Logo BeritaSatu

Jazilul Fawaid Analogikan Niat Sumbangan Akidi Tio dengan Kisah Abu Nawas

Rabu, 4 Agustus 2021 | 14:12 WIB
Oleh : Markus Junianto Sihaloho / FMB

Jakarta, Beritasatu.com - Ada berbagai pendapat dari para legislator di DPR mengenai polemik sumbangan keluarga almarhum Akidi Tio untuk penanganan Covid-19 yang angkanya tidak jelas hingga saat ini. Ada yang marah dan mendorong agar mereka diproses hukum, hingga yang meminta agar publik tak usah repot dan ikutan heboh mengenai hal itu.

Wakil Ketua MPR dari Fraksi PKB, Jazilul Fawaid, mengatakan dirinya tak menerima bila disebut warga negara Indonesia kena prank keluarga Akidi Tio. Baginya, tak ada yang salah ketika keluarga itu menyatakan niat untuk membantu, sementara uangnya belum ada.

”Apa salahnya orang mau membantu? Nah sekarang masalahnya uang Rp 2 triliun yang dikatakan mau disumbangkan ini nggak jelas ada di mana. Karena ini statusnya 'masih mau'. Nah, cerita-cerita begini banyak. Maksud saya, kita hargai niat baik keluarga Akidi Tio ini di tengah pandemi. Ini kan baru mau,” beber Jazilul, Rabu (4/8/2021).

Baginya, publik tak usah terlalu serius mendalami kisah rencana pemberian bantuan ini. Dia lalu mencontohkan cerita Abu Nawas terbang. Raja hingga masyarakat di negerinya berbondong-bondong ingin menyaksikan aksi Abu Nawas. Dia kemudian naik ke sebuah gedung yang tinggi. Setelah lapangan sudah penuh sesak, Abu Nawas perlahan mulai mengepakkan tangannya dari atas gedung layaknya burung terbang.

Masyarakat yang menyaksikan kemudian menuduh Abu Nawas telah berbohong sehingga layak dihukum. Namun dengan santainya Abu Nawas mengatakan bahwa dia hanya mengatakan ingin terbang, bukan bisa terbang.

"Pesan yang disampaikan dalam cerita Abu Nawas adalah kita harus berhati-hati dalam menerima sebuah berita. Berita jangan ditelan mentah-mentah,” tuturnya.

Lebih lanjut, Jazilul menilai persoalannya sekarang adalah keberadaan uang keluarga Akidi Tio yang sempat disebutkan senilai total Rp 16 triliun di Singapura.

”Kalau memang itu ada, tolong pemerintah membantu. Nanti Pemerintah dapat Rp 2 triliun. Tapi cerita-cerita begini ini banyak sekali di masyarakat. Dulu ada cerita uang Bung Karno, ada juga bongkar-bongkar makam di Batu Tulis, itu biasa, nggak usah serius-serius,” tuturnya.

Menurut Gus Jazil, katakanlah nanti uang itu benar adanya dan ditemukan, kemudian keluarga Akidi Tio menyatakan batal menyumbangkan Rp2 triliun. Jikapun terjadi, hal itu pun tidak bisa disalahkan. Karena sumbangan ini baru niat dan sifatnya sukarela.

”Semua yang terjadi ini baru mau. Sebenarnya kalau mau diungkap, keluarga ini mau membuat lelucon atau mau membantu beneran, atau memang dia kesulitan untuk mencairkan uang yang Rp 16 triliun,” katanya.

Bahkan dia menilai tidak perlu saling menyalahkan. Polisi pun tidak bisa disalahkan.

”Apanya yang mau disalahkan wong ini orang datang mau menyumbang. Terus sekarang merasa tertipu, ter-prank, apanya yang ter-prank? Ya namanya ada orang mau nyumbang masa Polda disalahkan? Orang mau nyumbang ya silakan,” urainya.

Berbeda dengan Jazilul, Anggota Komisi III DPR dari Fraksi Nasdem, Eva Yuliana, tak bisa menerima jika polemik sumbangan ini dibiarkan. Menurutnya, apa yang dilakukan oleh Keluarga Akidi Tio adalah tindakan penipuan yang mempermalukan serta nirempati.

"Jelas telah mencoreng nama institusi negara. Serta telah meresahkan masyarakat. Masyarakat telah gembira menantikan bantuan ini, dan ternyata hanya hoax. Ini benar-benar nirempati," ujar Eva Yuliana.

