Menko Perekonomian: Hari Nusantara Momen Gaungkan Semangat Pendahulu Bangun Bangsa

Menko Perekonomian: Hari Nusantara Momen Gaungkan Semangat Pendahulu Bangun Bangsa
Menko Perekonomian Airlangga Hartarto (kedua kiri) didampingi Menpupera Basuki Hadimuljono (kedua kanan) dan Wakil Gubernur Sumatera Barat Nasrul abit (kiri) menyerahkan bantuan Stimulan Perumahan Swadaya secara simbolis pada warga saat memperingati Hari Nusantara ke-19 di Pantai Gandoriah, Kota Pariaman, Sumatera Barat, Sabtu (14/12/2019). Hari Nusantara merupakan hari memperingati Deklarasi Djuanda, 13 Desember 1957 sebagai pernyataan Pemerintah Indonesia tentang Wilayah Perairan Indonesia dan tahun ini membawa tema "Indonesia Berdaulat Indonesiaku Maju". (Foto: ANTARA FOTO / Muhammad Arif Pribadi)
/ JAS Sabtu, 14 Desember 2019 | 19:06 WIB

Pariaman Beritasatu.com - Menteri Koordinator Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan peringatan Hari Nusantara 2019 harus menjadi momen untuk menggaungkan semangat para pendahulu dalam membangun Indonesia.

"Peringatan Hari Nusantara 2019 adalah peringatan yang ke-19, dengan tujuan menggaungkan kembali semangat para pendiri bangsa dalam membangun indonesia," katanya di Padang, Sumatera Barat, Sabtu (12/14/2019), ketika menghadiri acara puncak Hari Nusantara 2019 dengan tuan rumah Kota Pariaman.

Pemerintah, katanya, berharap Hari Nusantara melahirkan kembali kekuatan serta kekompakan bangsa untuk maju dan meningkatkan perekonomian.

Menko Perekonomian menyampaikan sekilas sejarah tentang Hari Nusantara merupakan perwujudan Deklarasi Djuanda yang dianggap sebagai Deklarasi Kemerdekaan Indonesia kedua.

Melalui deklarasi tersebut pada 13 Desember 1957, Indonesia merajut dan mempersatukan kembali wilayah dan lautannya yang luas, menyatu menjadi kesatuan yang utuh dan berdaulat.

Keppres Nomor 126 tahun 2001 kemudian mengukuhkan setiap 13 Desember diperingati sebagai salah satu Hari Nasional.

Ia mengatakan peringatan itu juga harus menjadi sarana menguatkan Wawasan Nusantara, memanfaatkan potensi kelautan yang ada, termasuk pariwisata.

Terutama Pariaman yang mempunyai nilai historis perjuangan yang kini disimbolkan oleh monumen perjuangan TNI AL di daerah setempat.

"Generasi penerus harus dikenalkan dengan sejarah dan perjuangan itu," katanya.

Sedangkan pemerintah sesuai arahan Presiden Joko Widodo, katanya, terus berupaya membangun nusantara dengan mengelola potensi laut, maritim, dan pulau sebagai satu kesatuan wilayah NKRI.

Melalui program Indonesia Sentris pemerintah berupaya menyejahterakan masyarakat pesisir, pulau terluar, dan terpencil sehingga mereka ikut merasakan dampak pembangunan.

"Target pada 2045 adalah Indonesia maju. Dalam mewujudkannya ada dua hal yang menjadi fokus yaitu peningkatan sumber daya manusia (SDM) dan pembangunan infrastruktur lima tahun ke depan," katanya.

Sebelumnya, kegiatan Hari Nusantara 2019 diselenggarakan di Kota Pariaman sejak 7 Desember dan kegiatan puncak pada 14 Desember.

Selain Menko Perekonomian, kegiatan tersebut juga dihadiri Menteri PUPR Basuki Hadimoeljono, Wagub Sumbar Nasrul Abit, dan lainnya.



Sumber: ANTARA