Logo BeritaSatu

Saham Evergrande Jatuh Setelah Gagal Diakuisisi

Jumat, 22 Oktober 2021 | 10:51 WIB
Oleh : Grace El Dora / EHD

Beijing, Beritasatu.com - Harga saham raksasa properti Tiongkok Evergrande jatuh pada Kamis (21/10/2021) setelah melanjutkan perdagangan di Hong Kong. Kegagalan kesepakatan penjualan unit bisnisnya telah memperdalam ketakutan bahwa perusahaan yang berutang akan bangkrut dan mengirimkan gelombang kejutan bagi ekonomi terbesar kedua di dunia.

Evergrande telah menangguhkan perdagangan pada 4 Oktober sambil menunggu pengumuman tentang apa yang disebutnya transaksi besar, ketika perusahaan berjuang dengan utang sekitar US$ 300 miliar. Investor khawatir tentang potensi kebangkrutan dengan keadaan perusahaan yang sulit.

Pada Kamis, saham turun lebih dari 10% setelah mengakhiri penghentian perdagangan selama dua minggu.

Kesepakatan senilai HK$ 20,04 miliar (US$ 2,58 miliar) untuk menjual 50,1% saham di lengan layanan propertinya telah gagal. Ini disampaikan dalam sebuah pernyataan, ketika perusahaan mengumumkan akan melanjutkan perdagangan.

Pembeli yang tengah dalam pembicaraan akuisisi dengan Evergrande adalah unit bisnis di bawah perusahaan real estat Hong Kong Hopson Development Holdings. "Perusahaan menyesal untuk mengumumkan bahwa vendor telah gagal untuk menyelesaikan penjualan," jelasnya, Rabu (20/10/2021).

Saham Hopson naik 5% pada perdagangan Kamis, ketika saham Evergrande Property Services jatuh.

Evergrande mengatakan akan terus menerapkan langkah-langkah untuk meringankan masalah likuiditasnya, memperingatkan bahwa tidak ada jaminan bahwa kelompok tersebut akan dapat memenuhi kewajiban keuangannya.

Dalam penilaian tajam tentang keadaan perdagangannya saat ini, Evergrande mengatakan perusahaan sejauh ini hanya menjual 405.000 meter persegi real estat sepanjang September dan Oktober 2021. Padahal sebelumnya bulan-bulan ini menjadi periode puncak penjualan.

Penjualan properti yang dikontrak hanya mencapai 3,65 miliar yuan (US$ 571 juta), merosot dibandingkan 142 miliar yuan tercatat dalam periode yang sama tahun lalu.

Belum ada kemajuan lebih lanjut dalam pelepasan aset, kata grup tersebut, setelah penjualan US$ 1,5 miliar saham di bank regional Tiongkok pada September 2021.

Perusahaan yang berbasis di Shenzhen tersebut telah melewatkan beberapa pembayaran obligasi berdenominasi dolar, sedangkan periode tenggang waktu 30 hari atas obligasi global habis pada Sabtu (23/10).

Penularan

Kekhawatiran bahwa Evergrande dapat bangkrut dan mengirimkan gelombang kejut melalui ekonomi telah mengguncang pembeli dan pasar. Meski demikian, pemerintah Tiongkok masih bersikeras bahwa dampak apa pun akan dapat dikendalikan.

"Saya tidak berpikir itu akan mengejutkan jika ada gagal bayar pada utang luar negeri. Sebenarnya, itu sebaliknya. Akan mengejutkan melihat Evergrande tidak gagal bayar," kata Chen Long, mitra di firma riset Pleno, Kamis (21/10).

Data minggu ini menunjukkan pertumbuhan ekonomi Tiongkok melambat lebih dari yang diharapkan pada kuartal III-2021, ketika tindakan keras pada sektor properti dan krisis energi mulai menggigit perusahaan-perusahaan.

Sebagai tanda pelemahan yang sedang berlangsung, penjualan rumah berdasarkan nilai merosot 16,9% dari tahun ke tahun (year on year/ YoY) hingga September 2021, menyusul penurunan 19,7% pada Agustus 2021. Perhitungan AFP ini didasarkan pada data resmi pemerintah Tiongkok.

Harga rumah baru di Tiongkok juga turun untuk pertama kalinya dalam enam tahun, bulan lalu.

Beberapa pesaing properti domestik dalam beberapa minggu terakhir telah gagal membayar utang dan melihat peringkat utang mereka diturunkan.

Sinic Holdings yang terdaftar di Hong Kong menjadi perusahaan terakhir yang dikabarkan melewatkan pembayaran, sementara pesaing dari perusahaan properti tingkat menengah Fantasia juga gagal memenuhi kewajiban dalam beberapa pekan terakhir.

