Copyright © 2022 BeritaSatu
Allright Reserved

Andika dan Dudung Kompak, Pengamat: Bukti Tak Ada Disharmoni

Kamis, 29 September 2022 | 10:44 WIB
Oleh : Yudo Dahono / YUD
Dari kiri ke kanan: Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa, Menteri Pertahanan Prabowo Subianto bersama Kepala Staf TNI Angkatan Darat (KSAD) Jenderal Dudung Abdurachman.

Jakarta, Beritasatu.com - Panglima TNI Andika Perkasa terlihat kompak bersama Kasad Dudung Abdurachman yang membuktikan bahwa tidak ada disharmoni antara keduanya. Hal itu diutarakan oleh pengamat intelijen Susaningtyas Nefo Handayani Kertopati.

Diketahui, Komisi I DPR RI menggelar rapat kerja dengan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto dan turut hadir Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa serta Kepala Staf TNI Angkatan Darat (Kasad) Jenderal Dudung Abdurachman, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (26/9/2022).

Andika Perkasa dan Dudung kompak datang bersama, sementara Prabowo tampak duduk di tengah diapit Andika dan Dudung. Sedangkan rapat kerja tersebut membahas anggaran pertahanan tahun 2023. Misalnya saja alat utama sistem pertahanan (alutsista) yang dimiliki Indonesia pada saat ini memerlukan peremajaan.

Selain itu, upaya penambahan anggaran diperlukan untuk meningkatkan kesejahteraan prajurit TNI. Sebab hal ini penting dilakukan untuk menghindari munculnya faktor nonteknis di internal.

Terkait kehadiran Andika Perkasa dan Dudung pada rapat tersebut, mampu menjelaskan ke publik jika tidak ada permasalahan disharmonisasi di antara mereka serta dalam tubuh TNI.

Perbedaan pendapat dalam diskusi maupun implementasi di lapangan merupakan hal biasa dalam kehidupan militer. Terlebih, Jenderal Dudung memberikan salam hormat ke Andika usai rapat kerja bersama.

"Tentunya kehadiran KSAD juga untuk membuktikan tidak ada disharmoni dalam tubuh TNI. Ini patut kita apreasiasi," kata pengamat intelijen Susaningtyas Nefo Handayani Kertopati melalui keterangan pers, Kamis (29/9/2022).

"TNI memang tidak boleh berpolitik, tetapi harus update perkembangan politik agar mengerti bagaimana yang terbaik dalam menjaga kedaulatan NKRI," tambahnya.

Hal tersebut sekaligus membuktikan bahwa KSAD Dudung bekerja sesuai tugas pokok dan fungsi (tupoksi) dalam menegakkan kedaulatan negara, mempertahankannya keutuhan wilayah NKRI, dan melindungi bangsa dari segala ancaman. Kemudian juga mampu membuktikan ucapannya untuk menjalankan arahan Andika. Jauh lebih penting lagi hal ini memerlihatkan Jenderal Dudung serius dan fokus dalam bekerja serta tidak mau masuk dalam polemik politik.

Sehingga, apa yang dilakukan Jenderal Dudung menunjukan contoh agar ditiru anggotanya. Sebelumnya, Jenderal Dudung mengatakan berbagai kebijakan dan arahan terkait fungsi dan tugas pokok yang harus dijalankan staf pembantu pimpinan.

Dudung mengharapkan semua staf mampu mandiri, tampil berkreasi, serta berani mengubah sesuatu yang baru. Menurut Dudung, seorang pemimpin harus memiliki imajinasi dan inovasi, memiliki visi dan misi, serta memiliki harapan dan cita-cita agar bisa mencapai keberhasilan dan kemenangan. Dengan demikian Jenderal Dudung terus berkomitmen
membawa TNI ke arah yang lebih baik dan mengedepankan profesionalitas.

Alhasil, hubungan Andika dan KSAD Dudung justru saling melengkapi. Terlebih, banyak penilaian muncul dan mengapreasi peran keduanya. Misalnya saja, Andika yang lebih fokus dalam pembenahan manajemen internal TNI, termasuk memastikannya semua matra TNI profesional sesuai tugas pokoknya.

Sedangkan, Dudung juga menjalin hubungan eksternal, misalnya dengan bertemu ulama, tokoh masyarakat maupun tokoh sipil lainnya.

Hal ini juga sangat penting dalam upaya untuk meningkatkan kewaspadaan lantaran TNI sebagai garda terdepan penjaga kedaulatan negara.

Sementara itu, kepemimpinan Jenderal Dudung juga diapresiasi Ketua Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah Dadang Kahmad. Dia menilai Jenderal Dudung Abdurahman telah mengeluarkan kebijakan positif, yakni tentang pengembalian atau penempatan prajurit TNI ke daerah asalnya.

Prajurit TNI dinilai akan memiliki keterikatan kuat dalam mengamankan daerahnya. "Saya kira ada baiknya, memang dikembalikan ke daerah (asal prajurit) ada keterikatan kuat dengan daerah untuk mengamankan daerah tersebut," kata Dadang saat dihubungi.

Dadang meyakini prajurit TNI tetap semangat di mana pun ditugaskan untuk menjaga pertahanan dan keamanan negara. Terlebih, jika penugasannya dikembalikan ke daerah asalnya.

"Tapi, harus dihindari kekurangpekaan terhadap daerah-daerah yang lain yang berada di wilayah Indonesia. Persatuan dan kesatuan itu harus terus dibina dan mereka di manapun berada kan tetap wilayah Indonesia, yang mereka harus pertahankan secara serius," katanya.

Masih dikatakannya, Jenderal Dudung tidak berhenti memperjuangkan dan memperhatikan kesejahteraan prajurit TNI. Hal ini sangat penting karena TNI adalah garda terdepan menjaga persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia.

"Kesejahteraan kepada-nya TNI ya memang harus diperhatikan. Prajurit itu ujung tombak tentara dan negara. Jangan hanya makanan, termasuk juga keluarganya diperhatikan kesejahteraannya," katanya.

Sebagai catatan, Jenderal Dudung sebelumnya memerintahkan Panglima Kodam (Pangdam) untuk memindahkan prajurit ke daerah asal. Pemindahan prajurit ini disebut Dudung, selain mendekatkan dengan keluarga, juga terkait kesejahteraan.

Jika prajurit ditempatkan di luar daerah asal, maka mereka harus mengeluarkan biaya tambahan untuk membayar kontrakan. Mereka juga harus mengeluarkan biaya tambahan, seperti transportasi, jika ingin berkumpul dengan keluarganya di daerah asalnya.



Saksikan live streaming program-program BTV di sini

Sumber: BeritaSatu.com


BERITA TERKAIT



BERITA LAINNYA












BERITA TERPOPULER


#1

#2

#3

#4

#5

#6

#7

#8

#9

#10

TERKINI