Copyright © 2023 BeritaSatu
Allright Reserved

Tiongkok Pilih Jalan Tegas Redam Warga Protes Kebijakan Covid-19

Selasa, 29 November 2022 | 10:57 WIB
Oleh : Surya Lesmana / LES
Sekelompok pengunjuk rasa melakukan di jalan dari kedutaan besar Tiongkok di Tokyo, Jepang pada 28 November 2022, untuk mendukung demonstrasi yang diadakan di Tiongkok atas pembatasan Covid-19.

Beijing, Beritasatu.com – Pemerintah Tiongkok memilih jalan tegas untuk meredam warga protes kebijakan Covid-19 yang jarang terjadi di negara itu. Insiden kebakaran di gedung apartemen yang terjadi di Urumqi, ibu kota Xinjiang yang memakan banyak korban, telah memicu kemarahan publik yang menyalahkan lockdown ketat Covid-19 telah menghambat upaya penyelamatan.

Warga Tiongkok turun ke jalan di kota-kota besar dan berkumpul di kampus-kampus universitas di seluruh Topgkok dalam gelombang protes nasional yang tidak pernah terlihat sejak demonstrasi pro-demokrasi pada tahun 1989 yang dihancurkan pemerintah.

Kebakaran mematikan pekan lalu di Urumqi , ibu kota wilayah Xinjiang, Tiongkok barat laut, menjadi pemicu kemarahan publik, dengan banyak yang menyalahkan penguncian Covid-19 karena menghambat upaya penyelamatan .

Namun, Beijing menuduh "aksi dengan motif tersembunyi" karena menghubungkan kebakaran dengan kebijakan Covid-19.

Di sebuah daerah di pusat ekonomi Shanghai tempat para demonstran berkumpul pada akhir pekan, AFP menyaksikan polisi menggiring tiga orang pergi. Mesin sensor online Tiongkok juga bekerja untuk menghapus tanda-tanda demonstrasi yang diunggah di media sosial.

Protes yang direncanakan di ibu kota Beijing pada Senin (28/11/2022)malam tidak menghasilkan apa-apa ketika beberapa lusin petugas polisi dan mobil van tersendat di perempatan dekat titik pertemuan di distrik Haidian barat.

Kendaraan polisi berbaris di jalan menuju Jembatan Sitong di dekatnya, di mana seorang pengunjuk rasa menggantung spanduk yang mencela Presiden Xi Jinping, sebelum akhirnya ditahan.

Demonstran telah membagikan secara online rencana untuk berbaris ke jembatan setelah unjuk rasa yang sukses sehari sebelumnya di dekat sungai Liangma.

Di Hong Kong, tempat protes massa demokrasi meletus pada 2019, puluhan orang berkumpul di Chinese University untuk meratapi para korban kebakaran Urumqi, kata seorang jurnalis AFP.

"Jangan berpaling. Jangan lupa. Kami bukan pasukan asing. Kami pemuda Tionghoa," teriak mereka.

Orang-orang juga memajang spanduk dan memegang bunga di distrik pusat pusat keuangan, di mana Beijing memberlakukan undang-undang keamanan nasional setelah protes 2019.

Dan di Hangzhou, lebih dari 170 kilometer barat daya Shanghai, ada keamanan ketat dan protes sporadis di pusat kota, rekaman yang beredar di media sosial dan sebagian digeolokasi oleh AFP menunjukkan.

Para pengunjuk rasa menggunakan aksi unjuk rasa untuk menyerukan kebebasan yang lebih besar, dengan beberapa bahkan menuntut pengunduran diri Presiden Xi Jinping, yang baru-baru ini diangkat kembali untuk masa jabatan ketiga yang bersejarah sebagai pemimpin Tiongkok.

Kerumunan besar berkumpul hari Minggu di Beijing dan Shanghai, di mana polisi bentrok dengan pengunjuk rasa ketika mereka mencoba untuk menghentikan kelompok berkumpul di jalan Wulumuqi, dinamai Mandarin untuk Urumqi.

BBC mengatakan salah satu jurnalisnya telah ditangkap dan dipukuli oleh polisi saat meliput protes Shanghai, meskipun kementerian luar negeri Tiongkok bersikeras bahwa reporter tersebut tidak mengidentifikasi dirinya seperti itu.



Saksikan live streaming program-program BTV di sini

Sumber: AFP


BERITA TERKAIT



BERITA LAINNYA












BERITA TERPOPULER


#1

#2

#3

#4

#5

#6

#7

#8

#9

#10

TERKINI