Logo BeritaSatu

Kasus Covid-19 Naik, 5 Organisasi Profesi Medis Minta Pemerintah Evaluasi PTM

Minggu, 23 Januari 2022 | 17:50 WIB
Oleh : Wilsa Azmalia Putri / WM

Jakarta, Beritasatu.com - Seiring dengan meningkatnya jumlah pasien tertular varian Omicron di Indonesia, terutama di wilayah DKI Jakarta, 5 organisasi profesi medis mengajukan surat permohonan kepada pemerintah untuk mengevaluasi proses pembelajaran tatap muka (PTM) 100% pada kelompok usia kurang dari 11 tahun.

5 organisasi profesi medis tersebut, yakni Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam Indonesia (PAPDI), Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI), Perhimpunan Dokter Anestesiologi dan Terapi Indonesia Intensif Indonesia (PERDATIN), Perhimpunan Dokter Spesialis Kardiovaskular (PERKI), serta Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI).

Adapun surat permohonan ini ditujukan kepada 4 kementerian yaitu Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia, Kementerian Agama Republik Indonesia, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, serta Kementerian Dalam Negeri.

Adanya permintaan evaluasi PTM ini berdasarkan sejumlah pertimbangan diantaranya kepatuhan anak-anak usia 11 tahun ke bawah terhadap protokol kesehatan masih belum 100% dan juga belum tersedianya atau belum lengkapnya vaksinasi anak-anak usia kurang dari 11 tahun.

“Laporan dari beberapa negara, proporsi anak yang dirawat akibat infeksi Covid-19 varian Omicron lebih banyak dibandingkan varian-varian sebelumnya Dan juga telah dilaporkan transmisi lokal varian Omicron di Indonesia, bahkan sudah ada kasus meninggal karena Omicron,” kata Ketua Umum Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI), Agus Dwi Susanto, dalam keterangan pers yang diterima Beritasatu.com, Minggu (23/1/2022)

Ditambahkan oleh Ketua Umum Perhimpunan Dokter Spesialis Kardiovaskular (PERKI), Isman Firdaus, “Anak potensial mengalami komplikasi berat yaitu multisystem inflammatory syndrome in children associated with Covid-19 (MIS-C) dan komplikasi long Covid-19 lainnya sebagaimana dewasa yang akan berdampak pada kinerja dan kesehatan organ tubuh lainnya.” ujar Isman

Berdasarkan sejumlah pertimbangan-pertimbangan diatas, 5 organisasi profesi medis tersebut mengajukan usul sebagai berikut:
• Anak-anak dan keluarga tetap diperbolehkan untuk memilih pembelajaran tatap muka atau pembelajaran jarak jauh (PJJ) berdasarkan kondisi dan profil risiko masing-masing keluarga
• Anak-anak yang memiliki komorbid diimbau untuk memeriksakan diri terlebih dahulu ke dokter yang menangani
• Anak-anak yang sudah melengkapi imunisasi Covid-19 dan cakap dalam melaksanakan protokol kesehatan dapat mengikuti PTM
• Mekanisme kontrol dan buka tutup sekolah seyogianya dilakukan secara transparan untuk memberikan keamanan publik

“Kami juga mengimbau orangtua agar melengkapi vaksinasi regular melalui imunisasi kejar bagi anak-anaknya agar tetap terlindungi dari kemungkinan penyakit lain yang mungkin timbul,” kata Ketua Umum Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), Piprim Basarah Yanuarso.

Berdasarkan data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit di Amerika Serikat, tingkat rawat inap Covid-19 di antara anak-anak melonjak di Amerika Serikat, dengan rata-rata 4,3 anak di bawah 5 tahun per 100.000 dirawat di rumah sakit. Angka ini naik 2,6 anak dari akhir Desember 2021. Data di Amerika Serikat ini Ini merupakan peningkatan 48% dari pekan yang terakhir Desember, dan peningkatan terbesar dalam tingkat rawat inap kelompok usia ini telah terlihat selama pandemi.

Di Indonesia, sejumlah sekolah yang telah melaksanakan PTM juga telah melaporkan munculnya sejumlah kasus Covid-19 pada siswanya. "Untuk anak-anak yang masih belum memperoleh atau belum memenuhi syarat untuk divaksinasi Covid-19, sangat penting bagi mereka agar dikelilingi oleh orang-orang yang divaksinasi untuk memberikan mereka (anak-anak tersebut) perlindungan,” kata Ketua Umum Perhimpunan Dokter Anestesiologi dan Terapi Intensif Indonesia (PERDATIN). Syafri Kamsul Arif.