Karena itulah Eva meminta kepada Kepolisian untuk memberikan sanksi tegas kepada pelaku penipuan.

"Saya secara tegas meminta kepada Polri, untuk mengambil tindakan tegas terukur, bagi perilaku seperti ini. Jelas-jelas sekarang masyarakat sama-sama berjuang untuk lepas dari pandemi Covid-19, kok ada orang yang tega membual seperti ini, tindak secara tegas," ujar Eva.



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: BeritaSatu.com

BAGIKAN

BERITA LAINNYA

Tragedi Kanjuruhan, PSSI Hentikan Liga 1 Selama Sepekan

Buntut tragedi Kanjuruhan, PSSI memutuskan untuk menghentikan BRI Liga 1 2022/2023 selama satu pekan dan melarang Arema FC menjadi tuan rumah.

NEWS | 2 Oktober 2022

Korban Tewas dalam Tragedi Kanjuruhan Dikabarkan Bertambah Jadi 62 Orang

Korban tewas dalam kerusuhan di Stadion Kanjuruhan usai laga Arema FC vs Persebaya Surabaya dikabarkan bertambah menjadi 62 orang. 

NEWS | 2 Oktober 2022

Arema FC Akan Dilarang Jadi Tuan Rumah di Sisa Musim Liga 1

Komisi Disiplin PSSI menegaskan bahwa Arema FC bisa terkena sanksi tidak dapat menjadi tuan rumah di sisa laga BRI Liga 1 2022/2023.

NEWS | 2 Oktober 2022

Video: Gas Air Mata Bikin Massa di Kanjuruhan Panik

Insiden tragis pasca pertandingan antara Arema FC melawan Persebaya, Sabtu (1/10/2022) diduga disebabkan karena penggunaan gas air mata di Kanjuruhan.

NEWS | 2 Oktober 2022

Tragedi Kanjuruhan, Ini Video Ribuan Suporter Merangsek Masuk Lapangan

Beredar video yang menunjukkan suporter merangsek masuk lapangan usai laga Arema FC melawan Persebaya Surabaya di Stadion Kanjuruhan.

NEWS | 2 Oktober 2022

Tragedi Kanjuruhan: Aturan FIFA, Gas Air Mata Terlarang

Insiden tragis pasca pertandingan antara Arema FC melawan Persebaya Surabaya di Kanjuruhan, Sabtu (1/10/2022) diduga disebabkan karena penggunaan gas air mata.

NEWS | 2 Oktober 2022

Kerusuhan di Stadion Kanjuruhan, PSSI: Arema Bisa Kena Sanksi Keras

Kerusuhan terjadi di Stadion Kanjuruhan setelah laga BRI Liga 1 antara Arema FC dan Persebaya Surabaya, Sabtu, 1 Oktober 2022.

NEWS | 2 Oktober 2022

Persebaya Berduka atas Korban Tewas dalam Kerusuhan di Stadion Kanjuruhan

Persebaya Surabaya menyampaikan duka cita atas jatuhnya korban jiwa dalam kerusuhan usai laga melawan Arema FC di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang.

NEWS | 2 Oktober 2022

Tragedi di Kanjuruhan, PSSI Segera Investigasi

PSSI segera melakukan investigasi terkait kerusuhan yang berujung tragedi di dalam Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, Sabtu (1/10/2022).

NEWS | 2 Oktober 2022

Gas Air Mata Dituding Penyebab Jatuhnya Korban di Kanjuruhan

Insiden tragis pasca pertandingan antara Arema FC melawan Persebaya Surabaya dipandang karena tembakan gas air mata di dalam Stadion Kanjuruhan.

NEWS | 2 Oktober 2022


TAG POPULER

# Kevin Sanjaya


# Es Teh Indonesia


# Anies Baswedan


# Pertalite Boros


# Ketiak Basah


 

NEWSLETTER

Dapatkan informasi terbaru dari kami
Email yang Anda masukkan tidak valid.

TERKINI
Tekan <em>Stunting</em>, BKKBN Sulsel Sosialisasikan Bangga Kencana

Tekan Stunting, BKKBN Sulsel Sosialisasikan Bangga Kencana

NEWS | 1 jam yang lalu










CONTACT US Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings