Logo BeritaSatu

Soal Vonis Penyerang Nus Kei, Pengacara: Doa John Kei Terjawab

Jumat, 22 Januari 2021 | 06:27 WIB
Oleh : Yudo Dahono / YUD

Jakarta, Beritasatu.com - Majelis hakim Pengadilan Negeri Tangerang telah menjatuhkan vonis bersalah terhadap anak buah John Refra alias John Kei dalam kasus penyerangan terhadap kediaman Nus Kei dan anak buahnya. Sebanyak 13 orang anak buah John Kei diputus dua tahun penjara. Sementara sembilan terdakwa lainnya divonis satu tahun delapan bulan kurungan.

Menurut pengacara John Kei Anton Sudanto vonis terhadap para penyerang Nus Kei tersebut seperti "jawaban" terhadap doa dari John Kei. Anton menegaskan bahwa John Kei telah bersungguh-sungguh bertobat.

"Seperti kita ketahui, klien kami John Kei atau John Refra sudah hijrah ke agamanya dan menjadi pelayan gereja," ujar Anton. "Bung John sedang diuji, orang yang ingin berubah lebih baik, tentunya banyak ujiannya. Klien kami hanya menagih uang tidak lebih dari itu," tandasnya.

Lebih lanjut Anton menyatakan masih pikir-pikir apakah mengajukan banding atau tidak, terhadap putusan yang dibuat hakim ketua Sutarjo dan hakim anggota Arief Budiman serta Mahmudin itu. "Iya, kami mempunyai hak banding selama tujuh hari setelah putusan. Kami sedang menunggu arahan klien kami John Refra atau John Kei," kata Anton, Kamis (21/1/2021).

Kendati begitu, kata Anton pihaknya mengakui adanya kesepahaman antara majelis hakim dengan pengacara terdakwa dalam putusan tersebut. Terutama dalam pertimbangan hakim yang menyebut, bahwa akar persoalan ini hanya merupakan upaya penagihan utang sejumlah uang dari John Kei, terhadap Nus Kei.

"Terpenting dalam pertimbangan hakim menekankan, bahwa ini hanya berupa penagihan yang dilakukan klien kami John Refra atau John Kei yang sangat sesuai dengan fakta persidangan dalam kesaksian saksi korban yaitu Nus Kei, yang mengakui bahwa telah ditagih selama tiga kali dan keempatnya terjadi kejadian tersebut," tuturnya.

Selain itu, Anton menilai selama persidangan tak dibuktikan bahwa ada perintah membunuh Nus Kei dari John Kei, saat penagihan utang. "Dan selama persidangan tidak ada satu bukti apapun bahwa ada perintah dari klien kami John Refra atau John Kei untuk membunuh Nus Kei. Jadi sangat aneh ya (jika disebut ada perintah membunuh Nus Kei)," kata dia.

John Kei sendiri, kata Anton meminta ditagihkan utangnya melalui pengacara bernama Daniel Far Far. Sehingga, menurutnya tak mungkin John Kei memerintahkan seseorang yang notabene penegak hukum, membunuh orang lain atau melanggar hukum.

Apalagi, kata Anton kliennya justru rugi jika akhirnya Nus Kei tewas. "Klien kami John Refra atau John Kei menagih uangnya melalui penegak hukum yaitu pengacara yang bernama Daniel Far Far terhadap Nus Kei. Bahkan dalam proses penagihan tersebut, itu bukan urusan klien kami. Apalagi ada perintah membunuh, itu lebih aneh lagi. Jika Nus Kei mati, maka uang tidak bisa didapatkan dan ada pidananya," papar Anton.

"Biasa itu seorang pengacara diminta untuk menagih utang-piutang," imbuhnya.

"Jangan juga kriminalisasi atau menzalimi klien kami John Refra atau John Kei. Jangankan perkara besar, perkara kecil pun jika pembuktiannya tidak terang, maka seseorang tidak dapat dipidana. Dalam persidangan nanti kami akan membuka kejutan besar agar rakyat Indonesia mengetahui apa yang sebenarnya dan terjadi dan akan melihat kejadian sebenarnya. Tunggu saja kejutan besar akan terjadi di persidangan Pengadilan Negeri Jakarta Barat nanti," lanjut Anton.

