Copyright © 2022 BeritaSatu
Allright Reserved

Jelang KTT G-20, Menkes Siapkan PeduliLindungi dalam 13 Bahasa

Kamis, 6 Oktober 2022 | 10:07 WIB
Oleh : Unggul Wirawan / WIR
Ilustrasi penggunaan aplikasi PeduliLindungi.

Jakarta, Beritasatu.com- Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin menyiapkan aplikasi PeduliLindungi dalam 13 bahasa menjelang KTT G-20 di Bali, November mendatang. Nantinya setiap delegasi wajib menggunakan aplikasi tersebut sejak kedatangan di bandara hingga akses masuk ke venue KTT.

“Persiapan terus kita matangkan untuk memastikan pertemuan berjalan dengan lancar dan sehat sejak kedatangan hingga kepulangan seluruh kepala negara dan delegasi,” kata Menkes, dikutip dari laman resmi Kementerian Kesehatan (Kemenkes), Kamis (06/10/2022).

Pertama, terkait dengan standardisasi protokol kesehatan, Budi menyampaikan bahwa pihaknya telah menyiapkan aplikasi PeduliLindungi yang tersedia dalam 13 bahasa. Nantinya setiap delegasi wajib menggunakan aplikasi tersebut sejak kedatangan di bandara hingga akses masuk ke venue KTT.

Selain itu, bagi delegasi yang belum melakukan verifikasi sertifikat vaksin, Kemenkes juga menyiapkan layanan verifikasi manual di bandara. “Kami juga siapkan versi manualnya di airport,” kata Menkes.

Kedua, mengingat masih dalam situasi pandemi Covid-19, Kemenkes menyediakan fasilitas pengambilan sampel berupa klinik di 22 hotel tempat kepala negara dan delegasi, mini-ICU dan tim mobile. Masing-masing layanan kesehatan tersebut akan ada tenaga kesehatan yang bertugas dengan sistem sif.

Budi menyampaikan, sebelum kegiatan pertemuan berlangsung para tamu VVIP maupun delegasi yang akan bertemu dengan VVIP diharuskan melakukan pemeriksaan PCR 1×24 jam. Sementara tes antigen akan diberlakukan untuk para delegasi. Hal ini untuk memastikan yang seluruh tamu sehat dan terbebas dari Covid-19.

“Semua hotel kita siapkan fasilitas pengambilan sampel, kita juga sudah siapkan tujuh lab dengan kapasitas 2.100 sampel per hari ada yang satu jam ada juga yang tiga jam,” ujarnya.

Menkes menambahkan, guna mendukung layanan kegawatdaruratan di venue KTT G20 disiagakan 24 unit ambulans, dengan peruntukan 2 unit untuk Presiden RI, 10 unit untuk KTT, dan 12 unit untuk delegasi.

Ketiga, untuk sistem perawatan, sekurangnya tujuh rumah sakit (RS) bertaraf internasional telah disiapkan sebagai RS rujukan KTT G20. Ketujuh RS tersebut adalah RSUP Prof. Dr. I. G. N. G. Ngoerah, RS Universitas Udayana, RSUD Bali Mandara, RS Bhayangkara, RS Siloam, RS BIMC Nusa Dua, dan RS Tk. II Udayana.

“Secara keseluruhan, kita sudah siap, seluruh aturan dan administrasi dari kesehatan ini sudah kami sampaikan ke Kemensetneg [Kementerian Sekretariat Negara] dan sudah dicantumkan di protokol dan servis KTT G20,” pungkas Budi.



Saksikan live streaming program-program BTV di sini

Sumber: BeritaSatu.com


BERITA TERKAIT



BERITA LAINNYA












BERITA TERPOPULER


#1

#2

#3

#4

#5

#6

#7

#8

#9

#10

TERKINI