Logo BeritaSatu

Buya Syafii Maarif Meninggal, Indonesia Kehilangan Sosok Panutan

Jumat, 27 Mei 2022 | 13:09 WIB
Oleh : Yustinus Paat / JAS

Jakarta, Beritasatu.com - Tokoh bangsa dan Mantan Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Buya Ahmad Syafii Maarif tutup usia pada hari ini, Jumat (27/5/2022) di Yogyakarta. Umat Islam bahkan bangsa Indonesia kehilangan sosok panutan yang selama ini menginspirasi dan menggerakkan banyak elemen bangsa.

Ahmad Syafii Maarif lahir di Minangkabau pada 31 Mei 1935 dari pasangan Ma'rifah Rauf Datuk Rajo Malayu dan Fathiyah. Ibunya meninggal saat dia berusia satu setengah tahun dan dititipkan oleh ayahnya ke rumah bibinya yang bernama Bainah. Pada Tahun 1942, Syafii Maarif masuk Sekolah Rakyat (SR) di Sumpur Kudus. Dia menyelesaikan pendidikan di SR tahun 1947, dalam waktu lima tahun.

Dia juga belajar agama ke sebuah Madrasah Ibtidaiyah (MI) Muhammadiyah Sumpur Kudus setiap sore. Sementara malamnya, Buya Syafii belajar mengaji di surau yang berada di sekitar tempat tinggal.

Setelah tamat dari SR, Syafii Maarif melanjutkan pendidikan di Madrasah Muallimin, Balai Tengah, Lintau pada 1950. Lalu, tahun 1953, saat usianya 18 tahun, memutuskan untuk merantau ke Jawa, tepatnya ke Yogyakarta. Awalnya, dia berniat melanjutkan di Madrasah Mualimin Yogakarta, namun ditolak karena alasan kelas sudah penuh. Beberapa waktu kemudian akhirnya dia diterima di Madrasah Muallimin Yogyakarta dan tamat tahun 1956.

Syafii Maarif sempat ke Lombok Timur dan mengajar di sekolah Muhammadiyah di sana. Lalu, Tahun 1957, dia kembali ke Jawa dan melanjutkan pendidikan tinggi di Universitas Cokroaminoto, Surakarta dan memperoleh gelar sarjana muda tahun 1964.

Dia juga kemudian mengambil pendidikan tingkat sarjana penuh (doktorandus) pada Fakultas Keguruan Ilmu Sosial, IKIP (sekarang Universitas Negeri Yogyakarta) dan tamat pada tahun 1968.

Untuk bertahan hidup, Syafii Maarif juga bekerja selama masa kuliah, antara lain menjadi guru mengaji dan buruh sebelum diterima sebagai pelayan toko kain pada 1958. Setelah kurang lebih setahun bekerja sebagai pelayan toko, dia membuka dagang kecil-kecilan bersama temannya, kemudian sempat menjadi guru honorer di Baturetno dan Solo. Syafii Maarif juga aktif menulis dan sempat menjadi redaktur Suara Muhammadiyah dan anggota Persatuan Wartawan Indonesia (PWI).

Kemudian bekas aktivis Himpunan Mahasiswa Islam ini menekuni ilmu sejarah dengan mengikuti program master di Departemen Sejarah Universitas Ohio, AS. Dia meraih gelar doktor dari Program Studi Bahasa dan Peradaban Timur Dekat, Universitas Chicago, AS dengan disertasinya yang berjudul Islam as the Basis of State: A Study of The Islamic Political Idead as Reflected in the Constituent Assembli Debates in Indonesia.

Selama di Chicago, Syafii Maarif terlibat secara intensif melakukan pengkajian terhadap Al-Qur'an, dengan bimbingan dari seorang tokoh pembaharu pemikiran Islam, Fazlur Rahman. Pada kesempatan itu juga, dia kerap terlibat diskusi intensif dengan Nurcholish Madjid dan Amien Rais yang sedang mengikuti pendidikan doktornya.

Kemudian, kembali ke Indonesia dan sempat menjadi Ketua Umum Pengurus Pusat Muhammadiyah periode 1998-2005. Dia kemudian digantikan oleh Din Syamsuddin. Selepas dari Ketum PP Muhammadiyah, dia aktif di Maarif Institute yang juga didirikannya.

