SEA Games 2019

Indonesia Berpeluang Sabet 8 Emas di Hari Ketujuh

Indonesia Berpeluang Sabet 8 Emas di Hari Ketujuh
Perenang Indonesia I Gede Siman Sudartawa (depan) dan Perenang Cina Wang Peng (belakang) usai mengikuti babak penyisihan 50 meter Gaya Punggung Putra Asian Games Ke-18 Tahun 2018 di Aquatic Centre GBK, Senayan, Jakarta. ( Foto: Inasgoc / Rosa Panggabean )
/ CAH Sabtu, 7 Desember 2019 | 07:32 WIB

New Clark City, Beritasatu.com - Indonesia berpeluang mendulang delapan medali emas pada hari ketujuh pesta olahraga multi cabang SEA Games 2019 di Filipina, Sabtu (7/12/2019).

Di klaster Luzon, potensi medali emas ada pada cabang olah raga Skateboard melalui nomor jalanan putra (men street). Pada nomor ini dua atlet Indonesia, Sanggoe Darma Tanjung dan Gregorius Aldwien Angkawijaya akan bahu membahu di partai final yang digelar di Tagaytay Skate Park, Kota Tagatay, sekitar 70km di Selatan Manila.

Di klaster Clark, cabang olahraga atletik diharapkan kembali menyumbang medali emas. Atlet lompat jauh Sapwaturrahman, yang merupakan peraih perunggu Asian Games 2018, bakal menjadi tumpuan.

Pelatih atletik lompat jauh, Arya Yuniawan Purwoko, mengatakan, Sapwaturraham menjadi andalan didasarkan prestasi yang dimiliki saat ini. "Saat ini Sapwaturrahman peringkat satu di Asia Tenggara dan peringkat 44 di IAAF (pada 2018)." katanya. Pada kejuaraan tersebut ia juga menoreh prestasi dengan menambah catatan rekor dari 7,74 meter menjadi 8,09 meter.

Di cabang Judo, Bayu Prasetyo dan kawan-kawan di nomor beregu putra akan bahu-membahu mendulang emas kelima dari cabang bela diri ini. Pada dua hari pertama penyelenggaraan di Laus Group Event Center San Fernando, 2000 Pampanga, Judo sudah menyumbang empat medali emas untuk kontingen Indonesia.

Cabang olahraga renang juga memiliki peluang meraih medalii emas lewat nomor 50 meter gaya punggung putra. I Gede Siman Sudartawa diandalkan pada nomor ini. Ia akan didukung juniornya Farrel Armando Tangkas yang pada hari ketiga meraih medali perak dari nomor 200 meter gaya punggung.

Di klaster Manila, potensi besar medali emas ada di cabang tenis. Dua andalan Indonesia yang sebelumnya memang ditargetkan meraih medali emas akan tampil di final di lapangan tenis Rizal Memorial Sport Center.

Di nomor ganda putri, Aldila Sutjiadi dan Sandy Gumulya akan berjibaku menghadapi duet Thailand Tamarine Tanasugarn/Peangtarn Pilpuech.

Setelah itu, Aldila akan berupaya menambah torehan medali emasnya setelah sebelumnya ia merebut emas dari nomor tunggal putri. Aldila kali ini akan berjuang pada nomor ganda campuran bersama Christopher Rungkat menghadapi ganda Thailand Tamarine Tanasugarn/Sanchai Ratiwanata.

Emas di klaster Manila juga diperkirakan akan bisa ditambang dari cabang beladiri karate dan taekwondo.

Cabang olahraga karate Ahmad Zigi Zaresta Yuda menjadi andalan Indonesia pada nomor kata perorangan yang akan berlangsung di World Trade Center Hall A, B & C Pasay City.

Di arena Taekmondo, I Kadek Dwipayana dan Defia Rosmaniar akan beraksi pada nomor Mixed Recognized Poomsae Rizal Memorial Sports Complex Court 1 Ninoy Aquino Stadium Manila City.

Di klaster Subic, cabang olahraga Kano Kayak diperkirakan akan kembali menyumbang emas bagi kontingen Indonesia. Andriyani Riska menjadi andalan di nomor Kano tunggal putri 200 meter yang akan berlangsung di Malawan Park, Subic Bay.



Sumber: ANTARA