BTP Luncurkan Video Alasan Pilih PDIP, Bukan Partai Baru

BTP Luncurkan Video Alasan Pilih PDIP, Bukan Partai Baru
Basuki Tjahaja Purnama ( Foto: Istimewa )
Asni Ovier / AO Minggu, 14 April 2019 | 10:25 WIB

Jakarta, Beritasatu.com - Menjelang masa tenang Pemilihan Umum (Pemilu) 2019, Basuki Tjahaja Purnama (BTP) meluncurkan video yang kembali menjelaskan alasannya bergabung dengan Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP). Tidak hanya itu, BTP juga menjelaskan panjang lebar alasan kenapa pada Pemilu 2019 ini dia menolak bergabung partai baru, seperti yang pernah dilakukannya dulu.

Dalam video berdurasi 4 menit 57 detik yang diunggah di akun "Panggil Saya BTP" dengan judul "Kenapa Saya Memilih PDI Perjuangan", Sabtu (13/4/2019), mantan Gubernur DKI Jakarta itu mengajak pendukungnya untuk memilih PDIP.

“Saya melihat yang paling tepat dan bisa dipercaya untuk Pemilu 2019 ini hanya Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan. Karena itu, kalau saudara-saudara percaya kepada saya, mari kita pilih PDIP. Biarlah PDIP ini bisa mencapai 30%. Saya akan bekerja keras membantu PDI Perjuangan,” kata BTP.

BTP menegaskan, Pemilu Serentak 2019 ini bukanlah semata-mata soal perebutan kekuasaan, tetapi soal perjuangan ideologi. Itu sebabnya, BTP memilih PDIP yang sudah teruji dalam mempertahankan ideologi Pancasila. “Pemilu dan Pilpres 2019 bukan soal bicara soal isi kursi DPR atau bicara soal emosi, menuduh partai lama seolah-olah tidak bisa membangun negeri ini. Tetapi, ini bicara soal ideologi, tentang bagaimana Pancasila, UUD 1945, Bhineka Tunggal Ika, dan NKRI dipertahankan untuk negeri ini,” ujarnya.

BTP memberi perhatian khusus pada kemunculan partai baru pada Pemilu 2019 yang merasa paling bersih dan merasa paling bisa membangun Indonesia. Menurut BTP, hal itu juga pernah dia lakukan saat bergabung dengan Partai Perhimpunan Indonesia Baru (Partai PIB) pada 2004.

“Banyak juga orang-orang yang mengatakan, seolah-olah mereka paling bersih, paling bisa membangun negeri ini, dan (mengatakan) semua partai-partai lama tidak memungkinkan. Itulah saya di tahun 2004,” kata BTP.

Kala itu, BTP bercerita, dia merasa semua parpol tidak ada yang beres. Oleh karenanya, dia bergabung dengan PIB. “Lalu, apa hasilnya? Kami hanya mengambil suara dari PDI Perjuangan,” kata BTP tentang perolehan suara PIB yang tidak sampai 1%.

“Saya tidak mau ulangi kesalahan saya waktu bergabung PIB, kaena itu mari ini saatnya kita menangkan PDI Perjuangan ini di atas 30%,” imbuh BTP.

Soal partai baru, BTP lebih jauh mengutip ucapan Presiden ke-16 Amerika Serikat (AS) Abraham Lincoln, yang mengatakan, “Kalau mau uji karakter seseorang, kasih dia kekuasaan”.

“Kalau ada orang yang teriak-teriak, ngoceh macem-macem, dia belum pernah merasakan kekuasaan, eh nanti dulu, Anda belum teruji. Kalau teruji itu karakternya harus teruji,” kata BTP.

BTP mengontraskan mereka yang belum teruji dengan kekuasaan itu dengan dirinya yang sudah pernah mengenyam berbagai jabatan. Mulai dari anggota DPRD, bupati, anggota DPR, wakil gubernur, sampai gubernur.

“Saya harus ngomong dengan jelas, saya teruji dengan kekuasaan,” tegas BTP.

Oleh karena itu, kata BTP, ketika dirinya bergabung ke PDI Perjuangan, Ketua Umum Megawati Soekarnoputri ingin agar ujian kekuasaan BTP itu diceritakan kepada kader-kader banteng moncong putih sampai tingkat bawah.

“Beliau (Megawati) ingin suatu perubahan. Beliau ingin saya keliling Indonesia, membagikan kebijakan yang pernah saya buat kepada anggota DPRD, kepada seluruh pengurus DPD, kepada kader-kader daerah PDI Perjuangan seluruh Indonesia,” katanya.

Menurut BTP, yang sebelumnya dipanggil Ahok, jika Presiden Jokowi terpilih kembali untuk 5 tahun ke depan, pemeritahan berikutnya harus didukung oleh partai nasionalis yang kuat. Ini semata-mata demi memperkuat 4 pilar pondasi kebangsaaan: Pancasila, UUD 1945, NKRI dan Bhinneka Tunggal Ika.

“Walaupun saya bukan siapa-siapa lagi, tidak ada lagi karier di politik, tidak bisa jadi apa-apa lagi, mari kita berjuang bersama, menghasilkan PDI Perjuangan menguasai kursi 30% di DPR RI, dan di seluruh Indonesia, sehingga kita bisa sama-sama membangun Indonesia. Bukan untuk saya, bukan untuk siapa-siapa. Ini untuk anak cucu kita, untuk negeri kita,” ujarnya.



Sumber: BeritaSatu.com