Pihaknya optimis majelis hakim Pengadilan Negeri Jakarta Barat akan bersikap adil dan menjalankan tugasnya dengan profesional. "Kami selalu percaya majelis hakim di Pengadilan Negeri Jakarta Barat akan melihat seluruh pembuktian dengan terang sebelum menetapkan keyakinannya dalam perkara klien kami John Refra atau John Kei. Beliau sudah tobat ya," tandas Anton.



Saksikan live streaming program-program BTV di sini

Sumber: BeritaSatu.com

BAGIKAN

BERITA LAINNYA

Polri Benarkan Adanya Ledakan Bom di Polsek Astana Anyar Bandung

Ledakan hebat diduga bom bunuh diri di halaman Mapolsek Astana Anyar Polrestabes Bandung Jalan Astana Anyar Nomor 340, Kota Bandung.

NEWS | 7 Desember 2022

Ini Kronologi Ledakan Bom Bandung di Polsek Astana Anyar

Menurut Kapolrestabes Bandung, Kombes pol Aswin Sipayung kronologi ledakan dilakukan oleh seorang pelaku bom bunuh diri terjadi pada pukul 08.20 WIB.

NEWS | 7 Desember 2022

Ledakan di Bandung Diduga Bom Bunuh Diri

Hingga kini polisi masih menyelidiki dan mengamankan area lokasi ledakan diduga bom tersebut.

NEWS | 7 Desember 2022

Suara Ledakan Terdengar di Polsek Astana Anyar, Bandung

Suara ledakan terdengar dari Polsek Astana Anyar, Bandung, Jawa Barat, Rabu (7/12/2022) pagi.

NEWS | 7 Desember 2022

Satu Desa Terisolasi Akibat Banjir Lahar Dingin Semeru

Warga Sumberlangsep yang terisolir itu harus melewati material bekas banjir lahar dingin Semeru untuk bisa beraktivitas keluar.

NEWS | 7 Desember 2022

Lord Rangga Mantan Pimpinan Sunda Empire Dikabarkan Meninggal Dunia

Kabar meninggalnya Lord Rangga yang dikenal dengan klaim pimpinan Sunda Empire beredar luas di media sosial.

NEWS | 7 Desember 2022

Hari Ini, Sebagian Besar Kota di Indonesia Cerah Berawan

BMKG menyebutkan sebagian besar kota di Indonesia diperkirakan cerah berawan pada Rabu (7/12/2022) siang.

NEWS | 7 Desember 2022

Tiongkok Hapuskan Syarat Tes PCR di Beijing dan 50 Kota Lain

Otoritas Kota Beijing dan 50 kota lain di Tiongkok menghapus persyaratan tes PCR bagi warga setempat setelah gelombang pandemi Covid-19 mereda.

NEWS | 7 Desember 2022

Top 5 News: Pengakuan Sambo soal Istrinya Diperkosa dan KKB Tembak Mati Tukang Ojek

Pengakuan Ferdy Sambo soal istrinya diperkosa Brigadir J dan Basarnas cari korban gempa Cianjur merupakan dua dari lima berita terpopuler (top 5 news).

NEWS | 7 Desember 2022

Inovasi Pendidikan Vokasi Untuk Kendaraan Listrik Indonesia Akan Terus Ditingkatkan

Inovasi-inovasi nyata karya anak bangsa untuk menangani krisis iklim semakin terakselerasi cepat, mulai dari tingkat SMK hingga perguruan tinggi.

NEWS | 7 Desember 2022


TAG POPULER

# Ricky Rizal


# Kecelakaan Beruntun di Jaktim


# Pernikahan Kaesang


# Piala Dunia 2022


# Gempa Cianjur


 

NEWSLETTER

Dapatkan informasi terbaru dari kami
Email yang Anda masukkan tidak valid.

TERKINI
Mengekor Mata Uang Asia, Rupiah Naik di Awal Perdagangan

Mengekor Mata Uang Asia, Rupiah Naik di Awal Perdagangan

EKONOMI | 2 menit yang lalu










CONTACT US Commodity Square, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
B UNIVERSE