Logo BeritaSatu

AS Selidiki 109 Kasus Terkait Hepatitis Misterius

Sabtu, 7 Mei 2022 | 08:44 WIB
Oleh : Unggul Wirawan / WIR

Washington, Beritasatu.com- Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat (AS) sedang menyelidiki 109 kasus hepatitis misterius pada masa kanak-kanak. Seperti dilaporkan AFP, Jumat (6//2022), penyelidikan juga ditujukan pada lima kasus kematian yang dilaporkan.

Kasus hepatitis anak ini adalah bagian dari fenomena global yang tidak dapat dijelaskan yang melibatkan ratusan kasus. Minggu ini, pemerintah Indonesia ini juga melaporkan tiga kematian.

Advertisement

Pada Jumat (6/5), Inggris mengumumkan jumlah kasusnya telah meningkat menjadi 163, mayoritas berusia di bawah lima tahun, tanpa kematian.

"Penyelidik baik di sini dan di seluruh dunia bekerja keras untuk menentukan penyebabnya," kata Jay Butler, wakil direktur penyakit menular untuk CDC.

Otoritas kesehatan berpikir kasus-kasus itu mungkin terkait dengan gelombang jenis virus yang disebut adenovirus, tetapi mencoba untuk mengonfirmasi teori tersebut.

Sekitar 90 persen dari kasus AS melibatkan rawat inap, dengan 14 persen membutuhkan transplantasi hati. Usia rata-rata kasus adalah dua tahun, dan sebagian besar pulih sepenuhnya.

CDC mengeluarkan peringatan kesehatan pada akhir April yang memberi tahu dokter dan otoritas kesehatan masyarakat untuk waspada terhadap kasus serupa, dan mulai memeriksa catatan hingga 1 Oktober 2021.

Satu studi yang dirilis minggu lalu berfokus pada sembilan kasus di Alabama mengesampingkan paparan umum lainnya res, termasuk virus hepatitis A, B, dan C, yang biasanya merupakan penyebab penyakit.

“CDC tidak berpikir kasus tersebut terkait dengan vaksinasi Covid karena "sebagian besar" kasus terlalu muda untuk memenuhi syarat,” kata Butler.

Penyakit kuning dan muntah adalah gejala yang paling umum dialami oleh anak-anak yang terkena.

Lebih dari separuh kasus dinyatakan positif adenovirus 41 yakni virus yang biasanya dikaitkan dengan gastroenteritis, tetapi bukan hepatitis pada anak-anak yang sehat.

"Karena tautan ke adenovirus, saya akan menyebutnya sebagai virus teratas dalam daftar virus yang menarik. Tetapi kami tidak tahu apakah adenovirus itu sendiri yang menyebabkan kasus, atau apakah ada reaksi kekebalan terhadap jenis adenovirus ini," kata Butler.

Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA) mengeluarkan laporan teknis Jumat yang menemukan bahwa 70 persen rumah tangga di mana data tersedia memiliki anjing. UKHSA menyatakan pentingnya temuan ini sedang dieksplorasi.

Hipotesis kerja lainnya termasuk koinfeksi dengan patogen lain seperti Covid, atau apakah kasus Covid sebelumnya membuat anak-anak lebih rentan.

Kasus adenovirus mungkin juga pulih setelah karantina Covid menghentikan penyebaran selama beberapa tahun, atau kurangnya paparan patogen selama karantina mungkin membuat sistem kekebalan anak-anak lebih rentan.

Adenovirus mungkin juga telah berevolusi menjadi jenis yang lebih baru dan lebih berbahaya. Adenovirus biasanya menyebar melalui kontak pribadi yang dekat, tetesan pernapasan, dan permukaan. Ada lebih dari 50 jenis adenovirus, yang paling sering menyebabkan pilek, tetapi juga beberapa penyakit lainnya.



Saksikan live streaming program-program BTV di sini

Sumber: BeritaSatu.com

BAGIKAN

BERITA LAINNYA

Pemkot Jakpus Bangun 4 Embung Cegah Banjir di Cempaka Putih

Pemkot Jakpus membangun embung di Kecamatan Cempaka Putih untuk menampung air hujan. Selain itu, untuk mencegah potensi banjir.

NEWS | 31 Januari 2023

Covid-19 Subvarian Kraken, Pemerintah: Disiplin Prokes Diperlukan

Kemunculan Covid-19 subvarian Omicron XBB 1.5 atau Kraken mengingatkan masih perlunya memperkuat disiplin penerapan protokol kesehatan.

NEWS | 31 Januari 2023

Polda Metro Respons Pengakuan Wanita dalam Audi yang Tabrak Mahasiswi di Cianjur

Polda Metro Jaya merespons pengakuan penumpang wanita di sedan Audi A6 yang menabrak mahasiswi Selvi Amalia Nuraeni di Cianjur, hingga tewas.

NEWS | 30 Januari 2023

Politeknik Tridaya Virtu Morosi Selenggarakan Studi Vokasi Industri

Politeknik Tridaya Virtu Morosi menyelenggarakan program studi vokasi industri dan bertekad mencetak serta membentuk SDM unggul dan berkompeten.

NEWS | 31 Januari 2023

Siap-siap, Rekrutmen Calon ASN 2023 Bakal Segera Dibuka

Menteri PANRB Abdullah Azwar Anas rekrutmen Calon Aparatur Sipil Negara (CASN) tahun 2023 bakal segera dibuka.

NEWS | 31 Januari 2023

BPJS Kesehatan Diprediksi Kembali Defisit tahun 2024

Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Kesehatan (BPJS Kesehatan) memprediksi aset bersih dana jaminan sosial atau DJS kembali defisit pada tahun 2024.

NEWS | 30 Januari 2023

Polri Kirim 15 Personel Jadi Penyidik di KPK Selama 4 Tahun

Polri mengirimkan 15 personel untuk diperbantukan menjadi penyidik di KPK. Mereka akan bertugas selama empat tahun ke depan.

NEWS | 30 Januari 2023

Habiburokhman: Tak Elok Giring Kaesang ke Gerindra

Habiburokhman mengungkapkan tidak elok rasanya menggiring putra bungsu Presiden Joko Widodo, Kaesang Pangarep masuk ke Gerindra.

NEWS | 30 Januari 2023

Soal Reshuffle Kabinet, Waketum PPP Sebut Dengar Kabar

Terkait perombakan atau reshuffle Kabinet Indonesia Maju yang akan dilakukan Presiden Joko Widodo, PPP menyatakan belum memperoleh informasi.

NEWS | 31 Januari 2023

KUHP Baru Jadi Cermin Indonesia dalam Wajah Hukum Pidana

KUHP baru secara filosofis memiliki perbedaan dengan KUHP lama karena memiliki nilai dan kepribadian Indonesia sebagai bangsa merdeka.

NEWS | 30 Januari 2023


TAG POPULER

# Serial Killer


# Mahasiswa UI Ditabrak


# Tukang Becak Bobol BCA


# Biaya Haji 2023


# Pembunuhan di Depok


 

NEWSLETTER

Dapatkan informasi terbaru dari kami
Email yang Anda masukkan tidak valid.

TERKINI
Kemenaker Harap Anak Muda Berkontribusi dalam Pembangunan Ekonomi

Kemenaker Harap Anak Muda Berkontribusi dalam Pembangunan Ekonomi

EKONOMI | 1 jam yang lalu










CONTACT US Commodity Square, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
B UNIVERSE