Logo BeritaSatu

Komnas HAM Pastikan Ferdy Sambo Aktor Utama Penembakan Brigadir J

Jumat, 12 Agustus 2022 | 19:35 WIB
Oleh : Mikael Niman / FFS

Depok, Beritasatu.com - Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) telah memeriksa mantan Kadiv Propam Polri Irjen Pol Ferdy Sambo (FS) di Mako Brimob, Depok. Komnas HAM yang diwakili oleh Ketua Ahmad Taufan Damanik dan didampingi Komisioner Choirul Anam dan Beka Ulung telah bertemu dengan Ferdy Sambo di ruangan khusus.

Dari pemeriksaan itu, Komnas HAM mendapati fakta bahwa Ferdy Sambo merupakan aktor utama kasus penembakan Brigadir J atau Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat. Komnas HAM menyebut, Ferdy Sambo merekayasa seolah-olah terjadinya tembak menembak antara Brigadir J dengan Bharada Richard Eliezer atau Bharada E.

Advertisement

"‎Saya, Pak Anam dan Pak Beka sudah bertemu dengan FS (Ferdy Sambo) di ruang khusus. Dia adalah aktor utama dari peristiwa ini," kata Ahmad Taufan Damanik di Mako Brimob Polri, Jumat (12/8/2022).

Damanik menambahkan, Ferdy Sambo mengakui sejak awal yang melakukan langkah-langkah untuk merekayasa, mengubah, atau mendisinformasi sehingga pada tahap-tahap awal misalnya, yang terbangun konstruksi peristiwa adalah tembak menembak.

"Itu adalah hasil rekaan dia sendiri dan dia mengaku bersalah dan meminta maaf," imbuhnya.

Diberitakan, Polri telah menetapkan empat orang sebagai tersangka dalam kasus penembakan Brigadir J, yakni Irjen Ferdy Sambo, Bharada E, Bripka Ricky Rizal, dan satu tersangka sipil bernama Kuat Maruf atau KM.

Keempatnya diduga melakukan pembunuhan berencana. Bharada E menembak Brigadir J atas perintah Irjen Pol. Ferdy Sambo, sedangkan tersangka Bripka Ricky Rizal dan Kuat Maruf ikut melihat dan membiarkan peristiwa tersebut terjadi.

Para tersangka dijerat dengan Pasal 340 KUHP subsider Pasal 338 juncto Pasal 55 dan Pasal 56 KUHP dengan ancaman hukuman mati atau pidana penjara seumur hidup atau selama-lamanya 20 tahun.



Saksikan live streaming program-program BTV di sini

Sumber: BeritaSatu.com

BAGIKAN

BERITA LAINNYA

5 Top News: Kabar Reshuffle, Tuntutan Bharada E hingga Tewasnya Mahasiswi Ditabrak

Selain berita mengenai perombakan kabinet atau reshuffle, berita soal tuntutan Bharada E dan juga tewasnya mahasiswi ditabrak di Cianjur mendapat perhatian besar,

NEWS | 31 Januari 2023

PKB Tunggu Parpol Pilihan Kaesang

Wakil Sekjen PKB itu berharap rencana Kaesang terjun ke politik menjadi momentum bagi para generasi Z dan milenial mengambil pilihan masuk di politik praktis.

NEWS | 31 Januari 2023

Polresta Malang Pulangkan Puluhan Aremania

Dari 107 orang yang sebelumnya diamankan, setelah diperiksa ternyata mereka mengaku tidak ikut dalam aksi demonstrasi di kantor Arema FC.

NEWS | 31 Januari 2023

Pemkot Jakpus Bangun 4 Embung Cegah Banjir di Cempaka Putih

Pemkot Jakpus membangun embung di Kecamatan Cempaka Putih untuk menampung air hujan. Selain itu, untuk mencegah potensi banjir.

NEWS | 31 Januari 2023

Covid-19 Subvarian Kraken, Pemerintah: Disiplin Prokes Diperlukan

Kemunculan Covid-19 subvarian Omicron XBB 1.5 atau Kraken mengingatkan masih perlunya memperkuat disiplin penerapan protokol kesehatan.

NEWS | 31 Januari 2023

Polda Metro Respons Pengakuan Wanita dalam Audi yang Tabrak Mahasiswi di Cianjur

Polda Metro Jaya merespons pengakuan penumpang wanita di sedan Audi A6 yang menabrak mahasiswi Selvi Amalia Nuraeni di Cianjur, hingga tewas.

NEWS | 30 Januari 2023

Politeknik Tridaya Virtu Morosi Selenggarakan Studi Vokasi Industri

Politeknik Tridaya Virtu Morosi menyelenggarakan program studi vokasi industri dan bertekad mencetak serta membentuk SDM unggul dan berkompeten.

NEWS | 31 Januari 2023

Siap-siap, Rekrutmen Calon ASN 2023 Bakal Segera Dibuka

Menteri PANRB Abdullah Azwar Anas rekrutmen Calon Aparatur Sipil Negara (CASN) tahun 2023 bakal segera dibuka.

NEWS | 31 Januari 2023

BPJS Kesehatan Diprediksi Kembali Defisit tahun 2024

Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Kesehatan (BPJS Kesehatan) memprediksi aset bersih dana jaminan sosial atau DJS kembali defisit pada tahun 2024.

NEWS | 30 Januari 2023

Polri Kirim 15 Personel Jadi Penyidik di KPK Selama 4 Tahun

Polri mengirimkan 15 personel untuk diperbantukan menjadi penyidik di KPK. Mereka akan bertugas selama empat tahun ke depan.

NEWS | 30 Januari 2023


TAG POPULER

# Serial Killer


# Mahasiswa UI Ditabrak


# Tukang Becak Bobol BCA


# Biaya Haji 2023


# Pembunuhan di Depok


 

NEWSLETTER

Dapatkan informasi terbaru dari kami
Email yang Anda masukkan tidak valid.

TERKINI
Long Form Sensus Penduduk Pertajam Pembangunan Kependudukan

Long Form Sensus Penduduk Pertajam Pembangunan Kependudukan

EKONOMI | 3 menit yang lalu










CONTACT US Commodity Square, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
B UNIVERSE