Pengamat: Pemindahan Ibu Kota Tak Berikan Implikasi Hukum Signifikan

Pengamat: Pemindahan Ibu Kota Tak Berikan Implikasi Hukum Signifikan
Presiden Joko Widodo mempelajari peta Kalimantan dalam pejajakan lokasi ibu kota baru, 7 Mei 2019. ( Foto: @Jokowi, Istimewa )
/ YUD Jumat, 23 Agustus 2019 | 08:47 WIB

Jakarta, Beritasatu.com - Pengamat hukum tata negara Hifdzil Alim mengatakan pemindahan Ibu Kota negara tidak akan membawa implikasi hukum ketatanegaraan yang signifikan.

"Terkait rencana pemindahan Ibu Kota negara, sebenarnya secara hukum tata negara tidak ada implikasi yang signifikan," kata Hifdzil dihubungi dari Jakarta, Jumat (23/8/2019).

Direktur HICON Law and Policy Strategies itu mengatakan yang diatur dalam hukum tata negara adalah fungsi dan kewenangan penyelenggara kekuasaan negara, bukan lokasinya.

Sehingga, kata dia, jika Ibu Kota dipindahkan, tugas pemerintahan tidak mengalami perubahan. Hanya saja, konsekuensi fungsi dan kewenangan yang melekat yang harus ikut berpindah.

"Misalnya begini, jika ketentuan menyatakan 'Dewan Perwakilan Rakyat bertempat di Ibu Kota Negara', maka gedung DPR yang sebelumnya di Jakarta, harus ikut berpindah ke Ibu Kota baru, begitu juga dengan kementerian," kata dia.

Dalam hal ini, kata Hifdzil, pemindahan Ibu Kota tidak mengubah tugas dan kewenangan pemerintahan. Hanya kantor kementerian dan lembaga yang berpindah ke Ibu Kota baru, jika hal itu disebutkan dalam undang-undang.

"Sepanjang undang-undang organiknya menyatakan bahwa kedudukan (kementerian/lembaga) ada di Ibu Kota negara maka harus ikut dipindah, kecuali jika dilakukan perubahan norma pada bagian kedudukan tersebut," jelas dia.

Sebelumnya Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional Sofyan Djalil mengungkapkan bahwa Pemerintah akan memindahkan Ibu Kota negara ke Kalimantan Timur.

Namun Sofyan mengatakan belum ditentukan lokasi spesifik di Kalimantan Timur yang akan dijadikan Ibu Kota baru.



Sumber: ANTARA