desa

Peneliti IPB University serahkan data desa presisi kepada Menteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini, untuk meningkatkan pembangunan di desa.

NASIONAL | 23 Januari 2021


TERKONEKSI BERSAMA KAMI
Copyright © 2021 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US
Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings
CLOSE ADS