Evergrande pertama kali terdaftar di Hong Kong pada 2009, mengumpulkan HK$ 70,5 miliar dalam penawaran umum perdana (initial public offering/ IPO). Langkah ini menjadikannya perusahaan real estat swasta terbesar di Tiongkok dan pendirinya, Xu Jiayin, sempat menjadi orang terkaya di daratan Tiongkok.

Dalam ekspansi besar-besaran, Xu yang juga dikenal sebagai Hui Ka Yan dalam bahasa Kanton, membeli tim sepak bola Guangzhou pada 2010 yang saat itu sedang diperebutkan. Xu menamainya Guangzhou Evergrande dan menuangkan uang ke pemain dan pemain kelas dunia.

Kelompok ini melakukan diversifikasi ke berbagai sektor, termasuk air minum kemasan dan kendaraan listrik.

Tetapi kemudian Evergrande mulai goyah di bawah aturan "tiga garis merah" terbaru yang dikenakan pada pengembang properti, dalam tindakan keras negara pada Agustus 2020. Aturan tersebut memaksa grup untuk menjual properti dengan diskon yang semakin besar.

Chen mengatakan Evergrande tidak memulai penularan, mencatat bahwa banyak pengembang telah meminjam terlalu banyak uang sehingga terlibat masalah karena pembatasan pinjaman yang lebih ketat sementara pasar perumahan mendingin.

"Evergrande bukan yang pertama, dan tidak akan menjadi yang terakhir. Ternyata hanya karena Evergrande perusahaan properti yang terbesar," katanya kepada AFP. (afp/eld)



Saksikan live streaming program-program BTV di sini

Sumber: BeritaSatu.com

BAGIKAN

BERITA LAINNYA

Ganjar Pranowo: Pembangunan IKN Amanat Undang-undang

Ganjar Prawono mengatakan bahwa pembangunan IKN sesuai undang-undang tentu akan tetap dilaksanakan karena menjadi amanah undang-undang.

NEWS | 10 Desember 2022

Ganjar: Kawasan Industri Kendal Jadi Pusat Pertumbuhan Ekonomi

Ganjar Prawono menyebutkan Kawasan Industri Kendal saat ini menjadi pusat pertumbuhan ekonomi baru.

NEWS | 10 Desember 2022

5.000 Petugas Gabungan Bersihkan Material Bangunan Akibat Gempa Cianjur

5.000 petugas gabungan diterjunkan untuk membantu membersihkan puing dan material rumah yang rusak akibat gempa Cianjur,

NEWS | 10 Desember 2022

Ganjar Sebut Pernikahan Kaesang Jadi Ajang Pertunjukan Budaya

Ganjar Pranowo mengatakan, momen pernikahan Kaesang dengan Erina bakal menjadi ajang pertunjukan budaya. 

NEWS | 10 Desember 2022

Forensik Patahkan Teori Keluarga Tewas di Kalideres Akibat Mogok Makan

Tim forensik mematahkan teori yang menyebut satu keluarga tewas di Kalideres akibat mogok makan.

NEWS | 10 Desember 2022

Soal Hubungan dengan Jokowi, Ini Pengakuan Ganjar Pranowo

Ganjar Pranowo mengaku menjalin hubungan baik dengan Presiden Joko Widodo sejak ia masih menjabat sebagai anggota DPR.

NEWS | 9 Desember 2022

Mengenal Taman Pracima yang Jadi Lokasi Resepsi Pernikahan Kaesang-Erina

Taman Pracima, Solo, menjadi lokasi resepsi pernikahan Kaesang-Erina pada Minggu 11 Desember 2022.

NEWS | 9 Desember 2022

Panitia Siapkan Layar untuk Saksikan Akad Nikah Kaesang-Erina

Layar itu untuk masyarakat yang ingin menyaksikan prosesi akad nikah Kaesang-Erina di Mal Plaza Ambarrukmo, Sleman.

NEWS | 9 Desember 2022

BNPT: Masyarakat Harus Cerdas Deteksi Dini Ancaman Terorisme

Masyarakat harus diberikan pemahaman ada oknum yang melakukan tindak kejahatan terorisme tapi dibalut dengan bahasa keagamaan.

NEWS | 9 Desember 2022

Cianjur Revisi Rencana Pembangunan Sesuai Analisis BMKG

Pemkab Cianjurmerevisi Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) sesuai hasil analisa BMKG terkait Patahan atau Sesar Cugenang.

NEWS | 10 Desember 2022


TAG POPULER

# Muhammad Fadli


# Pernikahan Kaesang


# Kuat Ma'ruf


# Bom Bandung


# Gempa Terkini


 

NEWSLETTER

Dapatkan informasi terbaru dari kami
Email yang Anda masukkan tidak valid.

TERKINI
5.000 Petugas Gabungan Bersihkan Material Bangunan Akibat Gempa Cianjur

5.000 Petugas Gabungan Bersihkan Material Bangunan Akibat Gempa Cianjur

NEWS | 19 detik yang lalu










CONTACT US Commodity Square, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
B UNIVERSE