Sementara itu, Ketua Umum Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam Indonesia (PAPDI) Sally Aman Nasution berharap pemerintah dapat mempertimbangkan permohonan ini guna melindungi anak-anak bangsa. “Kami berharap pemerintah dan kementerian terkait sebagai pembuat kebijakan dapat mempertimbangkan permohonan kami demi melindungi kesehatan dan keselamatan anak Indonesia,” tegasnya.



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: BeritaSatu.com

BAGIKAN

BERITA LAINNYA

Penembakan di Sekolah Dasar Texas, 21 Orang Tewas

Penembakan di sekolah dasar Texas, Amerika Serikat (AS) mengakibatkan 21 orang tewas. Pelaku seorang pemuda bersenjata berusia 18 tahun.

NEWS | 25 Mei 2022

Ke Bali, Presiden Jokowi Resmikan Pembukaan GPDRR 2022

Presiden Jokowi akan menghadiri upacara pembukaan The 7th Global Platform for Disaster Risk Reduction (GPDRR) 2022 di Bali.

NEWS | 25 Mei 2022

200 Mayat Ditemukan di Reruntuhan Bangunan Mariupol

Sejumlah 200 mayat ditemukan di ruang bawah tanah satu gedung apartemen yang hancur di Mariupol, Ukraina.

NEWS | 25 Mei 2022

580 Ekor Bulus Karapas Lunak Dilepasliarkan di Sungai Mekong

Sekitar 580 tukik bulus karapas lunak raksasa Cantor yang terancam punah dibebaskan ke alam liar di sepanjang Sungai Mekong di provinsi Kratie, Kamboja

NEWS | 25 Mei 2022

Waspada, Cacar Monyet Bisa Menular Lewat Cairan Tubuh

Masa inkubasi cacar monyet biasanya 6 sampai 16 hari tetapi dapat mencapai 5 sampai 21 hari. 

NEWS | 25 Mei 2022

Penanganan PMK di Lombok Timur Berbasis Kearifan Lokal

Strategi komunikasi penanganan PMK di Lombok Timur melibatkan pemuka agama dan menggunakan pengeras suara masjid yang ada di desa-desa.

NEWS | 25 Mei 2022

Jerman Desak Hungaria Sepakati Embargo Minyak Rusia

Jerman mendesak Hungaria menyepakati embargo minyak Rusia. keputusasaan Jerman atas penolakan beberapa negara Eropa terhadap embargo minyak Rusia terungkap

NEWS | 25 Mei 2022

Tak Perlu Panik, Pakar IPB Tegaskan PMK Bisa Dikendalikan

Pakar IPB Denny W Lukman mengatakan bahwa penyakit mulut dan kuku (PMK) bisa dikendalikan secara terukur.

NEWS | 25 Mei 2022

Epidemiolog: Kebijakan Pemerintah Tangani PMK Sudah Tepat

Upaya pencegahan PMK oleh pemerintah dinilai tepat mengingat penularan PMK bisa melalui kontak langsung bahkan melalui udara.

NEWS | 25 Mei 2022

Mendagri: Pembangunan Perbatasan Perkuat Pertahanan Indonesia

Mendagri Tito Karnavian menegaskan Gerakan Pembangunan Terpadu Perbatasan merupakan langkah Pemerintah dalam percepatan pembangunan kawasan perbatasan.

NEWS | 25 Mei 2022


TAG POPULER

# BRI Majalengka


# Perumahan Pantai Mutiara


# UU PPP


# UAS


# Harga CPO


 

NEWSLETTER

Dapatkan informasi terbaru dari kami
Email yang Anda masukkan tidak valid.

TERKINI
Ke Bali, Presiden Jokowi Resmikan Pembukaan GPDRR 2022

Ke Bali, Presiden Jokowi Resmikan Pembukaan GPDRR 2022

NEWS | 11 menit yang lalu










BeritaSatu Logo
TERKONEKSI BERSAMA KAMI
BeritaSatu Facebook
BeritaSatu Twitter
BeritaSatu Instagram
BeritaSatu YouTube
Android Icon iOS Icon
Copyright © 2022 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings