Copyright © 2022 BeritaSatu
Allright Reserved

Tokoh Taliban Serukan Pembukaan Sekolah Anak Perempuan Afghanistan

Rabu, 28 September 2022 | 11:14 WIB
Oleh : Unggul Wirawan / WIR
Sekelompok gadis pergi ke sekolah di Gardez, Afghanistan timur. Lima sekolah menengah pemerintah untuk anak perempuan telah memulai kembali kelas yang tampaknya bertentangan dengan larangan nasional.

Islamabad, Beritasatu.com- Wakil Taliban menyerukan pembukaan kembali sekolah untuk anak perempuan Afghanistan. Seperti dilaporkan AP, Selasa (27/9/2022), seorang anggota senior pemerintah Taliban mengatakan tidak ada alasan yang sah dalam Islam untuk larangan tersebut.

Seruan dari Sher Mohammad Abbas Stanikzai, wakil menteri luar negeri Taliban, datang selama pertemuan puncak Taliban di Kabul. Itu adalah suara moderat yang langka di tengah tindakan keras yang diberlakukan oleh Taliban sejak mereka menyerbu negara itu dan merebut kekuasaan pada Agustus 2021.

Langkah-langkah tersebut termasuk melarang anak perempuan dari sekolah menengah pertama dan sekolah menengah atas meskipun janji awal bertentangan. Wanita diwajibkan untuk menutupi diri dari ujung rambut sampai ujung kaki di depan umum, dengan hanya memperlihatkan mata.

Taliban menyatakan mereka sedang mengerjakan rencana untuk membuka sekolah menengah untuk anak perempuan tetapi belum memberikan kerangka waktu.

PBB telah menyebut larangan itu "memalukan" dan masyarakat internasional telah berhati-hati untuk secara resmi mengakui Taliban, takut kembali ke aturan keras yang sama yang diberlakukan Taliban ketika mereka terakhir berkuasa pada akhir 1990-an.

“Sangat penting bahwa pendidikan harus diberikan kepada semua, tanpa diskriminasi. Perempuan harus mendapatkan pendidikan, tidak ada larangan Islam untuk pendidikan anak perempuan,” kata Stanikzai.

“Jangan sampai memberikan kesempatan kepada orang lain untuk membuat gap antara pemerintah dan masyarakat. Jika ada masalah teknis, itu perlu diselesaikan, dan sekolah untuk anak perempuan harus dibuka,” imbuhnya.

Namun, tidak jelas apakah dan seberapa besar Stanikzai dapat memengaruhi kelompok garis keras, yang tampaknya memegang kendali dalam pemerintahan Taliban.

Stanikzai pernah menjadi kepala tim Taliban di tpembicaraan yang mengarah pada kesepakatan 2020 di Qatar antara Taliban dan Amerika Serikat yang mencakup penarikan penuh pasukan asing dari Afghanistan.

Pernyataan Stanikzai menyusul penunjukan Taliban sebagai menteri pendidikan baru, beberapa hari setelah PBB meminta mereka untuk membuka kembali sekolah untuk anak perempuan.

PBB memperkirakan bahwa lebih dari 1 juta anak perempuan telah dilarang menghadiri sebagian besar sekolah menengah dan sekolah menengah atas selama setahun terakhir.



Saksikan live streaming program-program BTV di sini

Sumber: BeritaSatu.com


BERITA TERKAIT



BERITA LAINNYA












BERITA TERPOPULER


#1

#2

#3

#4

#5

#6

#7

#8

#9

#10

TERKINI