Kesal, Priyo Laporkan Pertanyaan Unicorn ke KPU

Kesal, Priyo Laporkan Pertanyaan Unicorn ke KPU
Wakil Ketua Badan Pemenangan Nasional Prabowo-Sandi, Priyo Budi Santoso. ( Foto: Beritasatu TV )
Robertus Wardi / HA Senin, 18 Februari 2019 | 04:20 WIB

Jakarta, Beritasatu.com - Badan Pemenangan Nasional (BPN) pasangan Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno ‎ menilai pertanyaan Calon Presiden nomor urut 01 Joko Widodo (Jokowi) soal unicorn dalam debat Minggu (17/2/2019) malam adalah hal yang aneh dan menjebak.

Wakil Ketua BPN Priyo Budi Santoso bahkan menegaskan sudah melaporkan hal itu kepada Komisi Pemilihan Umum.

"Itu pertanyaan sebenarnya agak aneh bin ajaib, tendensi jebak. Ada unicorn itu jutaan rakyat mana yang tahu? Di sini saja setengah tahu. Itu pertanyaan ingin tunjukkan seolah-olah tahu unicorn, start up dan sebagainya," kata Priyo usai debat di Hotel Sultan, Jakarta.

Ia lalu menantang Jokowi apakah siap jika ditanya soal persenjataan tentara oleh Prabowo yang berlatar belakang militer.

"Mau tidak Jokowi ditanya soal rudal oleh Pak Prabowo. Misalnya rudal alat perang kita, sebutkan. Ini ada niat yang sebenarnya kurang baik hanya untuk mempermalukan," ujar Sekretaris Jenderal Partai Berkarya ini.

Dia menegaskan telah melaporkan ke KPU dan Bawaslu terkait hal tersebut. Mengutip Tata Tertib (Tatib) debat, dia tegaskan salah satunya adalah tidak boleh mempermalukan calon.

"Tadi kita langsung sampaikan protes kepada KPU. Kita pertanyakan, bahwa itu tidak etis. Permalukan pribadi yang tidak boleh dalam tata tertib. Menurut kami itu melanggar tata tertib. Jawaban KPU, nanti kita rapatkan, dan mempersilakan Bawaslu untuk tindak lanjuti. Bawaslu kabarnya akan merapatkan masalah ini," tutur Priyo.



Sumber: Suara Pembaruan