Di samping itu, guru besar IKIP Yogyakarta ini juga rajin menulis. Sebagian besar karyanya adalah mengangkat masalah-masalah Islam.

Pada tahun 2008, Syafii Maarif memperoleh penghargaan Ramon Magsasay Award Foundation (RMAF) karena komitmen dan kesungguhannya membimbing umat Islam untuk meyakini dan menerima toleransi dan pluralisme sebagai basis untuk keadilan dan harmoni di Indonesia bahkan di dunia.



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: BeritaSatu.com

BAGIKAN

BERITA LAINNYA

Baru 6 Provinsi Catatkan Vaksinasi Booster di Atas 40%

Hingga saat ini baru 6 provinsi yang cakupan vaksinasi booster Covid-19 berhasil mencapai di atas 40%.

NEWS | 1 Juli 2022

Antusias Akar Rumput Dukung Ganjar Pranowo di Pilpres 2024

Sahabat Ganjar bersama masyarakat di lima provinsi secara serentak mendeklarasikan dukungan untuk Ganjar Pranowo di Pilpres 2024.

NEWS | 1 Juli 2022

HUT Bhayangkara, 1.641 Personel Polda Metro Naik Pangkat

Sebanyak 1.641 personel Polda Metro Jaya naik pangkat tepat di HUT Bhayangkara ke-76, Jumat (1/7/2022).

NEWS | 1 Juli 2022

UNESCO Menangkan Ukraina dalam "Perang" Sup Borshch Lawan Rusia

UNESCO memasukkan masakan Ukraina, sup borshch dalam warisan budaya yang terancam punah, sebuah langkah yang ditentang keras Rusia.

NEWS | 1 Juli 2022

Andi Gani Kenang Tjahjo Kumolo Sosok Peduli Kesejahteraan Buruh

Bagi Andi Gani, sosok Tjahjo Kumolo sudah dianggapnya seperti kakak dan senior yang sangat rendah hati.

NEWS | 1 Juli 2022

Ini Gejala Hepatitis Akut yang Paling Banyak Ditemukan

Kemenkes menyebutkan demam dan mual menjadi gejala dari penyakit hepatitis akut misterius yang paling banyak ditemukan pada anak di Indonesia.

NEWS | 1 Juli 2022

Bamsoet: Surya Paloh Usul MPR Undang Capres Sampaikan Visi misi

Ketua MPR, Bambang Soesatyo (Bamsoet), mengatakan, Ketum Partai Nasdem, Surya Paloh, mengusulkan MPR mengundang capres yang maju di Pilpres 2024.

NEWS | 1 Juli 2022

Korut Klaim Benda Asing di Perbatasan Penyebab Wabah Covid-19

Korut mengklaim, wabah Covid-19 pertama di negara itu dimulai dengan pasien yang menyentuh "benda asing" di dekat perbatasan.

NEWS | 1 Juli 2022

Butuh 3 Bulan Ketahui Penyebab Banjir Bandang di Bogor

BPBD Kabupaten Bogor membutuhkan waktu tiga bulan untuk melakukan investigasi penyebab banjir bandang dan longsor di Kecamatan Pamijahan dan Leuwiliang

NEWS | 1 Juli 2022

Ini Momen Peti Jenazah Tjahjo Kumolo Dipindahkan ke Mobil

Peti jenazah Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi, Tjahjo Kumolo dipindahkan menggunakan mobil.

NEWS | 1 Juli 2022


TAG POPULER

# Malaysia Open


# Rusia


# Roy Suryo


# Tjahjo Kumolo Meninggal


# Ayu Anjani


 

NEWSLETTER

Dapatkan informasi terbaru dari kami
Email yang Anda masukkan tidak valid.

TERKINI
Penerima Vaksin Covid-19 di Indonesia sampai 1 Juli 2022

Penerima Vaksin Covid-19 di Indonesia sampai 1 Juli 2022

NEWS | 51 detik yang lalu










BeritaSatu Logo
TERKONEKSI BERSAMA KAMI
BeritaSatu Facebook
BeritaSatu Twitter
BeritaSatu Instagram
BeritaSatu YouTube
Android Icon iOS Icon
Copyright © 2022 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings