Pedihnya Nelayan Berjibaku dengan Pencemaran Teluk Jakarta
Logo BeritaSatu
INDEX

BISNIS-27 513.203 (12.46)   |   COMPOSITE 6241.8 (96.72)   |   DBX 1333.51 (-4.33)   |   I-GRADE 179.858 (4.62)   |   IDX30 503.524 (12.19)   |   IDX80 135.789 (3.05)   |   IDXBUMN20 398.467 (11.15)   |   IDXESGL 139.553 (2.87)   |   IDXG30 143.497 (2.32)   |   IDXHIDIV20 443.737 (10.85)   |   IDXQ30 144.387 (3.38)   |   IDXSMC-COM 295.459 (3.14)   |   IDXSMC-LIQ 360.139 (5.51)   |   IDXV30 133.969 (2.79)   |   INFOBANK15 1035.98 (42.34)   |   Investor33 433.033 (11.5)   |   ISSI 183.362 (0.39)   |   JII 631.454 (-0.28)   |   JII70 222.641 (0.54)   |   KOMPAS100 1216.23 (23.8)   |   LQ45 944.747 (22.97)   |   MBX 1692.89 (31.73)   |   MNC36 320.866 (7.93)   |   PEFINDO25 330.28 (-1.79)   |   SMInfra18 307.272 (6.07)   |   SRI-KEHATI 367.359 (11)   |  

Pedihnya Nelayan Berjibaku dengan Pencemaran Teluk Jakarta

Minggu, 24 Januari 2021 | 09:22 WIB
Oleh : Heriyanto / HS

Jakarta, Beritasatu.com - Pagi dini hari di dermaga Muara Angke menjadi pemandangan biasa, iring-iringan perahu nelayan menuju perairan di Teluk Jakarta. Mereka dengan suara khas mesin diesel, menuju ke tengah laut dengan satu tujuan yakni mengais-ngais isi laut agar dapat bertahan hidup di kota metropolitan ini.

Para nelayan ini tidak semuanya mencari ikan dengan cara menjaring, namun banyak juga yang mengkhususkan diri mencari kerang, teripang dan kepiting dengan cara menyelam. Spesialis menyelam ditunjang dengan bekal rantai besi yang digunakan sebagai pemberat, masker selam, kacamata renang, selang, tali dan kompresor udara setiap harinya bergulat mencari kerang, teripang dan kepiting di dasar laut .

Berlatar belakang apartemen menjulang dan deretan kapal-kapal mewah di Pantai Mutiara, Jakarta Utara, mereka pun terus memacu perahunya ke tengah laut. Sampai di lokasi tujuan, mereka lantas menurunkan jangkar serta bersiap untuk melakukan aksinya.

Mereka memulainya dengan melempar selang dan tali ke permukaan laut. Ritual berikutnya menyalahkan kompresor serta memastikan selang yang panjangnya lebih dari 10 meter itu menyalurkan udara sampai ke masker selam, mengenakan sabuk dari rantai besi, mengalungkan keranjang dan byur mereka menceburkan diri ke dalam laut.

Butuh waktu sekitar 15 menit keranjang di leher mereka sudah penuh dengan kerang, teripang dan kepiting. Semua itu terus dilakukan berulang-ulang hingga keranjang di perahu penuh, barulah mereka kembali ke Pelabuhan Muara Angke untuk menjual hasil tangkapannya.

Kelihatannya mudah. Kenyataannya tidak demikian. Para nelayan itu harus bertaruh dengan nyawa karena mengandalkan hidupnya dari kompresor dan selang. Banyak kecelakaan disebabkan kompresor mati mendadak atau selang yang tidak sengaja terlipat.

Banyak dari nelayan ini kehilangan pendengaran karena mengalami kecelakaan kerja di kedalaman 10 meter. Hal ini terjadi karena mereka harus menahan nafas agar bisa selamat sampai permukaan. Meski rantai pemberat di lepas, tetap butuh waktu agar sampai permukaan apalagi di leher mereka masih tergantung keranjang yang tentunya sangat berat kalau sudah terisi muatan.

Persoalan tak sampai di situ. Pencemaran di Teluk Jakarta membuat para penyelam 'alami' ini harus pintar-pitar memilih lokasi. Menurut pengakuan nelayan-nelayan ini kalau kondisi perairan Jakarta sedang tercemar berat di bawah laut tidak terlihat apapun. Mereka memilih pindah lokasi ketimbang menginjak ikan pari atau bulu babi, serta hewan beracun lainnya.

Persoalan limbah ini memang menjadi masalah serius di Teluk Jakarta. Terdapat 13 sungai yang masuk ke Ibu Kota dan semuanya bermuara ke Teluk Jakarta. Persoalannya hampir semua sungai itu membawa limbah, tidak hanya sampah tetapi juga bahan-bahan kimia.

Kondisi ini membuat Teluk Jakarta tercemar logam berat, seperti dilaporkan Antara. Hal ini dapat dilihat dari hewan-hewan pasif di dasar laut seperti Kerang Hijau (Perna Viridis) yang mampu hidup dan menyerap logam berat. Dalam kandungan Kerang Hijau di Teluk Jakarta terdapat kandungan merkuri (Hg), kadmium (Cd), timbal (Pb), krom (Cr) dan timah (Sn).
Dengan demikian nelayan yang berprofesi sebagai penangkap kerang harus lebih jauh lagi mencari buruannya. Tentunya kondisi ini membuat biaya operasional semakin meningkat sehingga pada akhirnya menggerus pendapatan mereka.

Nasib yang sama juga menimpa nelayan penangkap ikan. Ribuan nelayan di pesisir Teluk Jakarta mengaku hasil tangkapannya kian berkurang akibat pencemaran. Bahkan beberapa nelayan mengaku kerap mengalami kerugian akibat tidak mampu menutup biaya operasional.



Sumber: BeritaSatu.com


BAGIKAN


REKOMENDASI



BERITA LAINNYA

Anggota DPR Menduga Banjir Kalsel Akibat Eksplorasi Hutan

Akar dari permasalahan ini adalah perbuatan pribadi atau korporasi yang tidak bertanggung jawab dalam menjalankan kewajibannya.

NASIONAL | 24 Januari 2021

27 Orang Positif Covid-19, Guru Pesantren di Mukomuko Tolak Tes Usap

Terkonfirmasi 27 orang positif Covid-19 Pondok Pesantren Al Iman Kecamatan Air Manjuto.

NASIONAL | 24 Januari 2021

BNPB Catat 197 Bencana Terjadi Sejak Awal Tahun

Serangkaian bencana di awal tahun 2021 menyebabkan 184 orang meninggal dunia.

NASIONAL | 24 Januari 2021

Positif Covid-19, 12 Pengungsi Sulbar Batal Dipulangkan

Dinsos Sulsel mencatat 12 orang korban gempa Sulawesi Barat yang mengungsi ke Sulawesi Selatan, gagal dipulangkan karena terkonfirmasi positif Covid-19.

NASIONAL | 23 Januari 2021

Dirut Batik Air Meninggal Dunia

Achmad Luthfie meninggal dunia di salah satu rumah sakit di Tangerang, Sabtu (23/1/2021).

NASIONAL | 23 Januari 2021

Dirjen PPKL, KLHK RM Karliansyah: Hanya 5,79% Luas IPPKH Tambang di Kalsel

Adanya polemik tentang analisis banjir Kalsel dapat dipahami, karena ada keinginan secara cepat mencari sebab dan untuk segera mengatasinya.

NASIONAL | 23 Januari 2021

BMKG Sulut: Cuaca Kondusif tetapi Masyarakat Harus Tetap Waspada

Cuaca Sulut beberapa hari ke depan diperkirakan kondusif tapi masyarakat diingatkan tetap waspada.

NASIONAL | 23 Januari 2021

Ketua DPD Minta Pengawasan Perbatasan Negara Diperketat

La Nyalla menilai, wilayah perbatasan negara sangat rentan dengan berbagai permasalahan sosial.

NASIONAL | 23 Januari 2021

Menhub: GeNose Digunakan di Stasiun Kereta Api Mulai 5 Februari

Pemerintah mendorong penggunaan GeNose di simpul-simpul transportasi umum seperti stasiun, bandara, pelabuhan, dan terminal.

NASIONAL | 23 Januari 2021

La Nyalla: Ibu Mega Memberikan Warna Kehidupan Politik di Tanah Air

LaNyalla sampaikan doa di hari ulang tahun (HUT) ke-74 Megawati Soekarnoputri.

NASIONAL | 23 Januari 2021


TERKONEKSI BERSAMA KAMI
Copyright © 2021 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US
Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings
CLOSE ADS